Selasa 15 November 2022, 13:25 WIB

Apakah "Cracking" Buku-Buku Jari Memicu Radang Sendi?

Nike Amelia Sari | Weekend
Apakah "Cracking" Buku-Buku Jari  Memicu Radang Sendi?

Unsplash
Menggeretakkan buku-buku jari kerap menjadi kebiasaan orang.

 

TIDAK sedikit orang yang gemar menekuk buku-buku jari Anda hingga berbunyi? Ada yang beralasan untuk relaksasi atau ada pula yang kebiasaan semata.

 

Dr. Jason Liebowitz, spesialis reumatologi di Rockaway, New Jersey, Amerika Serikat (AS) mengungkapkan bahwa suara yang dihasilkan oleh retakan buku-buku jari berasal dari gelembung nitrogen dalam cairan sinovial yang ditemukan di dalam persendian di tubuh. Cairan sinovial adalah zat alami yang membantu melumasi sendi.

 

Pada dasarnya, cairan sinovial memungkinkan gerakan yang sehat dan membantu melindungi tulang rawan dari keausan.  Saat melakukannya pada  buku-buku jari, anda menciptakan tekanan negatif, yang mengarah pada pembentukan gelembung dalam cairan.

 

Sementara para ahli sebelumnya percaya bahwa suara retakan adalah "letusan" atau runtuhnya gelembung, penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa suara itu sebenarnya berasal dari pembentukannya.

 

 "Orang-orang dengan persendian yang lebih longgar tidak dapat menghasilkan tekanan negatif yang cukup untuk membuat gelembung, menjelaskan mengapa beberapa orang tidak dapat melakukannya pada persendian mereka," jelas Dr. Robert G. Hylland, asisten profesor klinis di Michigan State University College of Osteopathic Medicine, seperti dikutip dari situs Huffpost, Jumat (11/11).

 

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa setelah melakukannya pada buku-buku jari anda tidak bisa langsung melakukannya lagi dan lagi.  Ada alasan biologis untuk itu juga.

 

“Dibutuhkan sekitar 20 menit agar rongga atau gelembung uap ini terisi kembali,” kata Dr. Iziegbe Ehiorobo, rheumatologist di Ohio State University Wexner Medical Center.  “Oleh karena itu mungkin perlu waktu lama sebelum buku jari bisa retak lagi.”


 

Apakah itu menyebabkan radang sendi? "Tidak ada bukti bahwa 'buku-buku jari retak' dikaitkan dengan perkembangan radang sendi, sehingga jelas tidak buruk bagi kesehatan seseorang," kata Liebowitz.

 

Banyak penelitian selama bertahun-tahun telah gagal menemukan korelasi antara keretakan buku jari dan radang sendi - istilah umum untuk sejumlah kondisi yang melibatkan peradangan atau kerusakan sendi.  Ehiorobo menunjuk eksperimen terkenal selama puluhan tahun dari Dr. Donald Unger sebagai bukti lebih lanjut bahwa tidak ada hubungan antara retak buku jari dan radang sendi.

 

 “Donald Unger melakukan percobaan pada dirinya sendiri untuk menguji hipotesis bahwa retak buku jari meningkatkan risiko radang sendi,” jelasnya.  

 

“Selama lebih dari 50 tahun, dia meretakkan buku-buku jari tangan kirinya setidaknya dua kali sehari dan membiarkan buku-buku jari tangan kanannya sebagai pembanding.  Dia kemudian membandingkan kedua tangan di akhir percobaan dan menemukan bahwa tidak ada radang sendi di kedua tangan. Juga, tidak ada perbedaan antara tangan," katanya. (M-1)

Baca Juga

MI/Nike Amelia Sari

Mengenang Gregory Churchill, Pakar Hukum yang Jatuh Cinta pada Wayang

👤Nike Amelia Sari 🕔Senin 05 Desember 2022, 15:00 WIB
Gregory Churchill, seorang ahli hukum yang juga kolektor wayang Indonesia, asal Amerika...
MI/Tiyok

Jon Bodo: Reuni

👤Tiyok 🕔Minggu 04 Desember 2022, 05:55 WIB
MAU kemana...
FOTO: DOK YAHYA ANDI SAPUTRA

Permainan Tradisional Anak Betawi

👤Yahya Andi Saputra 🕔Minggu 04 Desember 2022, 05:45 WIB
WAK-WAK kung nasinye nasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya