Kamis 08 Desember 2022, 21:32 WIB

Dokumenter Nada Nusantara Angkat Cerita Musikus Tradisi Ambon, Bali, dan Jawa Tengah

Fathurrozak | Weekend
Dokumenter Nada Nusantara Angkat Cerita Musikus Tradisi Ambon, Bali, dan Jawa Tengah

Dok. Nada Nusantara (@snap.nuel & tim)
Peluncuran trilogi dokumenter Nada Nusantara, di Jakarta, Kamis (8/12).

 

Bunyinya seperti trombon. Namun, cara memainkannya adalah dengan memadukan dua bagian yang ada di instrumen tersebut dengan cara menarik dan memasukkan gagang ke dalam bagian tabung sembari ditiup. Sementara itu, di titik lain, seorang tua meniup seruling dengan bentuk yang lebih kecil. Nadanya terdengar seperti irama musik timur tengah. Nama seruling itu adalah suling sawat, berasal dari kata salawat, yang biasa dimainkan bersama rebana di Ambon,.

Di Ibu Kota Maluku yang dijuluki kota musik itu, gitaris Ridho Hafiedz dan penyanyi Ardhito Pramono berjumpa dengan beberapa kelompok musik tradisional. Harapannya, dari interaksi para musisi tersebut terlahir suatu karya yang menggabungkan musik tradisi dan musik kontemporer. Ridho dan Ardhito pun mengajak di antaranya Molucca Bamboowind Orchestra, Sanggar Seni Booyratan yang memainkan perkusi tifa, serta rapper Ambon Grizzly Cluive. Dalam waktu 30 hari, mereka menciptakan suatu lagu bertajuk Nusa Ina, yang memiliki semangat persatuan persaudaraan.

Proses terciptanya lagu Nusa Ina itu didokumentasikan dalam dokumenter bertajuk Mena Musik Amboina (A Ballad from Ambon) yang diproduseri dan disutradarai Linda Ochy.

Namun, dalam dokumenter tersebut juga bukan hanya menyajikan proses di balik kolaborasi Ridho dan Ardhito bersama para musikus tradisi dari Ambon. Dokumenter tersebut juga menyoroti cerita tentang proses pembuatan, sejarah, serta geliat musik tradisi di Ambon.

“Ambon adalah tanah kelahiran saya. Dan kota itu memiliki kekayaan kebudayaan serta keindahan alam. Kalau dua-duanya hilang, selesai! Dan salah satu kekayaan budaya itu adanya di musik. Jadi ketika bertemu dengan Linda (sutradara), saya ingin mewujudkan keinginan untuk bisa menangkap kekayaan tersebut, salah satunya musik tradisi,” kata Ridho dalam konferensi pers seusai pemutaran dokumenter Mena Musik Amboina di bioskop CGV FX Sudirman, Jakarta, Rabu, (7/12).

Mena Musik Amboina merupakan satu dari trilogi dokumenter Nada Nusantara yang diproduksi Yayasan Atsanti dan Direktorat Perfilman, Musik, dan Media Kemendikbudristek. Dua dokumenter lainnya yang tergabung dalam trilogi ini merekam musikus tradisi di Bali dan Jawa Tengah. Masing-masing berjudul Nada-Nada Penting (The Most Important Serenade) untuk episode Bali, serta Musik Bhumi Sambhara Budhara (Music on the Mountain of Knowledge) untuk episode Jawa Tengah. Ridho pun turut menjadi produser musik dari terciptanya dua lagu lain di dokumenter-dokumenter tersebut.

Dalam kesempatan serupa, sutradara Linda Ochy mengungkapkan, penggarapan tiga dokumenter yang risetnya dimulai pada Mei tahun ini dan syuting pada Juli itu melibatkan 162 pemusik tradisi. Selain tiga dokumenter, juga telah terselenggara konser di kawasan Candi Borobudur pada September silam, dan juga diproduksi tiga video klip. Lagu-lagu yang tercipta pun akan didistribusikan di kanal dengar streaming.

“Diskusinya ketika proyek Nada Nusantara ini akan berjalan adalah bukan sekadar merekam. Tapi coba untuk mengolah musik tradisi menjadi lebih mudah diakses, yakni dalam bentuk lagu. Ketika melihat hasilnya sekarang, jelas musik tradisinya bukan sekadar dekorasi tempelan. Ritmenya dibangun dari bawah secara keseluruhan,” kata Dirjen Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid yang turut datang dalam pemutaran dokumenter Nada Nusantara tersebut.

“Mimpi ini sudah ada sejak 2020. Bahkan sebelum Bung Glenn (Glenn Fredly -red) meninggal. Ketika itu saya kemudian ngobrol dengan Ridho dan sampailah pada ide yang saat ini terwujud. Ini juga sebagai upaya untuk preservasi musik tradisi dan menciptakan regenerasi dengan memberikan inspirasi yang ada di film,” tambah Linda.

Soal regenerasi, Linda mencontohkan bagaimana pemusik instrumen bernama penting di Bali ketika itu cuma ada satu orang dan sudah berusia sepuh. Namun kemudian kini sudah muncul sekira 11 pemusik instrumen penting Bali.

Trilogi dokumenter ini nantinya akan ditayangkan di kanal Indonesiana TV dan Youtube Kemendikburistek, Budaya Saya. (M-2)

BACA JUGA: Kolaborasi Musisi Kontemporer dan Tradisi dalam Nada Nusantara

Baca Juga

Unsplash/Debby Hudson

Sikap Bersyukur Terbukti Membantu Meredakan Stres

👤Nike Amelia Sari 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:05 WIB
Stres berlebih dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, meningkatkan morbiditas kardiovaskular, dan risiko penyakit jantung koroner....
123RF

Gangguan Kesehatan Akibat Zat Kimia pada Plastik Bisa Berlangsung Lintas Generasi

👤Nike Amelia Sari 🕔Senin 30 Januari 2023, 15:29 WIB
Materi plastik bisa berbahaya karena mengandung bahan kimia pengganggu hormon yang memiliki kaitan dengan beberapa penyakit kronis,...
 KOCA SULEJMANOVIC / AFP

Ada Apa dengan Hormon Cinta?

👤Adiyanto 🕔Senin 30 Januari 2023, 08:35 WIB
Para peneliti menyatankan kemungkinan besar oksitosin hanyalah bagian dari serangkaian faktor genetik yang mengendalikan perilaku...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya