Kamis 16 April 2020, 09:40 WIB

Panen Raya, Harga Beras di Kupang Stabil

Palce Amalo | Nusantara
Panen Raya, Harga Beras di Kupang Stabil

MI/Palce Amalo
Petani di beberapa areal persawahan di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur mulai panen padi,

 

PETANI di beberapa areal persawahan di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur mulai panen padi, Kamis (16/4)  pagi. Antara lain terlihat di Persawahan Manikin di Kelurahan Tarus dan Persawahan Noelbaki di Kelurahan Noelbaki. Petani setempat yakin selama panen raya yang akan berlangsung sampai awal Mei 2020 tidak akan memengaruhi harga beras. Saat ini harga beras di tingkat petani Rp10 ribu per kilogram, atau turun dari satu bulan sebelumnya sebesar Rp11 ribu per kilogram. 

"Petani tidak akan menurunkan lagi harga beras, tetap bertahan di Rp10 ribu per kilogram," kata Mateos Tapatab, petani di Persawahan Neolbaki.

Jika petani menurunkan lagi harga beras, akan merugi. Apalagi, pada musim tanam semester kedua 2019, banyak petani tidak menanam lantaran kekeringan. Karena itu, hasil panen pada musim panen tahun ini akan disimpan untuk persediaan untuk mengantisipasi dampak kekeringan tahun ini.

Minggus Foes, petani di Persawahan Manikin mengatakan harga beras akan bertahan di Rp10 ribu per kilogram. Saat ini banyak petani di persawahan yang berbatasan dengan wilayah Kota Kupang itu juga memilih menahan beras.

"Petani baru akan menjual beras jika ada kebutuhan mendadak," ujarnya.

Dia berharap hasil panen padi melimpah sehingga pasokan beras ke pasar tetap terjaga dengan baik. Rata-rata produksi pada di persawahan tersebut antara 3-7 ton per hari. Namun, dampak cuaca dan hama tambah Dia, produksi padi kadang anjlok di bawah tiga ton per hektare. 

"Biasanya produksi padi yang ditanam di musim hujan anjlok, tetapi produksi padi yang ditanam di musim kemarau bahkan lebih dari tiga ton," tambahnya.

baca juga: PLN Babel Bantu 700 Pakaian Hazmat Untuk Tenaga Medis

Petani lainnya, Wayan Parna mengatakan petani yang memasuki panen raya  di Kupang Tengah berasal dari empat persawahan. Selain Manikin dan Noelbaki, petani di Persawahan Air Sagu dan Tarus juga segera panen. 

"Sudah ada petani yang panen tetapi baru beberapa orang," ujarnya. (OL-3)
 

Baca Juga

MI/KRISTIADI/DOK.TAGANA

Dua Kecamatan di Pangandaran Tergenang akibat Luapan Sungai

👤Kristiadi 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 18:00 WIB
Air kedua sungai itu mulai meluber dan membanjiri wilayah permukiman dan jalan pada Sabtu (13/8) sekitar pukul 13.00 WIB sehingga petugas...
MI/Susanto

Jemaah Haji Kloter 8 Debarkasi Padang Tiba di Tanah Air

👤Yose Hendra 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 17:05 WIB
Tampak raut bahagia terlukis dari wajah para jemaah. Ada yang tersenyum sampai terharu mengeluarkan air mata saat bertemu dengan sanak...
MI/YOLANDA

Pembangunan IKN Berjalan, TNI Tambah Personel Pengamanan

👤Yolanda Izabella 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 16:53 WIB
Operasi tersebut sebenarnya sudah berlangsung sebelum Undang-Undang IKN disahkan DPR...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya