Selasa 06 Desember 2022, 23:33 WIB

Masyarakat Diminta Waspada Penipuan Modus Kirim APK di WhatsApp

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Masyarakat Diminta Waspada Penipuan Modus Kirim APK di WhatsApp

Ilustrasi
WhatsApp

 

POLISI meminta masyarakat untuk mewaspadai adanya penipuan dengan modus mengirim Application Package File atau APK melalui WhatsApp. APK tersebut jika terpasang di ponsel akan menguras uang di dalam mobile banking.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan menyebut sejauh ini pihaknya belum menerima laporan dari masyarakat terkait penipuan tersebut. Ia meminta jika ada masyarakat yang menjadi korban penipuan dengan modus APK tersebut untuk melapor ke polisi.

Baca juga: 

"Kalau ada imbauan tentunya menghimbau kepada masyarakat khususnya di wilayah Jakarta yang jadi korban kasus seperti itu, agar segera melaporkan kepada kepolisian untuk kita ambil tindakan hukum terhadap penipuan yang bermodus seperti itu," kata Zulpan, ketika dihubungi, Selasa (6/12).

Zulpan meminta masyarakat juga waspada dan berhati-hati ketika mengunduh dan memasang aplikasi di ponsel, serta mendapat pesan yang mencurigakan. 

"Apabila menerima pesan pesan seperti itu yang dirasa mencurigakan apalagi dirasakan tidak pernah melakukan transaksi dan komunikasi ekonomi atau kegiatan perdagangan dengan yang ditawarkan, itu jangan langsung mengikuti petunjuk dan perintah dalam pesan singkat itu," katanya.

Sebelumnya, viral di media sosial tentang penipuan melalui aplikasi chat WhatsApp yang berpura-pura sebagai kurir paket J&T Express. Penipu itu kemudian mengirimkan file dengan ekstensi APK.

"Pelaku pura-pura dari jasa ekspedisi apapun lalu mengirimkan file dengan ekstensi APK (aplikasi),” tulis keterangan unggahan @polrespasuruanofficial.

Jika korban yang tidak jeli menerima chat tersebut, akan tertipu dengan modus penipuan mengatasnamakan kurir ekspedisi. Penipu mengecoh korban dengan pura-pura mengirim dokumen dengan judul “lihat foto paket” dalam bentuk APK. 

“Perhatikan dulu ekstensinya apa. File dengan ekstensi "APK" adalah aplikasi yang berjalan untuk OS android,” jelas postingan tersebut.

Dalam kasus ini, sang korban sudah terlanjur mengunduh dokumen yang dikirim oleh penipu karena merasa sedang memesan barang. Setelah itu, tanpa diketahui oleh korban, saldo BRIMO atau BCA Mobile berkurang.

Namun pihak korban mengatakan, dirinya tidak membuka aplikasi mana pun serta mengisi user ID dan password di situs mana pun. 

“Korban mengaku tidak pernah menjalankan atau membuka aplikasi apapun dan mengisi user Id maupun password pada situs lain,” tulis keterangan. (OL-6)

Baca Juga

Instagram Official Dewa 19

Promotor dan Jakpro Minta Maaf Atas Kesulitan Transportasi Usai Konser Dewa 19

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Rabu 08 Februari 2023, 14:03 WIB
KONSER Dewa 19 yang digelar pada Sabtu (4/2) mendapat kritikan pedas dari para penonton yang...
ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha

Tolak ERP, Ojol Demo di Balai Kota DKI

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Rabu 08 Februari 2023, 13:36 WIB
Para pengemudi ojek online (ojol) melakukan aksi demonstrasi untuk menentang program jalan berbayar elektronik atau electronic road pricing...
ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

Heru Sebut Penerapan ERP Butuh Proses Panjang

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Rabu 08 Februari 2023, 13:15 WIB
PENERAPAN kebijakan jalan berbayar (ERP) masih dalam tahap kajian. Pemprov DKI Jakarta membuka kesempatan bagi masyarakat untuk memberikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya