Rabu 08 Juni 2022, 16:35 WIB

Terungkap Alasan Dipilihnya TNKS Jadi Lokasi Pelepasliaran Harimau Sumatera Surya dan Citra

Yoseph Pencawan | Nusantara
Terungkap Alasan Dipilihnya TNKS Jadi Lokasi Pelepasliaran Harimau Sumatera Surya dan Citra

MI/Yoseph Pencawan
Pelepasliaran dua Harimau Sumatera, Surya Manggala dan Citra Kartini, ke Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), Jambi.

 

BALAI Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara telah melepasliarkan dua Harimau Sumatera bernama penanda Surya Manggala dan Citra Kartini di Taman Nasional Kerinci Seblat di Provinsi Jambi pada Selasa dan Rabu 7-8 Juni 2022.

Dalam melaksanakan pelepasliaran tersebut Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) tidak sendirian. Mereka dibantu sejumlah pihak, di antaranya Yayasan Parsamuhan Bodichita Mandala Medan (YPBMM), Yayasan Sintas Indonesia serta Leuser Conservation Partnership (LCP).

Kemudian Forum Harimau Kita, PT Agincourt Resources, TFCA Sumatera serta GEF-UNDP. Khusus PT Agincourt Resources (PTAR), mereka membantu dengan menyediakan helikopter yang membawa kedua harimau ke lokasi pelepasliaran di Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS).

Sebagai salah satu pihak yang terlibat dalam proses pelepasliaran Surya dan Citra, Agincourt mengetahui apa yang melatarbelakangi dipilihnya TNKS sebagai lokasi pelepasliaran kedua harimau tersebut.

Untuk diketahui, sebelum Surya dan Citra, terakhir kali BBKSDA Sumut melepasliarkan Harimau Sumatera adalah pada November 2020. Namun bukan ke TNKS, ketika itu harimau bernama penanda Sri Nabila tersebut dilepasliarkan di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL).

Presiden Direktur PTAR Muliady Sutio mengungkapkan, TNKS dipilih sebagai lokasi pelepasliaran Surya dan Citra karena kawasan itu diyakini dapat menyediakan pakan yang cukup bagi Harimau Sumatra. "TNKS juga dinilai sebagai habitat yang ideal bagi Harimau Sumatera," ujarnya, Rabu (8/6).

Zona inti dari kawasan TNKS pun secara geografis berada cukup jauh dari wilayah pemukiman warga. Dari aspek lingkungan yang lain, TNKS juga dinilai sebagai kawasan yang tepat.

Taman nasional terbesar di Pulau Sumatra itu memiliki rangkaian tidak terputus dari ekosistem lingkungan yang terdiri dari hutan dataran rendah, pegunungan dan hutan pinus tropis alami. Taman nasional seluas 13.750 km² itu juga memiliki rangkaian yang tidak terputus dari kawasan hutan rawa gambut, rawa air tawar dan danau.

Saat ini, TNKS menjadi habitat lebih dari 371 jenis burung, 85 jenis mamalia, tujuh jenis primata, enam jenis amfibi dan 10 jenis reptilia. Namun yang menjadi fokus pengelolaan taman nasional itu adalah Harimau Sumatera dan Gajah Sumatera.

Kawasan TNKS beririsan wilayah dengan 14 kabupaten dan dua kota yang berada di empat provinsi. Yakni Sumatra Barat, Jambi, Bengkulu dan Sumatra Selatan. (YP/OL-10)

Baca Juga

AFP/SULTHAN AZZAM

Kapolda: Gas Metana Diduga Penyebab Ledakan Tambang Milik PT NAL

👤Yose Hendra 🕔Jumat 09 Desember 2022, 22:16 WIB
Ia mengatakan polisi akan melakukan pengecekan ulang dan mengkaji standar operasional tambang yang dalam kedalaman tertentu memang terdapat...
dok.ist

Tuan Guru di Sumut Berdoa untuk Kebaikan di Pilpres 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 22:05 WIB
TUAN Guru bersama masyarakat semua kalangan melakukan dzikir dan doa bersama untuk kebaikan bangsa dan negara...
MI/HO

Pemuda Katolik Dorong Pemerintah Mahakam Ulu Peduli Ekonomi Kreatif dan Pariwisata

👤Abdillah M Marzuqi 🕔Jumat 09 Desember 2022, 21:45 WIB
Hiyang menitikberatkan terkait upaya meningkatkan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia (SDM) di Mahakam...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya