Rabu 17 Juni 2020, 18:11 WIB

Menjaring Momentum di Tengah Wabah

mediaindonesia.com | Ekonomi
Menjaring Momentum di Tengah Wabah

DOK DANAREKSA

 

Dunia dan Indonesia saat ini masih disibukkan dengan upaya dalam menghindar dari wabah corona virus disease (COVID-19). Berdasarkan data dari kemkes.go.id per 7 Juni 2020, data global terdapat 6.799.713 kasus dengan 397.388 kematian. Sedangkan data dalam negeri, terdapat 31.186 kasus dengan 1.851 kematian. Angka ini diprediksi masih akan naik, sampai waktu yang belum dapat ditentukan.

Sementara itu, dari pasar finansial, di awal Juni 2020 ini, market menunjukkan adanya pertumbuhan positif per tanggal 5 Juni 2020, meskipun selama setahun terakhir IHSG masih minus 20.31%, namun selama sebulan terakhir, IHSG tumbuh 6,86%.

Di pasar saham, Asing mencatat pembelian bersih sebesar IDR3,45 triliun juta selama sepekan terakhir (8 Juni 2020). Di mana pada pekan lalu, seluruh sektor mencatatkan penguatan, sektor keuangan, properti & konstruksi, dan infrastruktur adalah sektor-sektor yang mencatakan penguatan tertinggi masing-masing sebesar 7,15%, 6,12%, dan 4,94%.

Relaksasi aktivitas lockdown telah memberikan efek positif bagi perekonomian, hal ini telah terkonfirmasi dari membaiknya perekonomian global, khususnya Amerika Serikat dengan adanya penambahan jumlah ketenagakerjaan. Selain itu, stimulus yang juga masih dilakukan oleh bank sentral Eropa juga menjadi harapan untuk rebound-nya pasar global.

Dari Dalam negeri, masa transisi PSBB yang tengah dilakukan memberikan efek baik bagi pasar modal. Perlahan, roda perekonomian yang sempat terhenti mulai bangkit kembali. Pertumbuhan ini juga diperkuat seiring proyeksi BI bahwa inflasi bulan Juni tergolong rendah sebesar 0,04%.

Dan BI juga menyatakan investor makin percaya terhadap pasar domestik ditandai aliran dana asing ke surat utang pemerintah. Selain itu, Pemerintah melalui Otoritas Jasa Keuangan juga kembali mengeluarkan paket kebijakan stimulus Covid-19, yaitu berupa relaksasi pelaporan atas kredit atau pembiayaan yang direstrukturisasi, pemberian relaksasi penyesuaian implementasi beberapa ketentuan perbankan, dan penundaan implementasi Basel III.

 ''Melihat kondisi yang terjadi beberapa waktu terakhir ini, kami melihat pasar merespon baik usaha-usaha yang telah dilakukan semua pihak untuk membangkitkan kembali perekonomian. Bagi investor tipeagresif, kami pikir bisa mengambil momen ini untuk mendapatkan gain terbaik bagi investasinya. Namun tetap mempertimbangkan prinsip kehati-hatian atau dilakukan secara averaging down (berkala),” kata Direktur Utama Danareksa Investment Management (DIM) Marsangap P Tamba pada keterangan persnya.

Dengan tumbuhnya IHSG, investor bisa mulai melirik pasar Reksa Dana saham. Dan Danareksa Mawar Fokus 10 adalah salah satu produk yang bisa menjadi pilihan.

Danareksa Mawar Fokus 10 merupakan value style product di mana minimum 70% akan berinvestasi pada saham-saham mid-small caps pilihan untuk menghasilkan alpha. Pemilihan saham dilakukan melalui riset yang cukup ketat terhadap fundamental emiten yang dikombinasikan dengan analisa kuantitatif.

Saat ini, Danareksa Mawar Fokus 10 merupakan Reksaana yang cukup menarik karena secara valuasi emiten-emiten yang berkapitalisasi menengah dan kecil memiliki valuasi yang murah dibandingkan emiten-emiten berkapitalisasi besar sehingga dapat memberikan potensi imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan IHSG.

Secara kinerja, Danareksa Mawar Fokus 10 mencatatkan pertumbuhan sangat baik semenjak terjadinya rebound pasar saham, selama sebulan terakhir per tanggal 5 Juni 2020. Berdasarkan data infovesta, Danareksa Mawar Fokus 10 mencetak kinerja 15,76%, unggul dibanding IHSG dan Indeks Reksa Dana Saham Infovesta yang hanya mencetak masing-masing 6,86%.

“Danareksa Mawar Fokus 10 merupakan upaya diversifikasi produk yang dilakukan DIM untuk terus mengembangkan berbagai bisnis Reksa Dana yang telah ada, terutama Reksa Dana Saham. Reksa Dana Saham yang diluncurkan tahun 2010 ini diharapkan dapat memberikan hasil investasi dan pendapatan yang optimal bagi investor di masa pandemi seperti sekarang. Namun begitu, kami tetap menghimbau kepada seluruh investor untuk memahami risiko berinvestasi, tidak hanya melihat kepada imbal hasil yang tinggi saja,” tutup Marsangap. (RO/OL-10)

Baca Juga

Dok. Djakarta Lloyd

Djakarta Lloyd Sudah Tuntaskan Hak Mantan Karyawan 

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Januari 2021, 18:30 WIB
Apabila terdapat tuntutan dari eks karyawan yang belum selesai, disarankan untuk melalui jalur pengadilan. Perusahaan memenuhi...
Ist

Meski Pandemi, Perusahaan Ritel Ini Tetap Tumbuh Pesat

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Januari 2021, 18:30 WIB
IUIGA menjadi salah satu dari lima startup yang mendapatkan penghargaan pada bidang Supply Chain & New Retail di...
MI/FC Hutama Gani

Bunuh Dunia Usaha, Asosiasi Usaha Minta PPKM Disetop

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 18 Januari 2021, 18:25 WIB
PPKM dianggap memukul dunia usaha hotel dan restoran serta mal. Pihak asosiasi usaha pun meminta pemerintah untuk tidak meneruskan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya