Selasa 08 November 2016, 01:21 WIB

BUMG Bangun Gampong Korban Tsunami

FD/N-1 | Nusantara
BUMG Bangun Gampong Korban Tsunami

MI/FERDIAN ANANDA MAJNI

 

BADAN usaha milik desa (BUMDes) di Nanggroe Aceh Darussalam yang dikenal dengan Badan Usaha Milik Gampong (BUMG) telah menjadi motor pembangunan ekonomi perdesaan.

Masyarakat Gampong Blang Krueng, Kecamatan Baitussalam, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, sempat tidak berkembang akibat konflik dan diperparah bencana tsunami yang melanda Aceh pada 2009.

Meski demikian, BUMG yang dibangun pada 2009 kini mampu menghasilkan laba bersih hingga Rp329 juta per tahun.

BUMG ini mempunyai berbagai bidang usaha, dari penggemukan sapi, rumah sewa, depot air isi ulang dan toko sembako, penyewaan handtractor dan mesin perontok, pengelolaan tanah, penyewaan pelaminan, penyewaan teratak, oleh-oleh kue keukarah, tanah baitulmal, hingga pengelolaan bank sampah.

Geuchik (Kepala) Gampong Blang Krueng Teuku Muslem menuturkan, awalnya Blang Krueng hanyalah gampong yang sederhana dengan sarana dan prasarana yang terbatas.

Bahkan, kondisi sosial masyarakat sangat terganggu.

"Blang Krueng adalah basis Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Sering terjadi pertempuran. Kehidupan masyarakat saat itu tidak normal," sebutnya.

Kondisi itu makin diperparah dengan tsunami 2004.

"Saat itu kami harus memulai kehidupan dari nol. Dengan semangat membangun, perlahan kami bangkit," lanjutnya.

Berawal dengan modal Rp3,7 juta, jelas dia, sejumlah pemuda memprakarsai pembentukan BUMG.

Kini, lanjut dia, BUMG telah memberi dampak baik bagi kehidupan masyarakat.

Bahkan, menurut dia, tidak ada pemuda pengangguran di desa yang dia pimpin.

Ketua BUMG Gampong Blang Krueng, Teuku Indra, menjelaskan peningkatan pendapatan asli gampong (PAG) didukung antusiasme masyarakat yang sangat tinggi dan pemerintah yang sangat responsif.

"Pemuda yang terlibat kebanyakan untuk modal pernikahan. Begitu juga kaum ibu untuk membantu ekonomi keluarga. Omzet mereka bisa mencapai Rp36 juta setahun dari penjualan kue keukarah."

BUMG Gampong Blang Krueng juga mendapatkan keuntungan Rp48 juta dari penyewaan rumah, Rp37 juta dari penyewaan peralatan handtractor, dan Rp20 juta dari fungsional tanah baitulmal.

Kasubbid Pengembangan Ekonomi Masyarakat Badan Pemberdayaan Masyarakat (BPM) Aceh Helmi Iskandar menyatakan BUMG Blang Krueng ialah yang terbaik pada tahun ini dari 6.474 BUMG di Aceh.

Baca Juga

DOK.MI

Polisi Tetapkan Tiga Tersangka Kasus Angkutan BBM Ilegal Terbakar di Muba

👤Dwi Apriani 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:45 WIB
Ketiganya ditangkap Satreskrim Polres Muba secara terpisah di rumah...
Dok. Mutuagung Lestari

Perluas Jasa Uji Kualitas Lingkungan, Mutuagung Lestari Resmikan Laboratorium di Pontianak

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 22:41 WIB
Saat ini, PT Mutuagung Lestari memiliki lima cabang laboratorium lingkungan yang berada di Samarinda, Pekanbaru, Pangkalan Bun, Medan dan...
DOK MI.

Polda Jambi Tangkap Lima Pelaku Penyimpangan Distribusi BBM Subsidi

👤Solmi 🕔Kamis 30 Juni 2022, 22:30 WIB
Mereka ialah dua operator APMS Andi, 42, dan Kodri, 46, tiga pembeli penampung atas nama Zulfala, Jumino, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya