Selasa 23 Februari 2021, 08:30 WIB

Terus Berinisiatif dan Berinovasi di Masa Pandemi

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Terus Berinisiatif dan Berinovasi di Masa Pandemi

ANTARA/PRASETYO UTOMO
Pekerja merakit mobil di sebuah pabrik. Akibat pandemi, penjualan mobil baru domestik ritel tercatat menurun sebesar 44% y/y pada 2020.

 

SEBELUM pandemi covid-19, pasar memperkirakan ekonomi global akan bertumbuh positif pada 2020. Namun, merebaknya virus korona di awal 2020 telah menimbulkan krisis  ekonomi global. Hampir semua negara telah menerapkan kebijakan pembatasan mobilitas dan  social distancing guna mencegah penyebaran covid-19. Keterbatasan mobilitas tersebut kemudian menyebabkan terganggunya kegiatan perekonomian sehingga mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Akibatnya, hal ini menimbulkan pengangguran dan  menekan daya beli konsumen. Pada awalnya perekonomian Indonesia membukukan pertumbuhan positif sebesar 2,97% (y/y) di 1Q20. Seiring adanya  penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada 2Q20, pertumbuhan ekonomi  mengalami kontraksi sebesar -5,32%  y/y), terendah sejak krisis keuangan 1998.

Baca juga: Kemenristek/BRIN Sediakan Katalog Elektronik Produk Inovasi

Pemerintah pun secara bertahap memberikan stimulus fiskal untuk mendorong pemulihan ekonomi. Selain itu, pemerintah juga melonggarkan kebijakan  Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak pertengahan Juni 2020, oleh karena itu kegiatan ekonomi secara bertahap berangsur membaik namun masih mencatatkan pertumbuhan negatif sebesar -3,49% di 3Q20 dan -2.1%di 4Q20. Secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 berada pada -2,07% (y/y).

Hampir seluruh sektor ekonomi dan bisnis mengalami pelemahan yang signifikan di sepanjang tahun 2020,  termasuk industri otomotif. Penjualan mobil baru domestik ritel tercatat menurun sebesar 44% y/y pada 2020, sedangkan penurunan penjualan sepeda  motor baru domestik ritel mengalami penurunan sebesar 38%. Penurunan ini secara  keseluruhan disebabkan oleh lemahnya daya beli konsumen, penurunan investasi, gangguan kegiatan usaha, dan adanya pengetatan dalam akuisisi pembiayaan baru dalam menghadapi risiko kredit  yang meningkat.

Untuk Adira Finance melakukan beberapa inisiatif dalam merespon tantangan itu, antara lain  memastikan kegiatan operasional berjalan dengan baik dengan penerapan BCP (Bisnis Continuity Plan), memberikan restrukturisasi kredit bagi nasabah yang  terkena pandemi covid-19, mengelola kualitas aset guna menjaga NPL dalam batasan internal, lebih  selektif dalam mendistribusikan pembiayaan baru dan menjaga likuiditas untuk memenuhi kewajiban  keuangan perusahaan dan kebutuhan bisnis melalui  kegiatan pendanaan dan mengintensifkan pembayaran angsuran nasabah.

Selain itu, Perseroan telah berpartisipasi dalam  program restrukturisasi kredit pemerintah bagi  konsumen yang terkena dampak langsung pandemi covid-19. "Kami juga beradaptasi dengan perubahan  pasar dengan melanjutkan investasi dan mempercepat digitalisasi selama pandemi," papar Presiden Direktur Adira, Hafid Hadeli.

“Di tengah penurunan tajam penjualan otomotif, Adira Finance membukukan pembiayaan baru di tahun  2020 sebesar Rp 18,6 triliun atau turun 51% (y/y) dari  pencapaian tahun sebelumnya. Dari sisi keuangan, perusahaan membukukan pendapatan bunga sebesar Rp10,3 triliun atau turun 14,0% di 2020 dibandingkan periode yang sama tahun lalu," imbuhnya.

Selain itu, kata dia, mereka juga terus melakukan diversifikasi sumber  pendanaannya melalui dukungan dari pembiayaan  bersama dengan perusahaan induk “Untuk menghadapi 2021, kami telah mempersiapkan strategi dan inisiatif untuk mengembangkan bisnis, antara lain memperkuat dan meningkatkan pangsa pasar di bisnis otomotif dengan memberikan berbagai program yang menarik bagi nasabah, memperluas usaha pada bisnis non-otomotif, mempercepat  investasi dalam digitalisasi, dan inisiatif yang berpusat pada customer centric, dan terus menyederhanakan  proses kami menjadi lebih sederhana, cepat dan  efisien,” kata Hafid. (RO/A-1)

 

Baca Juga

Dok. Kemenko Marves

RI-UEA Kerja Sama Investasi, dari Pariwisata hingga Pertahanan

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 05 Maret 2021, 22:52 WIB
"Kami menandatangani Letter of Intent antara pihak Uni Emirat Arab dan juga Gubernur Aceh (Nova Iriansyah). Di mana nanti ada beberapa...
Dok. Hong Kong Kingland

Pengembang Tetap Percaya Diri Tuntaskan Proyek di Masa Pandemi

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 05 Maret 2021, 22:49 WIB
“Karena itu, konsumen tidak perlu khawatir proses pembangunan akan molor atau mangkrak. Bahkan, kami berani menjamin bahwa serah...
Dok. SiCepat

Raih Pendanaan, SiCepat bakal Perluas Jaringan dan Ekspansi 

👤Gana Buana 🕔Jumat 05 Maret 2021, 21:43 WIB
CEO SiCepat Ekspres The Kim Hai mengatakan, pendanaan yang diterima SiCepat Ekspres itu untuk memperkuat posisi SiCepat Ekspres sebagai...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya