Selasa 11 Januari 2022, 15:07 WIB

Jaksa Agung Apresiasi Erick Thohir Laporkan Korupsi Pembelian Pesawat ATR

RO/Micom | Politik dan Hukum
Jaksa Agung Apresiasi Erick Thohir Laporkan Korupsi Pembelian Pesawat ATR

Dok MI
.

 

JAKSA Agung ST Burhanuddin menyebutkan bahwa saat ini pihaknya tengah menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi dalam proses pembelian pesawat di PT Garuda Indonesia. 

Proses penyelidikan tersebut didalami lebih lanjut usai Menteri BUMN Erick Thohir mendatangi gedung Kejaksaan Agung dan melaporkan perkara tersebut pada Selasa (11/1). 

"Yang kedua adalah laporan Garuda untuk pembeliaan ATR 72600 dan juga ini adalah utamanya dalam rangka kami mendukung kemenetrian bumn dalam rangka bersih-bersih," kata Burhanuddin kepada wartawan, Selasa (11/1).

Ia menyebutkan bahwa pembahasan dengan Menteri Erick Thohir dilakukan sebagai bentuk dukungan aparat penegak hukum untuk membuat BUMN menjadi lebih bersih dan baik. 

Burhanuddin meyakinkan bahwa pihaknya bakal terus mendukung kebijakan Erick dalam rangka melakukan bersih-bersih perusahaan pelat merah yang terindikasi melakukan tindak pidana korupsi. 

Namun demikian, hingga saat ini belum diketahui lebih lanjut mengenai pokok perkara yang dilaporkan dan kini diselidiki oleh Kejaksaan Agung. 

"Kalau pengembangan (perkara) pasti. Dan InsyaAllah tidak akan berhenti di sini," jelasnya. 

Sementara Erick menyebutkan bahwa pihaknya menggandeng Kejaskaan Agung untuk dapat melakukan perbaikan terhadap proses administrasi menyeluruh di Kementerian BUMN. 

Ia menyebutkan bahwa kasus Garuda merupakan satu dari serangkaian program besar transformasi BUMN yang telah dicanangkan dirinya sejak awal menjabat. 

"Ini kami harapkan juga tidak hanya untujk kasus garuda. Ini banyak juga hal-hal lain yang akan kita dorong ke kejaksaan untuk kasus-kasus di Kejaksaan. Agar tadi, ini merupakan program yang menyeluruh. Tidak hanya satu-satu isu diambil," ucap Erick seraya menambahkan. 

Menurut dia, Kementerian BUMN akan bekerja sama penuh dengan aparat penegak hukum untuk dapat melakukan penindakan terhadap pegawai hingga pejabatnya yang melanggar aturan.

"Saya rasa, sudah saatnya memang oknum-oknum yang ada di BUMN harus dibersihkan. Ini memang tujuan utama kita terus menyehatkan daripada BUMN tersebut," ucap Erick. 

Sebelumnya, Kejagung mengatakan bahwa tim penyidik pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) tengah mendalami kasus dugaan korupsi pada PT Garuda Indonesia. 

Direktur Penyidikan Jampidsus, Supardi mengatakan bahwa penyidik mendalami dugaan pelanggaran Pasal 3 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi dalam mendalami perkara tersebut. 

Diketahui, pasal tersebut merupakan pelanggaran bagi setiap orang yang menguntungan diri sendiri atau orang lain, atau korporasi dengan menyalahgunakan kewenangan hingga sarana yang ada padanya karena jabatan. 

Adapun pelanggar pasal tersebut harus dapat dibuktikan telah merugikan keuangan negara atau perekonomian negara. Mereka yang terjerat terancam hukuman pidana paling singkat satu tahun dan paling lama 20 tahun. 

Namun demikian, Supardi belum dapat menjabarkan lebih rinci mengenai proses penyelidikan tersebut lantaran baru dilakukan oleh pihaknya. Termasuk, waktu kejadian pekara yang tengah didalami oleh Kejaksaan.

"Ini meriskanya saja baru beberapa orang, belum banyak kan," ucap Supardi, Kamis (30/12). (J-1) 

Baca Juga

MI/Andri Widiyanto

Soal Vonis Heru Hidayat, Jaksa Agung: Tidak ada Kata Lain Selain Banding 

👤Tri Subarkah 🕔Rabu 19 Januari 2022, 19:42 WIB
"Kemudian ASABRI (kerugiannya) Rp22,7 triliun terbukti, hukumannya nihil. Secara yuridis kita mengerti lah, tapi rasa keadilan...
MI/RAMDANI

Rendahnya Elektabilitas Airlangga Pantik Gesekan di Internal Golkar

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 19 Januari 2022, 19:40 WIB
Kondisi itu memantik politikus senior Golkar Paskalis Kossay angkat...
Dok. Pribadi

Elektabilitas Airlangga Rendah, Golkar : Hasil Survei Jangan Jadi Patokan 

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Rabu 19 Januari 2022, 19:38 WIB
“Saya kira terlalu dini bila kita belum apa-apa langsung menarik kesimpulan tentang segala sesuatu, terlebih bila yang dijadikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya