Senin 05 Desember 2022, 16:41 WIB

Warga Sekitar Gunung Semeru Nekat Melintasi Jalur Alternatif Curah Kobokan

Fajar Agastya (MGN), Narendra Wisnu Karisma (SB) | Nusantara
Warga Sekitar Gunung Semeru Nekat Melintasi Jalur Alternatif Curah Kobokan

MGN/ Fajar Agastya
Warga Nekat Melintasi Jalur Alternatif Curah Kobokan

 

PASCA-erupsi Gunung Semeru pada Minggu (4/12/2022), jalur alternatif penghubung antara Kecamatan Pronojiwo dengan Kecamatan Candipuro yang menuju Curah Kobokan, Lumajang, Jawa Timur ditutup sementara. Namun, banyak warga yang masih nekat melintas karena jalur ini merupakan akses utama yang bisa dilalui.

Berdasarkan pantauan kontributor MGN di Lumajang, terlihat masih banyak warga yang nekat melintas dengan berjalan kaki, hingga menggunakan kendaraan bermotor. Menurut salah satu petugas jaga, jalur alternatif ini memang ditutup karena masih dilintasi lahar dingin. 

Baca juga: Semeru Berstatus Awas, Masyarakat Diimbau Jauhi Zona Merah

Namun diketahui warga Lumajang nekat menggunakan jalur alternatif ini imbas akses utama melalui Jembatan Kajar Kuning terputus akibat diterjang awan panas guguran dari Gunung Semeru.

"Jalur ini kita tutup, namun untuk saat ini (sterilisasi jalur) masih agak sulit ya. Sebagai antisipasi, kita tetap berjaga di sini jika sewaktu-waktu ada sesuatu, masyarakat langsung kita giring ke titik aman," ujar Robianto, Senin (5/11/2022).

Meski bisa dilalui, kondisinya masih cukup berbahaya. Selain curam dan terjal, akses jalan ini juga masih dipenuhi material vulkanis Gunung Semeru.

Robi menuturkan jalur ini tetap akan ditutup kurang lebih selama 7 hari, sembari melihat perbaikan jembatan Kajar Kuning.

Baca juga: Ratusan Rumah di Pesisir Kota Cirebon Terendam Banjir Rob

"Kemungkinan bisa seminggu lebih ya jalur ini kita tutup, setelah itu kalau tidak ada halangan sesuai instruksi dari Pemkab Lumajang akan kita coba buka. Karena ini akses untuk ekonomi masyarakat juga," terangnya.

Selain akses penghubung, aktivitas pertambangan juga ditutup. Masyarakat diminta tetap bersiaga dan melakukan mitigasi karena masih ada getaran seismo yang naik turun dari Gunung Semeru. (Ren/A-3)

Baca Juga

dok.papdesi

Di Rakerda, DPD PAPDESI Sumut Berkomitmen Sejahterakan Masyarakat Desa

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 09:54 WIB
SALAH satu tujuan rakerda ini adalah untuk menyatukan sinergi para kepala desa di Sumatera Utara guna menjalankan misi menyejahterakan...
dok.Pemprov Jateng

Dorong Desa Wisata Jadi Magnet Lapangan Kerja, Ganjar Gelontorkan Stimulan

👤Haryanto 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 09:36 WIB
MENGOPTIMALKAN sektor pariwisata pascapandemi Covid-19, oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dijadikan ujung tombak untuk pemulihan dan...
MI/Ramdani

Meresahkan, Geng Motor di Sukabumi Diberantas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 08:00 WIB
Banyak pengaduan dari masyarakat merasa resah dengan keberadaan berandal bermotor...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya