Jumat 06 Maret 2015, 00:00 WIB

Kebakaran di Kebon Melati Hanguskan 1.200 Rumah

MI/yah/DA | Megapolitan
Kebakaran di Kebon Melati Hanguskan 1.200 Rumah

ANTARA FOTO/David Muharmansyah

 
KEBAKARAN hebat yang menghanguskan sekitar 1.200 rumah di kawasan padat penduduk di Kelurahan Kebon Melati, Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat, kemarin, mengakibatkan 1 orang meninggal dunia dan 7 lainnya terluka. Peristiwa itu juga melumpuhkan perjalanan kereta rel listrik. Rumah yang terbakar sejak pukul 17.00 WIB itu berada di dua RW.Sedikitnya 45 unit mobil pemadam  kebakaran yang dikerahkan ke lokasi baru berhasil menjinakkan api sekitar pukul 20.30. Menurut Arif, salah seorang warga, api terlihat dari salah satu rumah dan dalam waktu 1 jam menjalar ke ratusan rumah lainnya di sekitarnya. Kobaran api juga dipicu oleh konstruksi rumah yang sebagian besar semipermanen
sehingga mudah terbakar, serta letaknya berdekatan.

Banyaknya warga yang mengungsi ke pinggir rel untuk menghindari amuk api mengakibatkan jalur kereta rel listrik (KRL) Tanah Abang-Karet lumpuh. Terlebih aliran listrik di Stasiun KRL Tanah Abang juga dimatikan. Sekitar 20 perjalanan KRL dari Stasiun Tanah Abang menuju Serpong dan Bogor tidak dapat beroperasi. Oleh karena itu, juru bicara PT Kereta Api Indonesia (KAI) Eva Chairunisa meminta calon penumpang untuk menggunakan KRL melalui jalur lain. Kepala Stasiun Tanah Abang Jajat Sudrajat mengatakan perjalanan kereta mulai ditutup pukul 17.40 karena bantaran rel di sekitar Kebon Melati penuh orang dan barang (milik korban kebakaran). "Jika (perjalanan kereta) dipaksakan, dikhawatirkan banyak yang celaka akibat tersambar kereta,"terang Jajat.

Untuk membuka jalur evakuasi korban kebakaran, katanya, PT KAI membobol salah satu pagar beton pembatas antara permukiman warga dan jalur rel. Bila tembok tidak dijebol, dikhawatirkan korban kebakaran terjebak kobaran api. Sebab, kawasan Kebon Melati merupakan kawasan padat permukiman dengan jalan sempit. "Jadi (dengan menjebol tembok), warga bisa menghindari api ke arah rel," tuturnya. PT KAI juga akan menyediakan lahan kosong di pinggir rel untuk dijadikan pengungsian sehingga kerumunan warga tidak terkonsentrasi di bantaran rel. Di sisi lain, Wakil Camat Tanah Abang Juremi menduga kebakaran terjadi akibat korsleting listrik di rumah salah seorang warga.

Baca Juga

BIRO PERS SEKRETARIAT PRESIDEN/RUSMAN

Jokowi Larang Pejabat Adakan Bukber, DKI : Ancaman Covid Masih Ada, Kita Ikuti Pusat

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Kamis 23 Maret 2023, 17:56 WIB
"Ya ikuti kebijakan pemerintah kan covid masih ada, apa namanya dampak ataupun ancaman covid masih ada. Kita ikuti supaya masyarakat...
MI/Solmi Suhar

Penutupan Tempat Hiburan pada Ramadan Gunakan Prinsip Spasial

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Kamis 23 Maret 2023, 17:41 WIB
Jadi lebih baik menggunakan prinsip spasial tadi, daerah yang mayoritas muslim harus full tutup, tapi yang mayoritas non muslim tetap dapat...
MI/RAMDANI

Penumpang TransJakarta Berbuka Puasa di Bus, Maksimal 10 Menit

👤Kautsar Widya Prabowo 🕔Kamis 23 Maret 2023, 17:04 WIB
PENUMPANG TransJakarta diperkenankan untuk membatalkan puasa Ramadan saat berada di halte dan dalam bus. Hal ini berbeda dengan hari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya