Minggu 17 Januari 2021, 03:00 WIB

Masyarakat Sulut Diminta Waspada Bencana Hidrometeorologi

Mediaindonesia.com | Nusantara
Masyarakat Sulut Diminta Waspada Bencana Hidrometeorologi

ANTARA
Kantor Stasiun Meteorologi SWam Ratulangi Manado.

 

BADAN Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan masyarakat Sulawesi Utara mewaspadai bencana hidrometeorologi yang berpotensi terjadi saat cuaca ekstrem.

"Pada periode awal tahun ini kita dihadapkan dengan cuaca ekstrem yang dapat mengakibatkan bencana hidrometeorologi seperti banjir," kata Koordinator Operasional Stasiun Meteorologi Sam Ratulangi Manado Ben Arther Molle di Manado, Sabtu (17/1).

Baca juga: Tiga Wakil Rektor USU Tolak SK Rektor Soal Autoplagiat

Pada periode Januari-Februari, kata dia, diperkirakan hujan untuk wilayah Sulawesi Utara secara umum masih dikategorikan menengah hingga tinggi (50 mm-200 mm/dasarian atau per minggu) yang diakibatkan oleh gangguan-gangguan di atmosfer

Daerah-daerah yang tingkat potensi terjadi hujan lebat dan bencana hidrometeorologi tinggi, yaitu Kabupaten Minahasa, Kota Tomohon, Kabupaten Minahasa Utara, Kota Manado, Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan, dan Kabupaten Bolaang Mongondow, Kabupaten Minahasa Tenggara, Kabupaten Kepulauan Sangihe dan Kabupaten Kepulauan Sitaro serta wilayah Kota Kotamobagu.

"Wilayah lainnya juga diharapkan agar tetap waspada," katanya.

Cuaca ekstrem di Sulawesi Utara pada beberapa hari belakangan ini, menurut pantauan BMKG, lanjut dia, selain La Nina ada beberapa fenomena cuaca yang memberikan dampak cukup signifikan, yakni gelombang tropis aktif yang mengakibatkan pertumbuhan awan-awan hujan yang lebih signifikan.

Selain itu, kelembaban udara yang relatif tinggi dan suhu muka laut yang hangat sehingga mendukung suplai massa udara basah di wilayah Sulawesi Utara, pertemuan-pertemuan angin dan perlambatan angin yang memicu hujan lebat dan potensi petir di wilayah-wilayah terbentuknya, topografi tiap-tiap daerah di Sulawesi Utara juga memengaruhi karakteristik cuaca di wilayah tersebut.

"Kami terus memberikan informasi peringatan dini cuaca ekstrem baik satu sampai tiga jam dan peringatan dini satu mingguan untuk wilayah potensi terjadi hujan lebat," ujarnya.

BMKG juga berharap, pemangku kepentingan di dalamnya pemerintah daerah, BPBD, TNI Polri, Basarnas melalui grup percakapan para pihak (BMKG dan pemangku kepentingan) lebih tanggap dan waspada terhadap potensi bencana yang dapat terjadi.

"Bagi masyarakat yang rawan banjir dan tanah longsor, di bantaran sungai dan lereng bukit lebih berhati-hati dan tanggap potensi bencana hidrometeorologi serta memantau terus informasi peringatan dini BMKG melalui kanal informasi yang bisa diakses seperti Instagram Infocuaca_Sulut dan Facebook BMKG Sulawesi Utara," katanya. (Ant/OL-6)

Baca Juga

ANTARA/Didik Suhartono

Khofifah Imbau Masyarakat yang Sudah Divaksin Tetap Patuh Protokol

👤Humaniora 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 16:30 WIB
Khofifah mengatakan pada tahap kedua ini terdapat dua kelompok yang menjadi sasaran pelaksanaan vaksinasi, yaitu pada pemberi pelayanan...
ANTARA/Maulana Surya

Komunitas Bakul Pasar Gede Solo Antusias Sambut Vaksinasi Covid

👤 Widjajadi 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 15:45 WIB
Pedagang membentangkan baliho besar bertulisan uwal saka pageblug, siran sakehing memala, yang mengandung arti melepas dari wabah,...
MI/Lilik Darmawan

Lestarikan Lingkungan Agar Listrik Tetap Berkelanjutan

👤Lilik Darmawan 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 14:01 WIB
Kondisi lingkungan  dihulu Sungai Banjaran dan Sorobadak masih baik membuat PLTA Ketenger yang telah berusia 82 tahun menjadi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya