Senin 23 Desember 2019, 21:14 WIB

Pemerintah Jangan Biarkan Intoleransi Merebak

Thomas Harming Suwarta | Politik dan Hukum
Pemerintah Jangan Biarkan Intoleransi Merebak

MI/ATET DWI PRAMADIA
Intoleransi

 

POLEMIK perayaan Natal di dua kabupaten di Sumatera Barat yaitu Kabupaten Dharmasraya dan Sijunjung, tepatnya di Desa Sungai Tambang, Jorong Kampung Baru, dan Nagari Sikaba tidak perlu terjadi jika masyarakat memiliki nilai toleransi dan paham prinsip bernegara berdasarkan Pancasila, UUD 1945 dan Bhineka Tunggal Ika. Jika tidak ingin menjadi preseden buruk ke depan maka polemik ini harus segera diselesaikan.

Direktur Utusan Khusus Papua Vox Point Indonesia Moses Morin menyesalkan adanya perlakuan diskriminatif bagi umat kristiani di desa tersebut serta meminta negara agar hadir memastikan umat di sana dapat merayakan natal dengan aman dan damai.

"Kita tentu sangat menyesalkan adanya kejadian seperti ini. Makanya saya perlu sampaikan saudara-saudara kita di Dharmasraya dan Sijunjung perlu belajar ke Papua bagaimana toleransi itu sungguh-sungguh hadir. Kami di Papua tidak pernah mempersulit saudara kami umat muslim dari mana pun dia untuk menjalankan agamanya," tegas Moses dalam keterangannya kepada wartawan di Jakarta, Senin (23/12).

Dikatakan Moses, larangan merayakan Natal di Dharmasraya dan Sujunjung tidak perlu terjadi jika masyarakat memiliki nilai-nilai toleransi yang tinggi. Bukan hanya itu negara dalam hal ini pemerintah perlu hadir secara nyata menjamin warga di sana untuk merayakan natal dengan aman dan damai. "Kalau pemerintah betul hadir maka dia tidak boleh takut bersikap. Jangan juga takut pada tekanan kelompok tertentu tetapi pegang pada konstitusi. Jalankan saja itu," jelas Moses.

Kasus intoleransi seperti ini kata dia tidak boleh dibiarkan. "Jika kita sudah menyepakati negara berdasarkan pancasila, UUD 1945 dan Bhineka Tunggal Ika maka hal-hal begini tidak perlu terjadi. Masih ada waktu pemerintah bersikap agar besok umat kristiani di sana bisa merayakan Natal," kata dia.

Moses juga memberikan apresiasi jika ada langkah dari Menteri Dalam Negeri untuk turun langsung menyelesaikan masalah ini. "Kita semua dukung jika ada upaya pemerintah pusat untuk menyelesaikan masalah ini. Karena jika dibirkan begini maka akan jadi preseden buruk ke depan dan ditakutkan akan tertular ke daerah-daerah lain. Maka sebelum meluas maka sebaikanya diselesaikan," tukas Moses.

Dia menambahkan juga, agar tokoh-tokoh agama perlu menyampaikan pesan-pesan kesejukan dalam upaya merawat hidup bersama dan bukan benih-benih perpecahan. "Soal larangan ucapan Natal MUI Jawa Timur itu juga menurut kami problematik meski pun tidak akan mengurangi makna Natal itu sendiri tetapi tidak elok rasanya menjadi suatu seruan publik karena akan mengganggu persaudaraan sesama anak bangsa. Kita tentu berharap agar para tokoh menjadi penyejuk bukan malah jadi pemicu adanya permusuhan," pungkas Moses.(OL-4)

Baca Juga

ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

PDIP: Buya Syafii Selalu Gaungkan Ideologi Harapan

👤Mediaindonesia 🕔Jumat 27 Mei 2022, 22:42 WIB
Indonesia kehilangan tokoh besar dengan kepergian cendekiawan muslim itu. Puan juga mengaku hubungan mereka sangat dekat dan sudah seperti...
Dok MI

Ahok: Buya Syafii Maarif Teladan Merawat Kebinekaan

👤Selamat Saragih 🕔Jumat 27 Mei 2022, 20:24 WIB
Ahok dan Buya Syafii memang cukup dekat. Bahkan Buya Syafii pernah membela Ahok yang tersandung kasus penistaan...
Antara

Mengaku Kerap Diintimidasi, Gubernur Papua Minta Perhatian dari Presiden

👤Tri Subarkah 🕔Jumat 27 Mei 2022, 19:13 WIB
Menurut Lukas Enembe, dirinya merupakan satu-satunya dari 34 gubernur di Indonesia yang kerap mendapat perlakuan tidak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya