Selasa 02 November 2021, 13:00 WIB

Pembangunan Pusat Data Nasional Hadirkan Berbagai Manfaat

Budi Ernanto | Politik dan Hukum
Pembangunan Pusat Data Nasional Hadirkan Berbagai Manfaat

DOK IST
Festival Pengadaan Digital 2021.

 

DALAM rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda, Direktorat Pengembangan Sistem Pengadaan Secara Elektronik (SPSE) mengadakan Festival Pengadaan Digital 2021 yang telah dilaksanakan pada 28 Oktober lalu hingga 2 November ini. 

Kebijakan pusat data nasional ini tidak terlepas dengan kebijakan Perpres 95/2018 tentang Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE).

Ke depannya, pembangunan SPBE ini merupakan pembangunan yang terpadu, terintegrasi dan konsolidasi. Artinya dibutuhkan semangat persatuan antar instansi baik pusat maupun daerah dalam hal menyukseskan pembangunan SPBE. Tujuannya yaitu untuk meningkatkan kualitas birokrasi dan pelayanan publik dengan kinerja tinggi. 

Untuk SPBE Nasional, terdapat tiga infrastruktur yakni Pusat Data Nasional (PDN), jaringan intra pemerintah, dan sistem penghubung layanan pemerintah. Sedangkan, untuk infrastruktur SPBE instansi pusat dan pemerintah daerah ada dua, yakni jaringan intra instansi pusat dan pemerintah daerah, serta sistem penghubung layanan instansi pusat dan pemerintah daerah. 

Lebih lanjut, terkait dengan pusat data ada beberapa kebijakan di antaranya berbagi infrastruktur agar efisien, standar pusat data kelayakan teknis dan keamanan, Instansi pusat dan pemerintah daerah harus menggunakan PDN, dan pusat data yang telah ada harus memenuhi standar dan kelayakan teknis dan keamanan, serta dalam pemanfaatannya harus berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN).

Sebagai informasi, Pusat Data Nasional (PDN) merupakan sekumpulan pusat data yang digunakan secara bagi pakai oleh instansi pusat dan pemerintah daerah, dan saling terhubung. Di mana, terdiri atas pusat data Kemkominfo dan pusat data instansi pusat dan pemerintah daerah yang memenuhi persyaratan tertentu. 

Direktur Layanan Aplikasi Informatika Pemerintahan (LAIP), Bambang Dwi Anggono menjelaskan terkait permasalahan data, di mana data yang ada di daerah ternyata tidak sama dengan yang ada di pusat. Hingga saat ini, pemerintah belum mampu untuk melakukan invetarisasi dan juga mendefinisikan data milik pemerintah. 

"Standar data sejenis yang sangat bervariasi, walidata belum menjalankan peran strategisnya," ujar Bambang dalam webinar Festival Pengadaan Digital, Senin (1/11).

Bambang menjelaskan, kebijakan terkait perlindungan data tersebar pada berbagai regulasi. Sehingga, kebijakan yang ada menyebabkan duplikasi data, single source of truth hanya lips service. Selain itu, banyak yang meragukan validitas data pemerintah. Adapun untuk aktivitas analisa bigdata belum dilakukan, data lebih dominan digunakan dalam proses transaksi elektronik.

Lebih lanjut, Bambang mengatakan bahwa langkah untuk menuju single source of truth of data, di antaranya yaitu konsolidasikan data yang tersebar pada 2.700 data center dan ruang server di seluruh Indonesia ke dalam PDN. Lalu, tetapkan data pemerintah dengan menetapkan walidata atas data pemerintah tersebut.

Baca juga: PLN dan GIIC Deltamas Kolaborasi Kembangkan Pusat Data Nasional Pertama di Indonesia

Kemudian, walidata menentukan standar data berdasarkan berbagai pertimbangan serta menetapkan policy data. Terakhir, walidata tersebut memastikan data pemerintah sudah sesuai. Dengan demikian, pemanfaatan data sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 

"Arah kita menuju pada dua aplikasi saja. Sesuai dengan Perpres SPBE Pasal 42 menyatakan bahwa arah SPBE kita yaitu membangun government super apps, di mana super apps yang pertama untuk pelayanan publik dan yang kedua untuk kepentingan internal pemerintahan," jelas Bambang.

Saat ini, ada lebih dari 80 commercial data center di Indonesia dengan luas kurang lebih mencapai 185.000 meter persegi. Terdapat di lebih dari 20 provinsi dengan total presentase yang digunakan kurang dari 60% serta total invesment mencapai US$500 juta.

Kebijakan pemerintah terkait SPBE yaitu mendorong 630 instansi pemerintah pusat dan daerah, di mana di dalamnya terdapat 2.700 pusat data/ruang server menjadi 10 hingga 20 PDN. Oleh karena itu, banyak pusat data di Kementerian/Lembaga kabupaten/kota dan provinsi akan ditutup atau dikonsolidasikan ke pusat data nasional.

"Ada berbagai alasan mengapa pusat data itu harus di konsolidasikan secara nasional," kata Bambang.

Selain membangun pusat data baru, pemerintah juga memanfaatkan existing Data Center Nasional (DCN) yang memenuhi standar sebagai bagian dari jaringan DCN. Dengan demikian, potensi penghematan mencapai Rp10 triliun/tahun dan semakin efisien setiap tahunnya.

Terkait dengan aplikasi SPBE, dari 27.400 aplikasi pada dasarnya merupakan 50 aplikasi sejenis. Berdasarkan data Ditjen Bina Keuda Kemendagri, terjadi penghematan 90% dari anggaran existing senilai Rp12 triliun/tahun. Di samping itu, Satu Data Indonesia dinilai lebih efektif dan efisien melalui interoperobilitas.

Selanjutnya, Bambang menjelaskan mengenai SDM pengelola Pusat Data yang mana terdiri atas enam elemen penting. Di antaranya Pimpinan/manajer TI, ahli Quality Control & Insurance, ahli Software Define Data Center, ahli Mekanikal, ahli Kelistrikan, dan Ahli Asset & Facility Management.

Menurutnya, data center Indonesia harus dikelola secara profesional mulai dari sisi kelistrikan, pembiayaan hingga SDA harus terpenuhi. Namun, jika hal tersebut tidak terpenuhi maka harus mendapat kelaikan dari Menteri Kominfo dengan cara lolos audit sistem elektronik dari BPPT dan BSSN.

"Jika tidak lolos, harus digabungkan dengan data pusat nasional. Sedangkan, jika lolos silahkan beroperasi dan Kominfo akan mengeluarkan surat kelaikan operasinya. Hal ini bertujuan agar kita lebih profesional," ungkap Bambang.

Sebagai penutup, Bambang mengatakan bahwa dalam LPSE 4.0, cukup 1 aplikasi untuk Indonesia. Kemudian, cukup 1 ekosistem Pusat Data Nasional untuk Indonesia, serta UKPBJ dan Pokja bisa fokus ke Tusi utama. (R-3)

Baca Juga

.

Pejabat Gubernur dari TNI/Polri Hanya dalam Kondisi Darurat Militer

👤RO/Micom 🕔Jumat 27 Mei 2022, 11:51 WIB
Keterlibatan militer sebagai penguasa daerah dilakukan ketika suatu daerah menjadi Darurat Militer dan Darurat...
ANTARA/Dhemas Reviyanto

Demonstrasi UU P3 Salah Alamat

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Mei 2022, 11:48 WIB
Jika sudah disahkan, lalu unjuk rasa, maka hal itu sudah melenceng dari asas proporsionalitas, karena DPR tidak bisa membatalkan UU yang...
Instagram @pbmathlaulanwar

Diundang Isi Tausiyah, Ketua MA Bantah Dukung Sandiaga Uno

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Mei 2022, 11:42 WIB
Haji Embay mengaku terang-terangan telah meminta kepada yang mengundang dirinya agar tidak ada deklarasi dukungan kepada siapa pun...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya