Sabtu 08 Mei 2021, 06:40 WIB

Panorama Kata Seorang Perupa

Adi/M-2 | Weekend
Panorama Kata Seorang Perupa

Dok. MI
Buku Sirkus Demit Panorama Kata, Panorama Rupa

MEMBACA Sirkus Demit karya Tatang Ramadhan Bouqie seperti melihat pelukisnya saat menyapukan kuas ke sebidang kanvas. Ia bergerak ke sana-kemari, bebas, hingga menyerupai bentuk yang diinginkannya. Tatang, demikian ia akrab disapa, memang seorang perupa yang mencintai kata, seperti yang dituturkannya di pengantar buku ini. Namun, lulusan Fakultas Seni Rupa dan Desain Insititut Teknologi Bandung (ITB) ini akhirnya lebih memilih kanvas sebagai medium ekspresinya ketimbang jadi penulis atau wartawan. “Tidak telaten dengan kaidah tanda baca,” begitu alasannya pada lembar sekapur sirih (hlm 1).

Buku kumpulan puisi yang desain sampulnya cukup nyentrik ini seolah menegaskan pernyataan itu. Melalui puisi, ia bisa lebih bebas meletupkan apa yang ada di kepala, dan mungkin juga jiwanya, tanpa perlu terikat oleh kaidah tata bahasa. Pengalamannya selama 40 tahun bergelut dengan dunia media massa (ia pernah bekerja sebagai desainer visual di beberapa majalah dan surat kabar) secara tidak langsung memperkaya diksinya, tanpa perlu repot-repot membuka Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) untuk sekadar mematut-matut agar kalimat terkesan indah. Itulah jiwa seniman sejati (bukan kaleng-kaleng), spontan, bebas, mengalir apa adanya. Ia membiarkan dirinya bereksperimen untuk melahirkan kemungkinan makna dan bentuk baru, di antara bentuk konvensional puisi pada umumnya.

Puisi-puisi Tatang dalam buku berkelir oranye setebal lebih dari 300 halaman ini mewujud dalam segala rupa bentuk, kadang seperti orang bercerita, marah, atau sekadar menggumam, bahkan terkesan sedang bercanda. Itu bisa disimak dari karyanya seperti Schizophrenia Extravaganza, Perempuan-perempuan yang Berjalan dengan Kupingnya, atau Lelaki yang tak Henti Menjilat Sepatu. Namun, Tatang juga bisa melankolis. Dalam Paris Van Java Km.00, ia menulis '... Di sengkarut butut, Priangan Renta. Disengat terik matahari dan sesak nafas udara kotor. Aku mencari kedai buku, dan Eti'.

Siapa Eti? Tentu hanya Tatang yang tahu. Kita sebatas menafsirkannya. Kalau Paris van Java, tentu saja merujuk pada Bandung, kota yang dicintainya tempat ia bertumbuh. Kegelisahan dan keresahannya pada wajah kota yang berubah itu juga ia tuangkan dalam beberapa puisi lain, seperti Semburat Kembang Api di Langit Kota Kembang, Bang Latip dan Kisah Sebatang Coklat, dan beberapa lainnya.

Kegelisahan, ya, kegelisahan. Kata itu yang memang sudah semestinya terus bersemayam dalam jiwa seorang seniman (dan juga intelektual). Pada titik ini, Tatang yang juga mantan aktivis mahasiswa di Bandung pada era 1980-an telah berhasil meletupkannya dengan ciamik dalam Sirkus Demit. Kehadiran buku kumpulan puisi yang dilengkapi ilustrasi visual ini kian bermakna di tengah mubazirnya aksara yang bertebaran di media sosial, yang kadang lebih menakutkan dari setan di jagat mana pun. (Adi/M-2)

Info buku

Judul

Sirkus Demit 

Panorama Kata, Panorama Rupa

 

Tulisan dan ilustrasi 

Tatang Ramadhan Bouqie

 

Perancang kulit muka

Tatang Ramadhan Bouqie

 

Perancang grafis

Kemaireza Gibran dan Gugun Permana

 

Penerbit

Jean Kharis

 

Percetakan

Gramedia

Cetakan pertama April 2021

 

 

Baca Juga

123RF/Waroot Tangtumsatid

Yang Mana Lebih Sehat, Susu Nabati atau Susu Sapi?

👤Nike Amelia Sari 🕔Jumat 18 Juni 2021, 20:12 WIB
Dalam mengonsumsi susu hewani, harus lebih berhati-hati terhadap hormon. Pada susu nabati, konsumen perlu lebih berhati-hati dengan...
123RF/rudall30

Ingin Lahirkan Startup Cikal Bakal Unicorn? Baca Dulu Buku ini

👤Galih Agus Saputra 🕔Jumat 18 Juni 2021, 19:54 WIB
Buku ini ditulis dengan gaya bahasa ringkas dan ditujukan bagi anak muda yang ingin memahami ekosistem ekonomi berbasis...
Dok Ferarri

Buat Gebrakan, Ferrari Rambah Bisnis Busana Trendi Siap Pakai

👤Putri Rosmalia 🕔Jumat 18 Juni 2021, 17:55 WIB
Selain memproduksi sendiri koleksi busananya, Ferarri juga bersiap masuk ke bisnis...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Haru Biru King Christian

Di timnas Denmark, sosok berjuluk ‘King Christian’ telah menjadi sosok kunci sejak penampilan pertamanya pada 2010, membuat 109 penampilan dan mencetak 36 gol.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya