Rabu 01 September 2021, 18:54 WIB

Ganti Istilah Koruptor Jadi Pencuri Dinilai Bentuk Keresahan Publik

Dhiika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
Ganti Istilah Koruptor Jadi Pencuri Dinilai Bentuk Keresahan Publik

Ilustrasi
Ilustrasi korupsi

 

SEBAGIAN masyarakat belakangan ini ramai-ramai memperbincangkan istilah koruptor yang diganti dengan sebutan pencuri, maling, hingga garong uang rakyat. Penggantian istilah koruptor yang belakangan viral itu dinilai muncul sebagai bentuk ekspresi keresahan publik terkait pemberantasan korupsi.

"Ekspresi ini harus dimaknai sebagai kegagalan atau tidak maksimalnya negara melalui aparatusnya termasuk KPK dalam pemberantasan korupsi," kata pengamat hukum Universitas Trisakti Abdul Fickar Hadjar saat dihubungi, Rabu (1/9).

Menurutnya, ekspresi bahasa tersebut juga menjadi tanda ketidakpuasan masyarakat atas pemberantasan korupsi saat ini. Dia mengatakan kinerja para aparat penegak hukum yang mengusut korupsi belakangan kerap menuai sorotan.

Begitu juga dengan putusan-putusan pengadilan terhadap koruptor dinilai masih belum memenuhi rasa keadilan masyarakat. Belum lagi, imbuhnya, ada pula kasus korupsi bantuan sosial di tengah kondisi sulit lantaran pandemi saat ini.

Menurut Abdul Fickar, istilah pencuri atau maling uang rakyat bagi koruptor menggambarkan realitas yang terjadi sebenarnya. Ia mengatakan korupsi secara substansi merupakan pencurian uang rakyat yang dititipkan pada negara.

Korupsi, imbuhnya, merusak amanah rakyat yang semestinya diwujudkan untuk mensejahterakan masyarakat itu sendiri. Korupsi, lanjutnya, merupakan kejahatan yang luar biasa dan kejam lantaran memakan uang rakyat. Menurutnya, wajar jika masyarakat ramai-ramai meneriakkan koruptor sebagai pencuri.

Baca juga : Hendardi: Putusan MK Soal TWK KPK Harus Dipatuhi Sebagai Acuan Bernegara

"Korupsi itu pencurian oleh petugas atau orang yang dibayar gajinya dan diananahi tugas oleh rakyat. Jadi koruptor tidak beda dengan copet, maling, pencuri, garong. Uang rakyat yang diamanahi pada mereka untuk kesejahteraan rakyat. Wajar kalau rakyat teriak koruptor itu pencuri atau maling," ujarnya.

Beberapa pemberitaan di media massa juga kini menggantikan istilah koruptor. Di ranah media sosial, video perbincangan cendekiawan muslim Quraish Shihab pada tiga tahun lalu menjadi viral.

Dalam perbincangan itu, Quraish Shihab menilai istilah koruptor terlalu halus. Menurutnya, sebutan pencuri tepat doalamatkan kepada koruptor lantaran tak ada bedanya.

"Kenapa orang miskin yang mengambil bukan haknya dinamai pencuri. Kenapa kalau pejabat atau pegawai kita namai koruptor. Itu pencuri," ucapnya.

Menurutnya, koruptor harus dipermalukan karena mereka dinilai sudah tidak punya malu. Bahkan, kata Quraish, koruptor harus lebih dipermalukan lagi.

"Kita lihat yang tertuduh atau tersangka itu kan masih ketawa-ketawa. tidak cukup itu pakaian kuning (rompi tersangka) yang dipakainya. Harus lebih dipermalukan dan dia harus disadarkan apa yang dilakukannya itu berdampak terhadap anak cucunya," ujar Quraish. (OL-7)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Mantan Anggota KPU RI Viryan Aziz Meninggal Dunia karena Sakit

👤Indriyani Astuti 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 06:46 WIB
Viryan meninggal pukul 01.40 WIB di Rumah Sakit Abdi Waluyo Jakarta, Sabtu...
MI/ Adam Dwi

Penyuap Eks Bupati Buru Selatan Diadili di PN Ambon

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Jumat 20 Mei 2022, 23:10 WIB
Dalam kasus ini KPK menetapkan tiga tersangka, yakni Tagop Sudarsono Soulisa, dan dua pihak swasta Johny Ryndard Kasman serta Ivana...
Antara

Irjen Napoleon Dipecat Usai Semua Kasus Inkrah

👤Siti Yona Hukmana 🕔Jumat 20 Mei 2022, 23:05 WIB
Gatot memastikan Divisi Propam Polri akan melakukan sidang kode etik terhadap...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya