Sabtu 20 Juni 2020, 07:10 WIB

Halmahera Utara Mandiri Pangan Didukung Kodim 1508/Tobelo

mediaindonesia.com | Nusantara
Halmahera Utara Mandiri Pangan Didukung Kodim 1508/Tobelo

Istimewa
Lahan markas Kodim 1508/Tobelo dijadikan lahan pertanian dan peternakan dengan supervisi Dinas Pertanian dan Peternakan setempat.

 

KODIM 1508/Tobelo mendukung Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara mandiri pangan di tengah pandemi Covid-19, dengan memanfaatkan sebagian lahan markas untuk pertanian. Tujuannya, mengantisipasi dampak wabah Corona pada kebutuhan pangan apabila situasi memburuk sehingga terjadi krisis pangan akibat wabah.

"Sekitar 3,5 hektar lahan markas untuk kantor markas dan pemukiman dari total 7,5 hektar. Kodim 1508/Tobelo memanfaatkan sebagian lahan markas untuk mengembangkan tanaman pangan, hortikultura dan peternakan didukung pemerintah daerah dan warga," kata Dandim 1508 Letkol Inf Raymond Sitanggang, dalam keterangan tertulisnya, Jumat (19/6)

Menurutnya, saat ini sedang proses pembuatan kandang dan tempat penggemukan ternak di bawah supervisi Dinas Perternakan Kabupatan Halmahera Utara, untuk memberikan hasil dan pengembangan yang lebih baik.

Letkol Inf Raymond Sitanggang menyadari masyarakat Halmahera Utara turut terdampak wabah Corona. Banyak yang kehilangan pekerjaan, penghasilan bahkan nyaris kehilangan kebiasaan turun-temurun seperti bersalaman.

"Semua itu tidak perlu ditakutkan, karena kita adalah bangsa pejuang yang pantang menyerah. Kita harus bangkit memperjuangkan dan menyelamatkan anak-anak bangsa sebagai  generasi penerus untuk meneruskan perjuangan bangsa ini," katanya.

Dia mengakui saat ini tidak ada pilihan, selain berdamai dengan Covid- 9 yang disebut era New Normal, namun yang paling harus diperhatikan adalah langkah-langkah konkrit untuk ketersedian pangan bagi rakyat. Pangan merupakan modal utama menjalani kehidupan dalam kondisi apa pun.

"Kunci utama adalah disiplin dengan menerapkan Protokol Kesehatan. Doa dan harapan tidaklah cukup, karena itu bangkitlah untuk membangun pertanian mendukung ketahanan pangan," kata Letkol Inf Raymond Sitanggang.

Penyuluh Pusat, Siti Hafsah Husas di Kementerian Pertanian RI selaku pembina penyuluhan pertanian Provinsi Maluku Utara mengatakan langkah Kodim 1508/Tobelo sejalan dengan arahan Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo bahwa pandemi Covid-19 mempengaruhi produksi dan distribusi hasil produksi pertanian, akibat pembatasan sosial hingga isolasi mandiri.

"Tantangan tersebut harus diantisipasi dengan strategi yang saling membangun dari sisi pelaksana, pembiayaan dan pengawasan sehingga kebijakan yang dijalankan lebih efektif dan efisien," kata Mentan Syahrul.

Sementara Kepala BPPSDMP Prof Dedi Nursyamsi mengingatkan tentang pentingnya menangkal Covid-19, utamanya kenakan masker, hindari kerumunan, jaga jarak dan rajin cuci tangan dengan sabun pada air yang mengalir sebelum dan setelah beraktifitas.

"Petani, penyuluh dan para pemangku kepentingan harus sehat. Kalau sehat, stok pangan pun aman," kata Dedi Nursyamsi. (OL-13)

Baca Juga: Lampung Siap Jadi Lumbung Ternak

Baca Juga

DOK MI.

Banjir Rendam Puluhan Rumah di Pedalaman Aceh Timur

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 18:29 WIB
Puluhan rumah di pedalaman Kabupaten Aceh Timur terendam banjir menyusul meluapnya air sungai akibat hujan lebat dalam sehari...
MI/John Lewar

Obyek Wisata Loh Buaya Pulau Rinca Kembali Dibuka Untuk Umum

👤John Lewar 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 18:25 WIB
LOH Buaya, salah satu kawasan wisata milik Balai Taman Nasional Komodo (BTNK) di Pulau Rinca, Kabupaten Manggarai Barat (Mabar) NTT, telah...
ANTARA

Persib Jamu Persija, Bobotoh Diminta Tidak Sweeping Kendaraan Pelat B

👤Naviandri 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 18:08 WIB
LAGA sengit bakal terjadi pada pekan ke-11 Liga 1 2022, saat Persib Bandung menjamu Persija di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA),...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya