Kamis 24 Februari 2022, 12:51 WIB

Banjir Bandang Terjang Garut Hanyutkan Jembatan Gantung di Cimanuk

Adi Kristiadi | Nusantara
Banjir Bandang Terjang Garut Hanyutkan Jembatan Gantung di Cimanuk

dok.kominfo garut
Jembatan di atas sungai Cimanuk hancur diterjang banjir bandang, akses Desa Mekarsari- Desa Sukatani, terputus, Rabu (23/2)

 

BANJIR bandang kembali menerjang wilayah Kecamatan Cisurupan, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Rabu (23/2) sore hingga menyebabkan 30 rumah terdampak dan satu jembatan rusak berat diterjang arus sungai Cimanuk.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Satriabudi mengatakan, intensitas hujan tinggi yang terjadi beberapa daerah menyebabkan banjir bandang luapan aliran Sungai Cimanuk kembali menerjang Kampung Cimanuk, Desa Sukatani, Kecamatan Cisurupan.

"Hujan deras yang terjadi sejak kemarin siang menyebabkan aliran Sungai Cimanuk meluap hingga terjadi banjir bandang dan menerjang Kecamatan Cisurupan. Namun, kejadian yang terjadi telah menyebabkan sebuah jembatan gantung rusak berat dan sekarang ini petugas gabungan dari BPBD, TNI, Polri, Tagana, SAR, dibantu warga tengah bergotong royong untuk membersihkan material lumpur," kata Satriabudi, Kamis (24/2/2022).

Ia mengatakan, banjir bandang menyebabkan sebuah jembatan gantung yang melintang berada di atas aliran Sungai Cimanuk terputus. Akibatnya transportasi Desa Mekarsari, Kecamatan Cikajang menuju Desa Sukatani, Kecamatan Cisurupan terputus. Kejadian tersebut juga telah menyebabkan tembok penahan tanah (TPT) mengalami kerusakan.

"Banjir bandang ini terjadi sekitar pukul 15.00 WIB, menyebabkan aliran arus Sungai Cimanuk meluap merendam puluhan warga di bantaran sungai. Material lumpur yang diakibatkan dari banjir bandang ini tengah dibersihkan. Warga terdampak juga sudah menerima bantuan sembako dan lainnya," ujarnya.

Menurutnya, warga terdampak banjir bandang sebagian mengungsi secara mandiri ke rumah saudaranya. Berdasarkan data yang diterima BPBD di Kampung Muara, Desa Sukawargi Kecamatan Cisurupan tercatat 12 unit rumah, 13 KK atau 47 jiwa mengungsi secara mandiri, tapi 13 jiwa atau 4 KK sudah mengungsi ke Madrasah Nurul Hidayah.

Desa Mekarsari, Kecamatan Cikajang ada 7 rumah terdampak dan 2 unit pos ronda, 11 Kk atau 42 jiwa mengungsi mandiri di Aula Desa Mekarsari, Kampung Cimanuk, Desa Sukatani, Kecamatan Cisurupan, 6 unit rumah atau 8 KK atau 31 jiwa bertahan di rumah, di Kampung Sukasari, Desa Cisurupan, 2 KK atau 8 jiwa mengungsi mandiri karena terdampak longsor, Kampung Leles, 3 KK atau 10 jiwa bertahan di rumah masing-masing.

"Dinsos dan BPBD langsung mendistribusikan kebutuhan warga melalui pemerintahan Desa berupa karpet, selimut, matras, beras, mie instant, kue, air mineral, paket sembako. Kami, meminta agar masyarakat tetap waspada karena intensitas hujan masih terjadi di setiap daerah dan kejadian bencana sekarang yang paling tinggi di Garut," paparnya. (OL-13)

Baca Juga: Pemkot dan Pemkab Bandung Siapkan OP Migor Setiap Pekan

Baca Juga

MI/BENNY BASTIANDY

Desa Pasawahan Sulap Potensi Danau jadi Tempat Wisata

👤Benny Bastiandy 🕔Jumat 01 Juli 2022, 20:35 WIB
Sebelumnya wisata alam Cigunung Tugu masuk sebagai salah satu rencana induk pembangunan pariwisata di Kabupaten...
Dok. Kemenkominfo

Kemenkominfo dan Siberkreasi Latih Calon Agen Literasi Digital di Banda Aceh

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 20:35 WIB
Indeks Literasi Digital Nasional Indonesia yang diselenggarakan oleh Kemenkominfo dan Katadata Insight Center pada 2021 disebutkan bahwa...
 ANTARA/Iggoy el Fitra

Basianyuik, Atraksi Menyusuri Terowongan Air yang Menantang di Pesisir Selatan

👤Yose Hendra 🕔Jumat 01 Juli 2022, 20:20 WIB
Dam terowongan atau disebut juga 'polongan kalam' oleh masyarakat setempat di Nagari Salido Saribulan, Kecamatan IV Jurai, Pesisir...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya