Kamis 02 Mei 2019, 21:11 WIB

Oknum Polisi Pemukul Jurnalis Diperiksa Propam Polda Jabar

Ferdian Ananda Majni | Politik dan Hukum
Oknum Polisi Pemukul Jurnalis Diperiksa Propam Polda Jabar

ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto
Karopenmas Divisi Humas Brigjen Pol Dedi Prasetyo

 

KAROPENMAS Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, pihak Divisi Profesi dan Pengamanan (Div Propam) Polda Jawa Barat (Jabar) telah melakukan pemeriksaan terhadap anggota polisi yang diduga memukul jurnalis saat meliput Hari Buruh (May Day) di Bandung.

“Untuk anggota Polri yang diduga melakukan tindakan kekerasan dimintai keterangan hari ini,” kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (2/5).

Dedi mengungkapkan, pihaknya akan menindak anggotanya apabila terbukti melakukan penganiayaan terhadap kedua pewarta tersebut.

"Bila terbukti, bertindak tidak sesuai prosedur saat pengamanan aksi May Day pada 1 Mei kemarin, akan ditindak," paparnya.

Sebelumnya, 2 pewarta foto diduga mendapat intimidasi dan kekerasan dari oknum polisi saat meliput kericuhan massa tidak dikenal yang diamankan oleh polisi di sekitar Jalan Dipatiukur, Kota Bandung, Rabu (1/5).

Baca juga: Polisi Siapkan Pita Merah-putih untuk Pewarta Peliput Demonstrasi

Peristiwa itu dialami pewarta Tempo, Prima Mulia dan jurnalis lepas Iqbal Kusumadireza (Reza). Kekerasan tersebut terjadi setelah mereka pindah lokasi untuk mengabadikan gambar yang lain. Ketika itu Reza tiba-tiba dipiting oleh seorang anggota polisi yang meminta Reza untuk menghapus foto.

"Sebelum kamera diambil juga udah ditendang-tendang. Saya mempertahankan kamera saya. Sambil bilang saya jurnalis," kata Reza.

Berbeda dari Reza, Prima tidak mendapat kekerasan fisik dari polisi. Prima hanya mendapat intimidasi dari sejumlah polisi berpakaian preman dan foto-foto yang ada di kameranya akan dihapus.

"Saya ditangkap tiga orang polisi berpakaian preman sambil ngancam dan minta gambar dihapus. Dari situ Saya liat Reza mengalami kekerasan fisik dan didorong sampai jatuh. Semua file foto dihapus," kata Prima.

Kapolrestabes Bandung, Kombes Irman Sugema mengatakan peristiwa dugaan intimidasi dan penganiayaan tersebut adalah kesalahpahaman. Ia menduga saat itu Prima dan Reza tidak memakai identitas.

Saat kejadian, polisi memang tengah mengamankan sekelompok remaja yang melakukan aksi vandalisme dan penganiayaan. Sehingga terjadi keributan dan aksi kejar-kejaran.

"Mereka tidak menunjukkan identitas kan, soalnya mereka (sekelompok remaja) ada juga yang mengambil gambar. Jadi kita tidak tau mana yang jurnalis atau bukan," kata Irman.

Sementara itu, Prima memastikan dirinya saat itu memakai identitas pewarta. Sama hal nya dengan Reza, ia juga mengeluarkan identitas saat diminta oleh oknum polisi tersebut.

"Identitas jelas saya sudah kalungkan di leher. Dari awal sebelum rusuh malah sudah bareng sama polisi baju preman dan Tim Prabu," pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

dok.ist

KPK Hadiri Sidang Praperadilan yang Diajukan Nizar Dahlan ke PN Jaksel

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 05:40 WIB
SETELAH mangkir dalam sidang praperadilan pertama, kini KPK hadir dalam sidang praperadilan yang ajukan oleh Kader senior Partai Persatuan...
DOK MI

15 Eks Anggota JI Ikrar Setia Kepada NKRI

👤Widhoroso 🕔Senin 08 Agustus 2022, 23:56 WIB
WAKIL Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak menyaksikan langsung 15 mantan anggota Jamaah Islamiyah (JI) yang ikrar setia kepada...
ANTARA FOTO/Reno Esnir

Kapolri Lantik Irjen Pol. Syahar Diantono sebagai Kadiv Propam

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 22:37 WIB
Irjen Pol. Syahar Diantono sebelumnya menjabat sebagai Wakil Kabareskrim Polri. Setelah dilantik sebagai Kadiv Propam Polri, posisi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya