Jumat 27 November 2020, 18:40 WIB

Petani Gunung Kidul Didorong Tanam Bawang Merah

Mediaindonesia.com | Nusantara
Petani Gunung Kidul Didorong Tanam Bawang Merah

Istimewa
Petani di Kecamatan Uluer Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan sedang memanen bawang merah varietas baru khas lokal bernama Lokana.

 

Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mendorong petani setempat untuk menanam tanaman hortikultura seperti bawang merah pada musim tanam kedua atau ketiga untuk meningkatkan pendapatan mereka.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Gunung Kidul Bambang Wisnu Broto mengatakan budi daya bawang merah di wilayah Gunung Kidul sangat potensial dan hasilnya cukup bagus.

"Ke depan, kami berharap budi daya tanaman hortikultura, seperti bawang merah terus dikembangkan. Kolaborasi dengan sektor pariwisata juga perlu dilakukan demi meningkatkan penghasilan petani. Di tengah pandemi Covid-19 seperti ini, pendapatan dari panen pangan bagi para petani sangatlah berarti," kata Bambang.

Ia mencontohkan petani di Kalurahan Pacarejo, Kapanewon Semanu, menanam bawang merah dengan inisiatif mandiri. Hasilnya cukup tinggi. Proyeksi keuntungan tinggi juga didasarkan pada perbandingan biaya produksi yang dikeluarkan. Petani tersebut membeli bibit umbi bawang merah sebanyak 120 kilogram dengan harga Rp56 ribu per kilogram.

"Mereka bisa melihat keuntungan yang tinggi dari tanaman hortikultura seperti bawang merah ini," katanya.

Sementara itu, Kepala Bidang Tanaman Pangan Dinas Pertanian dan Pangan Gunung Kidul Raharjo Yuwono menyampaikan terdapat lahan seluas 2.000 meter persegi yang dimanfaatkan untuk budi daya bawang merah di Kalurahan Pacarejo, Kapanewon Semanu. Lahan tersebut dikelola oleh dua petani yang tergabung dalam Kelompok Tani (Poktan) Sido Mulya.

Ia mengatakan bawang merah yang dibudidayakan merupakan jenis Thailand Nganjuk. Proses penanaman sendiri berlangsung selama 60 hari atau sekitar dua bulan. Meski baru pertama kali, petani bawang merah di Pacarejo tersebut diproyeksikan mampu mendulang keuntungan besar. Harga bawang merah jenis tersebut di pasaran mencapai Rp30 ribu per kilogram.

Menurutnya, pembeli borongan tersebut adalah pedagang pengepul bawang merah asal Bantul. Hasil panen secara keseluruhan diperkirakan bisa mencapai lebih dari 2 ton di lahan seluas 2.000 meter persegi tersebut.

"Hasil bawang merah para petani ini telah dibeli secara borongan dengan harga mencapai Rp56 juta," katanya. (OL-12)

Baca Juga

MI/Gabriel Langga

Desa Tilang Nikahkan Ratusan Pasangan secara Gratis

👤Gabriel Langga 🕔Selasa 17 Mei 2022, 12:22 WIB
"Tahun ini ada sekitar 111 pasangan akan kita nikahkan secara bertahap. Proses pembiayaan pernikahan ditanggung oleh desa melalui...
Antara/Galih Pradipta.

Era Jokowi Dinilai Beri Banyak Ruang bagi Pengusaha Milenial

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 17 Mei 2022, 10:55 WIB
Di sisi lain, era digital juga semakin membuka ruang bagi pengusaha muda untuk mengakses dukungan teknologi dalam menjalankan...
MI/Gabriel langga

Pelaku Usaha Nilai Sektor Riil di NTT Belum Digarap Serius

👤Gabriel Langga 🕔Selasa 17 Mei 2022, 10:35 WIB
KALAU NTT mau keluar dari kemiskinan itu wajib punya sektor riil minimal 50 persen.  Hanya dengan sektor riil maka NTT bisa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya