Rabu 23 November 2022, 15:04 WIB

Peningkatan Kasus Virus Covid-19 Hantam Ekonomi Tiongkok

Cahya Mulyana | Internasional
Peningkatan Kasus Virus Covid-19 Hantam Ekonomi Tiongkok

Dok MI
Ilustrasi -Virus Covid-19.

 

KASUS Covid-19 Tiongkok bergerak ke arah rekor tertinggi dan menandakan pukulan keras terhadap ekonomi. Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok melaporkan 29.157 infeksi secara nasional yang mendekati angka yang terukir pada puncak pandemi virus ini pada April. 

Beban kasus harian Tiongkok mencapai puncaknya pada 29.411 pada 13 April saat Shanghai menerapkan lockdown yang menyebabkan kekurangan makanan dan kerusuhan sosial yang jarang terjadi. Sebanyak 26.400 kasus infeksi covid-19 tanpa gejala. 

Baca juga: Lebih dari 20 Orang Terluka setelah Gempa 6,1 SR Guncang Turki

Wilayah terbanyak ditemukan di Guangzhou dan Chongqing, masing-masing kota besar di Cina selatan dan tengah, yang menampung lebih dari 35 juta orang. Pihak berwenang Beijing telah menutup sekolah, memperkuat persyaratan pengujian, dan membatasi pergerakan masuk dan keluar kota, usai infeksi covid-19 mencapai puncak baru 1.486 kasus. 

Shanghai dan Zhengzhou, keduanya berjuang melawan wabah yang lebih kecil, juga melihat kasus mereka meningkat dari hari sebelumnya. Guangzhou memulai penguncian selama lima hari mengikuti tindakan serupa awal bulan ini yang menyebabkan protes publik yang jarang terjadi.

Pembatasan tersebut merupakan pukulan baru bagi pemulihan ekonomi Tiongkok. “Menurut saya (optimisme) akan berumur pendek karena pasar sedang berjuang. Data Oktober benar-benar mengerikan tetapi karena mereka memiliki dua pengumuman besar ini, mereka tidak bisa mengabaikannya begitu saja,” kata Kepala Ekonom untuk Asia Pasifik Natixis, Alicia Garcia-Herrero.

Ia memperkirakan November akan sama mengerikannya karena pembukaan belum terjadi. Perekonomian Tiongkok diperkirakan akan berjuang untuk mencapai pertumbuhan 3% pada 2022, yang akan menjadi salah satu pertumbuhan terlemahnya dalam beberapa dekade. 

Produk domestik bruto (PDB) secara resmi tumbuh 3,9% selama periode Juli-September, setelah tumbuh hanya 0,4% pada kuartal kedua. Garcia-Herrero mengatakan salah satu indikator utama yang harus diperhatikan adalah mobilitas, yang tetap rendah di semua kota utama Tiongkok kecuali Shanghai, menurunkan belanja konsumen dan investasi. 

Pertumbuhan ekspor juga negatif pada Oktober, turun 0,3% tahun ke tahun, untuk pertama kalinya sejak Juni 2020 karena pembatasan covid-19 serta penurunan permintaan di luar Tiongkok. 

Tiongkok sekarang berada dalam suatu Catch-22, kata Garcia-Herrero, karena pemulihan ekonominya membutuhkan peningkatan mobilitas, tetapi pelonggaran pembatasan akan menyebabkan lonjakan kematian, terutama di kalangan orang tua. Negara ini juga telah berjuang untuk memvaksinasi populasi lansia, dengan hanya 66% orang berusia 80 tahun ke atas yang diinokulasi, di antaranya hanya 40% yang telah menerima suntikan penguat. (Aljazeera/OL-6)

Baca Juga

AFP

UE Sambut Kroasia ke Zona Schengen, Bulgaria dan Rumania Ditolak

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 19:24 WIB
Zona Schengen memungkinkan orang bepergian antarnegara anggotanya untuk menyeberang secara umum tanpa harus menunjukkan paspor, KTP, atau...
AFP

Eks Presiden Peru Pedro Castillo Cari Perlindungan di Meksiko

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:20 WIB
Adapun Pedro Castillo ditangkap setelah berusaha membubarkan Kongres Peru, sebagai upaya terakhir yang gagal untuk menghindari pemungutan...
AFP

Dari Lockdown Picu Unjuk Rasa Menuntut Demokrasi di Tiongkok

👤Muhammad Fauzi 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:15 WIB
PARTAI Komunis China (PKC) yang menguasai jalannya pemerintah dan arah negara, menyatakan akan menindak tegas semua kegiatan infiltrasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya