Jumat 18 Desember 2020, 06:31 WIB

CAS Jatuhkan Skorsing Dua Tahun untuk Rusia

Basuki Eka Purnama | Olahraga
CAS Jatuhkan Skorsing Dua Tahun untuk Rusia

AFP/Kirill KUDRYAVTSEV
Logo Komite Olahraga Rusia (ROC) di markas mereka di Moskow.

 

PENGADILAN Arbitrase Olahraga (CAS), Kamis (17/12), menskors Rusia dari kompetisi olahraga internasional selama dua tahun, termasuk Olimpiade Tokyo.

CAS memangkas skorsing empat tahun yang sebelumnya dijatuhkan kepada Rusia oleh Badan Antidoping Dunia (WADA).

"Panel ini menjatuhkan hukuman yang merefleksikan keseriusan pelanggaran ini serta untuk memastikan integritas olahraga melawan doping," ungkap CAS dalam keputusannya.

Baca juga: Breakdancing Masuk Olimpiade Paris untuk Pikat Generasi Muda

CAS melanjutkan, "Hukuman yang dijatuhkan oleh panel ini tidak seberat yang dituntut oleh WADA. Namun, hal ini tidak boleh dianggap sebagai pembenaran atas apa yang dilakukan otoritas Rusia.

Berdasarkan keputusan itu, yang juga melarang Rusia ambil bagian di Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, atlet Rusia masih bisa ambil bagian dalam berbagai kompetisi olahraga namun tidak mewakili negara mereka.

Keputusan CAS itu diambil setelah sidang selama empat hari yang mendengarkan keterangan dari WADA dan Badan Antidoping Rusia (RUSADA) pada bulan lalu.

Sidang yang digelar di hadapan tiga hakim CAS terjadi setelah WADA, tahun lalu, menuding RUSADA memanipulasi data tes doping.

Keputusan CAS itu merupakan akhir dari konflik yang telah berlangsung sejak 2016.

Keputusan CAS itu berarti Rusia akan absen di Olimpiade Tokyo 2020 yang akan digelar tahun depan, Piala Dunia 2022 di Qatar, Olimpiade Musim Dingin 2022 di Tiongkok, dan Olimpiade 2024 di Paris.

Kasus doping Rusia itu bermula pada 2016 ketika Grigory Rodchenkov, mantan laboratorium antidoping Moskow, membongkar praktik doping yang disponsori pemerintah Rusia kala negara itu menggelar Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi.

Kurang dua pekan sebelum Olimpide 2016 di Rio de Janeiro, Juli tahun itu, WADA meminta agar Rusia dilarang ambil bagian dalam pesta olahraga itu.

Namun, IOC tidak mengambulkan permintaan itu dan mengatakan keputusan soal larangan bagi atlet Rusia harus diambil oleh masing-masing cabang olahraga.

Pada 2017, IOC melarangan Rusia ambil bagian di Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang namun mengizinkan atlet Rusia yang dinyatakan bebas doping ambil bagian sebagai peserta netral. Sebanyak 168 atlet Rusia ambil bagian dalam Olimpiade itu.

Pada September 2018, WADA mencabut skorsing WADA meski badan itu belum memberikan akses kepada laboratorium mereka. Rusia akhirnya menyerahkan data laboratorium mereka ke WADA pada Januari 2019.

Kemudian, pada September 2019, WADA memberikan waktu tiga pekan untuk menjelaskan data yang tidak konsisten.

Karena tidak bisa memberikan penjelasan, WADA menjatuhkan skorsing empat tahun terhadap Rusia atas dasar tuduhan memanipulasi data.

Keputusan CAS kali ini telah dinanti oleh IOC, delapan bulan menjelang Olimpiade Tokyo. (AFP/OL-1)

Baca Juga

AFP/Al Bello/Getty Images

Diultimatum Durant, Pemilik Nets Tegaskan Dukungan untuk Nash

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 09:15 WIB
"Manajemen dan pelatih kami mendapatkan dukungan penuh dari saya. Kami akan membuat keputusan yang terbaik bagi Brooklyn...
Dok. Perbasi DKI Jakarta

Jakarta Dipercaya Awali Seleknas Indonesia Patriots 2022, Cari Talenta Pebasket Terbaik

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 09:13 WIB
Indonesia Patriots adalah Tim Nasional Bola Basket yang terdiri dari anak-anak muda bertalenta terbaik di Indonesia yang dilatih secara...
AFP/Vaughn Ridley/Getty Images

Cedera Punggung, Osaka Mundur di Putaran Pertama Toronto Masters

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 08:00 WIB
Petenis Estonia Kaia Kanepi melaju ke putaran kedua setelah Osaka mundur saat tertinggal 7-6 (7/4) dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya