Selasa 06 November 2018, 15:25 WIB

Kelabui Polisi, Pelaku Simpan Sabu dalam Dinding Kardus

Dwi Apriyani | Nusantara
Kelabui Polisi, Pelaku Simpan Sabu dalam Dinding Kardus

MI/Dwi Apriani

 

KEPOLISIAN Daerah Sumatra Selatan berhasil mengungkap penyelundupan narkoba dengan modus baru. Di Palembang, satuan Direktorat Reserse Narkoba Polda Sumsel menangkap Nazaruddin, kurir, yang membawa sabu dari Batam ke Palembang melalui penerbangan. 

Ia ditangkap oleh polisi saat berada di parkiran bandara SMB II Palembang, Selasa (30/10). Bedanya, modus yang dipakai yakni menyimpan sabu seberat 1,2 kilogram dibalik dinding kardus untuk mengelabui petugas. Sementara di dalam kardus diisi makanan ringan.

Nazaruddin diangkap poisi saat menyerahkan sabu kepada Adi Ariyansah yang ternyata sudah menunggunya di parkiran bandara. Tidak hanya Adi dan Nazaruddin, polisi juga menangkap Liberta Pratama yang sudah menunggu di rumahnya di Kelurahan 9 Ilir, Kecamatan IT II Palembang.

Direktur Reserse Narkoba Polda Sumsel Kombes Pol Farman mengatakan modus  pengiriman sabu dari Batam ke Palembang melalui jalur udara yang dilakukan Nazarudin tergolong modus baru di mana sabu diselipkannya dibagian dinding kardus yang diisi makanan ringan.

"Anggota kita sempat terkecoh. Setelah isi di dalam kardus diangkat, beratnya berbeda dengan saat isi ada di dalam kardus. Saat dibuka bagian kardusnya, di dinding kardus ditemukan delapan bungkus sabu," kata Farman, Selasa (6/11).

Dikatakan Farman, narkoba yang dibawa Nazarudin ke Palembang milik bandar bernama DL. Dari pengakuan tersangka, sabu ini berasal dari Johor Baru, Malaysia sebelum masuk ke Palembang terlebih dahulu masuk ke Batam melalui jalur laut melalui kapal.

 

Baca juga: Dua Kurir 25 kg Sabu Ditangkap

 

"Tersangka Nazarudin itu adalah warga Aceh namun tinggal di Batam. Kuat dugaan Nazaruddin merupakan jaringan Internasional mengingat sabu ini berasal dari Malaysia, sedangkan M Adi Ariyansah berperan sebagai kurir bertugas mengambil barang yang disuruh Liberta Pratama untuk mengambil paketan sabu," jelasnya.

Ketiga tersangka, lanjut Farman, sudah lama menjadi bandar dan kurir jaringan internasional. Bahkan sudah beberapa kali jaringan ini meloloskan sabu lintas negara melalui jalur udara.

"Jadi memang dimodifikasi sedemikian rupa agar petugas tidak tahu. Tapi kami juga curiga dengan berat yang tidak lagi normal dan ternyata benar ada 8 paket sabu dengan total 1,2 kilogram sabu," tandasnya. (OL-3)

Baca Juga

ANTARA

125 Korban Tragedi Stadion Kanjuruhan Mendapatkan Santunan Rp15 Juta

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Senin 03 Oktober 2022, 19:43 WIB
Data ini masih berkembang sesuai perkembangan di lapangan. Masing-masing ahli waris menerima santunan sebesar Rp15 juta per korban dan...
AFP/Putri

Madura United FC Minta KONI-Menpora Investigasi Tragedi Kanjuruhan, jangan PSSI

👤Mohammad Ghazi 🕔Senin 03 Oktober 2022, 17:50 WIB
PRESIDEN Madura United FC, Achsanul Qosasi (AQ), tim investigasi tragedi Kanjuruhan lebih baik diserahkan ke KONI dan Kemenpora, jangan ke...
dok.mi

Plt Bupati Mimika Diduga Terlibat Korupsi Pengadaan Helikopter

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 03 Oktober 2022, 17:42 WIB
KEJATI papua bersama Kejari Mimika tengah melakukan penyidikan dugaan korupsi pengadaan dua jenis pesawat yang telah dibeli oleh Dishub...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya