Rabu 02 November 2022, 11:00 WIB

Tidur Kurang dari 5 Jam per Hari Berisiko Terserang Penyakit Kronis

Devi Harahap | Weekend
Tidur Kurang dari 5 Jam per Hari  Berisiko Terserang Penyakit Kronis

unsplash.com/Kinga Cichewicz
ilustrasi: sulit tidur

 

Penelitian terbaru yang dilakukan para ilmuwan di University College London (UCL) menunjukkan mereka yang tidur kurang dari lima jam per hari berisiko mengalami sejumlah penyakit kronis. Mereka menyarankan untuk menjaga kesehatan sebaiknya masyarakat dapat menjaga tidur yang berkualitas, setidaknya tujuh jam per hari.

Hasil penelitian yang dipublikasi di jurnal PLOS Medicine pada pekan lalu itu melibatkan lebih dari 7.000 perempuan dan laki-laki berusia 50 tahun, 60 tahun, dan 70 tahun. Para peneliti mengkaji hubungan antara durasi tidur, mortalitas, dan riwayat terkait kesehatan apakah subyek memiliki dua atau lebih penyakit seperti kanker, diabetes, dan penyakit jantung dalam kurun waktu 25 tahun terakhir.

Hasil penelitian menunjukkan  orang berusia 50 tahun yang tidur selama 5 jam atau kurang per hari, sebanyak 20% lebih berisiko menderita satu penyakit kronis selama 25 tahun dibanding mereka yang tidur cukup. Kurang tidur juga meningkatkan risiko kematian. Peneliti menemukan orang berusia 50 tahun yang tidur selama lima jam atau kurang 25% lebih berisiko terhadap kematian selama 25 tahun.

Selain itu, penelitian juga menyatakan bahwa orang yang tidur selama lima jam atau kurang, cenderung mengalami banyak penyakit atau multimorbiditas. Kurang tidur di usia 50 tahun, 60 tahun, dan 70 tahun bahkan bisa meningkatkan risiko terhadap multimorbiditas sebanyak 30-40% dibandingkan orang yang tidur setidaknya tujuh jam per hari.

”Ketika orang bertambah tua, kebiasaan dan struktur tidurnya akan berubah. Namun, tidur selama 7-8 jam per malam direkomendasikan karena durasi tidur kurang atau lebih dari ini berkaitan dengan penyakit kronis,” kata penulis utama penelitian ini dari University College London,  Institute of Epidemiology and Health, Severine Sabia, seperti dilansir dari website resmi UCL pada Senin (24/10).

Ia menambahkan, kurang tidur tidak hanya berdampak ke multimorbiditas, tetapi juga akan menjadi tantangan besar dan memengaruhi kesehatan masyarakat. Multimorbiditas pada akhirnya akan memengaruhi tingginya penggunaan layanan kesehatan, rawat inap, hingga berisiko menyebabkan disabilitas.(M-3)

Baca Juga

unsplash.com/Tim Toomey

Ini Rahasia Chef Memasak Daging Steak agar Empuk dan Juicy

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 01 Desember 2022, 20:10 WIB
Kunci dalam memasak daging steak agar mendapatkan daging yang empuk dan juicy adalah jangan terlalu sering membolak-balik daging...
Dok. Disney+ Hotstar

Empat Dokumenter K-Pop di 2023, Suju hingga NCT 127

👤Fathurrozak 🕔Kamis 01 Desember 2022, 19:00 WIB
Bukan cuma drakor, kini konten dari Korea juga diperbanyak dengan beberapa deretan dokumenter dari para grup idola...
Dok. Disney+ Hotstar

Serial Jurnal Risa Jadi Medium Merekam Horor Masa Kecil

👤Fathurrozak 🕔Kamis 01 Desember 2022, 17:00 WIB
Serial delapan episode Jurnal Risa berasal dari novel karya Risa Saraswati berjudul Teror Liburan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya