Senin 04 Maret 2019, 15:15 WIB

PAN tidak Keberatan Kader Dukung Jokowi

Kautsar Widya Prabowo | Politik dan Hukum
PAN tidak Keberatan Kader Dukung Jokowi

MI/PANCA SYURKANI

 

WAKIL Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Amanat Nasional (PAN) Bara Hasibuan memaklumi perbedaan sikap politik dari Ketua Harian Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PAN Sulawesi Tenggara Kerry Syaiful Konggoasa. Hal itu terkait sikap Kerry yang menjanjikan kemenangan untuk calon presiden-wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Bara menilai keputusan yang diambil kadernya tersebut berdasarkan kondisi daerah setempat. Jokowi dinilai berhasil merebut hati masyarakat dengan hasil kerjanya, terutama di bidang infrastruktur.

"Jokowi dirasakan sudah melakukan banyak hal untuk kemajuan dan pembangunan di kawasan Indonesia timur, termasuk di Sulawesi Tenggara," kata Bara di Kawasan Parlemen Senayan, Jakarta Selatan, Senin (4/3).

Menurut dia, perbedaan politik yang terjadi di DPW PAN bukan kali pertama terjadi. Beberapa wilayah lain juga memiliki pandangan politik yang berbeda. Langkah itu demi mendulang pundi-pundi suara agar tidak hanya lolos dalam parliamentary threshold, tetapi juga mendapat suara yang signifikan.

Baca juga: Demokrat Dituding tidak All Out Dukung Prabowo-Sandi

"Pengurus daerah harus menyesuaikan dan realitas di masing-masing daerah, termasuk dalam hal ini pengurus Sulawesi Tenggara, berdasarkan realitas dan dinamika itu, secara nyata mendorong mereka untuk memutuskan mendukung Pak Jokowi," tutur dia.

Kendati demikian, PAN tidak menginstruksikan secara langsung kepada semua kadernya untuk dapat berpolitik secara dua kaki. Ini berbeda dengan dengan Partai Demokrat yang telah menginstruksikan partainya dapat memiliki pandangan politik yang berbeda.

"Kita ingin partai ini tetap solid dan kita paham fleksibilitas yang diperlukan oleh masing-masing daerah dalam menyakinkan pemilih dan dalam menentukan politik," kata dia. (Medcom/OL-2)

Baca Juga

Dok. DPR RI

Belum ada Surpres dan Baru Dibahas Tahun Depan, Publik Diminta Tidak Berspekulasi soal Revisi UU IKN

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 02 Desember 2022, 09:00 WIB
Dia mengaku belum mengetahui apa saja usulan pemerintah terhadap revisi UU IKN. Menurut dia, RUU IKN memang masuk dalam Program Legislasi...
.

Pemerintah Akui Andil Besar Santri dalam Perjuangan NKRI

👤RO/Micom 🕔Kamis 01 Desember 2022, 23:34 WIB
Penyalahgunaan agama harus...
Dok MI

Bawaslu Akui Keserentakan Pemilu Jadi Tantangan Besar

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Kamis 01 Desember 2022, 22:08 WIB
Bawaslu pun berkomitmen untuk terbuka secara informasi ke publik karena memang seluruh informasi kepemiluan harusnya menjadi milik publik...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya