Rabu 16 November 2022, 07:15 WIB

Xhaka Pimpin Timnas Swiss di Piala Dunia 2022

Rifaldi Putra Irianto | Sepak Bola
Xhaka Pimpin Timnas Swiss di Piala Dunia 2022

AFP/Fabrice COFFRINI
Gelandang timnas Swiss Granit Xhaka

 

TIMNAS Swiss telah merilis daftar pemain yang bakal dibawa ke Piala Dunia Qatar 2022. Sebanyak 26 pemain terbaik Swiss telah ditetapkan pelatih Murat Yakin untuk mengarungi pertarungan di Qatar.

Dalam daftar pemain yang dirilis, nama Xherdan Shaqiri menjadi pemain yang paling berpengalaman di skuat La Nati -julukan Timnas Swiss. Sedangkan bintang Arsenal Granit Xhaka bakal mengarungi perjalannnya di Piala dunia untuk ketiga kalinya bersama Swiss.

Sementara itu, ada tujuh pemain yang bakal menjalani debut mereka bersama Swiss di turnamen besar yaitu Michel Aebischer, Fabian Frei, Ardon Jashari, Philipp Kohn, Noah Okafor, Renato Steffen, dan Fabian Rieder.

Baca juga: Spanyol Menyerah Saat Menjamu Swiss

"Kami dimanjakan dengan pilihan di beberapa posisi. Banyak pemain telah memberikan penampilan yang meyakinkan dalam beberapa pekan dan bulan terakhir. Tetapi pada akhirnya saya harus membatasi diri pada 26 nama," ucap Yakin dalam keterangan resmi.

Dengan 26 nama yang telah dipilih, pelatih berusia 48 tahun itu optimistis Swiss bakal melangkah jauh di Piala Dunia tahun ini. Yakin pun bertekad menulis sejarah baru untuk La Nati di Qatar.

"Saya yakin 26 pemain ini akan bisa membantu kami mencapai tujuan kami. Bersama kita ingin menulis sejarah. Untuk penggemar kami dan untuk negara kami yang indah dan beragam," tegasnya.

Jika melihat daftar pemain yang telah dirilis timnas Swiss, Xhaka bakal kembali menjadi tumpuan untuk La Nati. Penampilan bagus Xhaka di Liga Primer Inggris musim ini bisa jadi modal berharga untuknya membawa Swiss melangkah jauh di Piala Dunia.

Sepanjang musim ini, pemain berusia 30 tahun sudah bermain dalam 13 pertandingan dengan koleksi tiga gol dan tiga assist bersama Arsenal. Xhaka juga berhasil membawa timnya memimpin puncak klasemen sementara Liga Primer Inggris.

Menjadi tumpuan Swiss di Piala Dunia, Xhaka mengaku tidak merasa terbebani. Hal itu justru membuatnya semakin bersemangat untuk menampilkan yang terbaik dan melangkah sejauh mungkin di Qatar bersama Swiss.

"Anda tahu, saya biasanya punya ide gila. Saya tidak benar-benar menetapkan tujuan, saya hanya ingin maju sejauh mungkin. Tentu saja, kami harus melewati babak penyisihan grup terlebih dahulu. Setelah itu, saya pikir semuanya mungkin terjadi," ucap Xhaka.

"Kami akan memulai selangkah demi selangkah, pertandingan demi pertandingan. Kami akan melihat apakah itu akan cukup untuk mencapai apa yang benar-benar kami impikan," tegasnya.

Piala Dunia tahun ini akan menjadi Piala Dunia ke-12  untuk Swiss, dengan pencapaian terbaik mereka yakni mencapai babak perempat final pada 3 penyelenggaraan yakni pada 1934, 1938, dan 1954. Sementara pada edisi 2018, La Nati hanya mampu mencapai babak 16 besar.

Dalam petualangannya di Qatar, Swiss tergabung dalam Grup G yang berisi Brasil, Serbia, dan Kamerun. Sebuah grup yang tidak mudah namun Swiss memiliki kesempatan untuk lolos ke fase gugur. Apalagi Swiss di Piala Dunia 2018 juga pernah satu grup dengan Brasil dan Serbia.

"Ini jelas grup yang kuat. Kami sedikit tahu dengan kekuatan Brasil dan Serbia karena kami sudah melakoni pertandingan saat satu grup dengan mereka di Piala Dunia 2018. Kami belum pernah bermain melawan Kamerun, itu yang membuatnya menarik di Grup ini," terang Xhaka.

Perkuat lini pertahanan

Berbicara terkait persiapan skuatnya menuju Piala Dunia, Xhaka menyebut La Nati terus melakukan penguatan pada lini pertahanan. Tergabung ke dalam grup yang berisi tim-tim tangguh, pertahanan yang kuat tentu menjadi hal penting yang harus diperhatikan

Jika kembali melihat perjalanan Swiss di babak kualifikasi Piala Dunia Zona Eropa, Swiss sejatinya sudah menunjukkan pertahanan yang luar biasa. Mereka tercatat tidak terkalahkan dalam 8 pertandingan di Grup C zona Eropa.

Dari delapan pertandingan, mereka berhasil meraih lima kemenangan, tiga kali imbang, dan belum pernah kalah serta mengumpulkan 18 poin. Di babak kualifikasi, Swiss juga berhasil menyingkirkan Timnas Italia.

"Dia (Yakin) ingin pertahanan kami lebih kompak dan kebobolan lebih sedikit. Namun, dia ingin melihat kami melakukan apa yang membuat kami kuat, yaitu memainkan sepak bola kami. Jika Anda melihat kampanye kualifikasi kami, kami melakukan segalanya dengan benar," jelasnya Xhaka.

Sementara itu Kipper La Nati, Yann Sommer, berpesan kepada timnya untuk tetap percaya diri dalam mengarungi perjalanan di Piala Dunia nanti. Meski tergabung dalam grup yang tidak mudah, dia meminta skuadnya untuk tidak khawatir.

Lebih lanjut Sommer menyebut, kepercayaan diri yang ditampilkan skuadnya pada kualifikasi zona Eropa lah yang membawa mereka melaju ke babak utama. Karenannya dia meminta skuadnya untuk kembali tampil dengan percaya diri demi hasil terbaik di Qatar.

"Cara kami lolos ke Piala Dunia adalah, dengan kepercayaan diri yang kami miliki sekarang. Kami mungkin hanya negara kecil, tetapi kami menghadapi tantangan ini dengan banyak keberanian. Saya pikir kami telah membuktikan kepada diri kami sendiri sekali lagi bahwa kami mampu mencapai banyak hal," tutur Sommer.

"Ketika kami menghadapi negara-negara besar, kami tidak takut, kami tetap teguh pada pendirian kami. Kami juga memiliki kualitas kami sendiri. Bagi saya, apa yang telah kami bangun selama beberapa tahun terakhir adalah pertanda bagus bahwa kami semakin percaya diri, kami percaya pada diri kami sendiri dan kualitas kami," jelasnya.

Akan dipimpin Murat Yakin dalam mengarungi Piala Dunia tahun ini, Sommer menyatakan pelatih berusia 48 tahun itu telah memberikan catatan positif untuk Swiss. Dia optimistis Yakin akan kembali memberikan catatan positif untuk La Nati di Piala Dunia tahun ini.

"Dia orang yang sangat menyenangkan. Saya sangat menghormatinya, juga sebagai pelatih. Dia memiliki semacam kesejukan yang positif tentang dirinya, juga dalam cara dia berurusan dengan tim. Saya pikir itu merupakan hal berharga dalam perjalanan kami di Piala Dunia," tukasnya.

Skuat timnas Swiss di Piala Dunia 2022

Kiper: Gregor Kobel, Philipp Kohn, Jonas Omlin, Yann Sommer.

Bek: Manuel Akanji, Eray Comert, Nico Elvedi, Ricardo Rodriguez, Fabian Schar, Silvan Widmer.

Gelandang: Granit Xhaka, Edimilson Fernandes, Fabian Frei, Remo Freuler, Ardon Jashari, Fabian Rieder, Xherdan Shaqiri, Djibril Sow, Renato Steffen, Denis Zakaria, Michel Aebischer.

Penyerang: Breel Embolo, Christian Fassnacht, Noah Okafor, Haris Seferovic, Ruben Vargas. (FIFA/OL-1)

Baca Juga

AFP/Paul ELLIS

Mengapa Manchester United dan Liverpool Dijual?

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 29 November 2022, 11:45 WIB
Keluarga Glazers dan FSG merupakan bagian dari upaya pembentukan Liga Super Eropa yang gagagl pada...
AFP/Jewel SAMAD dan AFP/Kirill KUDRYAVTSEV

Preview Piala Dunia 2022: Belanda vs Qatar

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 29 November 2022, 11:30 WIB
Kini, Qatar menghadapi pertandingan yang jauh dari kata ringan menghadapi Belanda, yang berpotensi memperpanjang rasa malu...
AFP/Anne-Christine POUJOULAT dan AFP/Jewel SAMAD

Preview Piala Dunia 2022: Iran vs Amerika Serikat

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 29 November 2022, 11:15 WIB
Ini adalah satu-satunya pertandingan Piala Dunia 2022 yang paling bermuatan politik sekalipun dalam arena olahraga mereka mungkin tidak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya