Jumat 01 April 2022, 15:43 WIB

Memalsukan Tanda Tangan Ketum dan Sekjen DMI, Arief Rosyid Dipecat

Juven Martua Sitompul | Politik dan Hukum
Memalsukan Tanda Tangan Ketum dan Sekjen DMI, Arief Rosyid Dipecat

Ist
.

 

DEWAN Masjid Indonesia (DMI) memecat Ketua Departemen Ekonomi DMI Arief Rosyid. Pemecatan sebagai tindakan tegas karena Arief Rosyid memalsukan tanda tangan Ketua Umum DMI Jusuf Kalla dan Sekjen DMI H Imam Addaruqutni.
 
"Pak Ketum yang memutuskan dalam rapat," ujar Imam Addaruqutni kepada wartawan, Jakarta, Jumat (1/4).

Baca juga: Kejagung Periksa Dirut Delta Systech Terkait Korupsi Impor Besi Baja
 
Dia mengatakan pemecatan dilakukan dalam rapat yang berbarengan dengan koordinasi ramadan. Posisi Arief Rosyid saat ini digantikan mantan Direktur BRI Asmawi Sam.

Rapat pleno berlangsung dari jam 09.30-11.15 WIB. Rapat ini juga dipimpin langsung Ketua Umum Jusuf Kalla, Wakil Ketua Umum H Syafruddin, KH Masdar F Masudi, dan Sekjen Imam Addaruqutni.
 
Hadir pada rapat ini para ketua bidang dan wakil sekjen serta bendahara umum. Dalam rapat pleno diputuskan secara tegas Arif Rosyid dipecat dari kepengurusan DMI.
 
"Karena telah melanggar peraturan organisasi DMI dengan memalsukan tanda tangan Ketua Umum dan Sekjen PP DMI serta stempel DMI dengan mengirim surat ke Wakil Presiden (Ma'ruf Amin) tanpa izin dari Ketua Umum dan Sekjen PP DMI. Segala tindakan yang dilakukan Arif Rosyid tidak boleh menggunakan atau membawa nama PP DMI lagi," tegas Imam.
 
Imam mengatakan DMI tidak ikut serta dalam kegiatan Festival Ramadan sebagaimana yang dimaksudkan dalam surat dengan tanda tangan yang dipalsukan Arief Rosyid. Arief Rosyid bukan lagi anggota PP DMI lantaran sudah pecat.
 
Arief Rosyid yang juga menjabat sebagai Komisaris Bank Syariah Indonesia (BSI) memalsukan tanda tangan Ketum dan Sekjen DMI dalam sebuah surat terkait agenda Undangan Kick Off Festival Ramadan kepada Wakil Presiden Maruf Amin.

Surat bernomor 060.III/SUP/PP-DMI/A/III/2022 itu berisi undangan kepada Ma'ruf untuk menghadiri Festival Ramadan serentak di seluruh Indonesia. Kegiatannya, berupa pameran UMKM, kuliner halal, buka puasa bersama, dan berbagai kegiatan selama sebulan penuh ramadan.
 
Dalam surat tersebut disebutkan bahwa Festival Ramadan merupakan program kolaborasi antara Masyarakat Ekonomi Syariah (MES), Bank Indonesia (BI), Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), Bank Syariah Indonesia (BSI), Dewan Masjid Indonesia (DMI), dan Masjid ISTIQLAL.
 
Dalam surat yang berisi tanda tangan palsu Ketum dan Sekjen DMI tersebut, Festival Ramadan rencananya dilaksanakan pada, Senin, 4  April 2022. Kegiatan itu akan digelar di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, dari pukul 15:30-17:30 WIB.
 
Dalam surat itu juga disebutkan selain rencana Festival Ramadan, ada Peresmian Badan Usaha Milik Masjid yang merupakan kelanjutan dari bagian Program EMAS (Ekonomi Masjid) di ISEF 2021. (Medcom.id/OL-6)

Baca Juga

Ist/DPR

Komisi I DPR RI Setujui Pengangkatan Yudo Margono sebagai Panglima TNI

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 10:41 WIB
Komisi I DPR RI menyetujui pemberhentian Jenderal TNI Andika Perkasa dan Pengangkatan Laksamana TNI Yudo Margono sebagai Panglima...
Antara

Jelang Nataru, Satgas Pangan Polri Akan Tindak Spekulan

👤Tri Subarkah 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 10:00 WIB
Satuan Tugas (Satgas) Pangan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) berupaya memastikan ketersediaan pangan di tengah masyarakat jelang...
Antara

Berkat Kinerjanya, Erick Thohir Masuk Empat Besar Cawapres

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 07:52 WIB
Meningkatnya elektabilitas Erick Tohor sebagai cawapres diapresiasi Leo Agustino, pengamat politik Universitas Sultan Ageng...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya