Kamis 17 Maret 2022, 10:45 WIB

BMW Bakal Prioritaskan Produksi Kendaraan Listrik

Mediaindonesia.com | Otomotif
BMW Bakal Prioritaskan Produksi Kendaraan Listrik

Dok BMW
BMW

 

Pabrikan mobil mewah BMW mengatakan akan memprioritaskan produksi kendaraan listrik (EV) di tengah krisis chip dan konflik Ukraina-Rusia.

Dikutip dari Reuters, Kamis, BMW memangkas perkiraan margin keuntungan 2022 divisi mobilnya, dan mengatakan pihaknya memperkirakan krisis chip akan berlanjut sepanjang tahun.

Pembuat mobil asal Jerman tersebut memperingatkan gangguan rantai pasokan yang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina.

BMW, yang menjual rekor 2,52 juta kendaraan tahun lalu meskipun kekurangan chip semikonduktor, berharap untuk memberikan lebih banyak tahun ini, tetapi sekarang mengharapkan output setara dengan 2021.

"Namun, tujuannya untuk produksi kendaraan listrik yang lebih tinggi tetap tidak berubah," kata Chief Technical Officer Frank Weber.

Perusahaan bermaksud untuk meningkatkan lebih dari dua kali lipat penjualan EV menjadi lebih dari 200 ribu tahun ini dan mencapai 2 juta penjualan listrik penuh pada tahun 2025.

Ini akan membentuk lima kemitraan baru untuk pabrik baterai di lokasi yang dekat dengan tempat EV diproduksi di Eropa, China, dan wilayah NAFTA, kata Kepala Pembelian Joachim Post, tanpa memberikan perincian.

BMW menangguhkan produksi di beberapa pabrik Jerman setelah invasi Rusia ke Ukraina, tetapi akan kembali berproduksi penuh minggu depan, kata Kepala Produksi Milan Nedeljkovic. Produksi Mini di Oxford tetap ditangguhkan.

Jadwal digeser untuk mengkompensasi waktu produksi yang hilang, kata Nedeljkovic, dengan pekerjaan renovasi di pabrik tertentu yang direncanakan untuk akhir tahun selesai sementara produksi ditangguhkan.

Krisis Ukraina dan gangguan terkait Covid-19 di Tiongkok telah memaksa produsen mobil dari Toyota hingga Tesla menutup pabrik dan menaikkan harga. Banyak yang memperingatkan perubahan lebih lanjut jika keadaan tidak stabil.

BMW mengatakan bahwa sementara itu pihaknya masih dapat memperoleh beberapa suku cadang dari Ukraina Barat dan melibatkan pemasok di lokasi lain di seluruh dunia untuk menjaga produksi, gangguan lebih lanjut diperkirakan akan terjadi.

Kenaikan harga bahan baku kemungkinan akan merugikan perusahaan dalam jumlah ratusan juta euro tahun ini, kata Kepala Keuangan Nicolas Peter.

Namun, pihaknya memperkirakan akan mempertahankan pemasok Ukraina dalam jangka menengah hingga panjang, kata dia. (Ant/OL-12)

Baca Juga

MMKSI

MMKSI Sukses Menjual 10.008 Unit Sepanjang April 2022

👤RO 🕔Kamis 19 Mei 2022, 23:50 WIB
Pencapaian penjualan MMKSI sepanjang April 2022 sebanyak 10.003 unit kendaraan yang merupakan kombinasi dari penjualan kendaraan penumpang...
Dok. Astra Honda Motor

Honda Tambahkan Fitur Baru di CRF1100L Africa Twin Adventure Sprots

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 19 Mei 2022, 22:41 WIB
CRF1100L Africa Twin Adventure Sports kini hadir dengan beragam fitur canggih terbaru, diantaranya adjustable windscreen dengan design...
Subaru Indonesia

The All New Subaru Forester Tandai Kehadiran Kembali Subaru di Indonesia

👤RO 🕔Kamis 19 Mei 2022, 19:50 WIB
The all-new Subaru Forester kini hadir dengan Subaru Core Technology terbaru seperti, Subaru Global Platform, BOXER Engine, dan Symmetrical...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya