Rabu 11 Desember 2019, 08:10 WIB

Toleransi Ekonomi juga Jadi Tantangan

Akmal Fauzi | Politik dan Hukum
Toleransi Ekonomi juga Jadi Tantangan

MI/Susanto
Wakil Ketua Dewan Pengarah BPIP Try Sutrisno (kanan) didampinigi anggota BPIP Said Aqil Siradj (tengah) dan Sudamek.

 

DEWAN Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) KH Said Aqil Siroj mengatakan tantangan Indonesia saat ini dan ke depan bukan hanya toleransi agama, melainkan juga masalah ekonomi. "Kesenjangan dan ketidakadilan masih terjadi di mana-mana," katanya di Jakarta, kemarin.

Ia bercerita pernah merasa miris ketika melihat kemiskinan penduduk yang tinggal di sekitar daerah pertambangan. "Bayangkan itu mereka hidup di sekitar daerah tambang, tetapi miskin," ujarnya.

Ke depan, kata dia, pemerintah harus bisa mengurangi kesenjangan melalui kebijakan-kebijakan yang berpihak kepada masyarakat kecil. "Kesenjangan, kemiskinan, dan kebodohan akan memicu gerakan-gerakan radikal, para konglomerat juga harus peduli dengan orang kecil," tukasnya.

Hal senada juga disampaikan Dewan Pengarah BPIP Sudhamek. Ia berharap ke depan pemerintah menelurkan kebijakan yang mendorong tumbuhnya UMKM. "UMKM ini menjadi salah satu faktor yang menciptakan pemerataan ekonomi. Meski kecil, usaha ini bisa menyerap banyak tanaga kerja," ucapnya.      

Wakil Ketua Dewan Pengarah BPIP Try Sutrisno mengingatkan agar nilai-nilai Pancasila menjadi pegangan bangsa Indonesia. Para pendiri bangsa sudah merumuskan semua nilai universal ke dalam lima sila mulai sikap toleran hingga kerja sama. "Sayangnya, saat ini yang menonjol itu kepentingan pribadi dan kelompok. Ini tantangan yang harus kita atasi."

Berkenaan dengan itu, BPIP berupaya menumbuhkan kembali kesadaran terhadap nilai-nilai Pancasila kepada generasi muda melalui aneka permainan tradisional dan musyawarah nasional. Kegiatan tersebut diselenggarakan BPIP di Tamansari, Kabupaten Bogor, Selasa (10/12), dibuka oleh Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BPIP Prof Hariyono.

Hadir pada kegiatan tersebut, antara lain Deputi di Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P3A), Persatuan Alumni Paskibraka, Komite Permainan Rakyat dan Olahraga Tradisional Indonesia (KPOTI), serta perajin permainan tradisional. Hadir juga para peserta sekitar 300 orang dari 28 komunitas permainan tradisional dari seluruh Indonesia.  (Mal/Ant/P-3)

Baca Juga

Ilustrasi

Ini Empat Alasan Perlunya UU Pemilu di Revisi

👤Tri Subarkah 🕔Minggu 24 Januari 2021, 15:11 WIB
Peneliti Perludem Heroik Pratama memaparkan empat alasan ihwal urgensinya revisi Undang-Undang No. 7/2017 tentang...
Antara

Transfer BBM Ilegal, 2 Kapal Asing Diamankan Bakamla

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 24 Januari 2021, 14:57 WIB
Bakamla RI mengamankan dua kapal berjenis motor tanker (MT) yang diduga melakukan transfer bahan bakar minyak (BBM) ilegal di perairan...
Antara

Partisipasi Pilkada 2020 Tinggi, Ini Penyebabnya

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 24 Januari 2021, 14:45 WIB
Berdasarkan data Komisi Pemilihan Umum (KPU) angka partisipasi pilkada 2020 secara nasional cukup baik di atas prediksi banyak kalangan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya