Kamis 30 Desember 2021, 09:35 WIB

ICGR Puji Pemerintah RI Kedepankan Kemanusiaan atas Pengungsi Rohingya

Amiruddin Abdullah Reubee | Internasional
ICGR Puji Pemerintah RI Kedepankan Kemanusiaan atas Pengungsi Rohingya

MI/AMIRUDDIN ABDULLAH REUBEE
Sekretaris Jenderal ICGR, Adli Abdullah.

 

INTERNATIONAL Concern Group For Rohingyas (ICGR), sebuah lembaga internasional peduli terhadap Hak Asasi Manusia masyarakat Rohingya bermarkas di Bangkok, mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Indonesia, terkait keputusan untuk menampung pengungsi Rohingya yang sempat terapung-apung di atas satu unit kapal di lautan dekat Kabupaten Bireuen, Aceh, sejak Minggu (26/12/2021).

Ucapan terimakasih itu disampaikan oleh Sekjen ICGR Adli Abdullah, melalui mediaindonesia.com, Rabu (29/12). ICGR memuji keputusan pemerintah RI bersedia mengutamakan keselamatan jiwa manusia tersebut merupakan tindakan terpuji.

"Keputusan ini sangat tepat mengingat kondisi sangat darurat yang dialami oleh pengungsi ini. Mereka terombang-ambing di perairan Aceh Kabupaten  Bireurn, sejak Ahad (26/12/2021)," ungkap sekjen ICGR Adli Abdullah,Ph.D

Adli Abdullah, juga mengucapkan terimakasih kepada nelayan di perairan Selat Malaka, Provinsi Aceh yang dikomandoi oleh panglima laot (laut) Kabupaten Bireuen, pawang laot Badruddin. Sungguh besar jasa mereka yang telah menyelamatkan dan mengirim bantuan bahan pokok kepada pengungsi yang ditemukan tombang-ambing di tengah laut.

ICGR juga memuji pemerintah daerah, TNI, Polri atas segala upaya penyelamatan 72 imigran yang sebagian besarnya adalalah anak-anak kaum perempuan.

Dikatakannya, keputusan bijaksana dan langkah terpuji Indonesia merupakan rasa kemanusiaan. Sehingga bersedia memilih guna menampung pengungsi Rohingya dari kondisi sangat sulit. Apalagi sudah lama terapung-apung dalam sebuah kapal di tengah lautan luas, yang tidak jelas tujuan kemana.

Menurut Adli, sebaimana mengutip pernyataan Deputi Bidang Koordinasi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Inspektur Jenderal Armed Wijaya, langkah ini diambil atas nama kemanusiaan. (OL-13)

Baca Juga: Amnesty International: Pemerintah Indonesia Diharapkan Bantu 72 ...

Baca Juga

AFP

Tiongkok Tidak Terima Vaksin Barat Meskipun Ada Ancaman

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 20:05 WIB
Tiongkok belum menyetujui vaksin Covid-19 asing, memilih yang diproduksi di dalam...
NICOLAS ASFOURI / AFP

Tiongkok Longgarkan Pembatasan dalam Pergeseran Kebijakan Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 18:30 WIB
Penduduk tidak perlu lagi menunjukkan bahwa mereka telah dites negatif untuk tes Covid untuk memasuki kereta bawah tanah, bus, dan...
AFP

Pesawat Tempur Israel Serang Gaza saat UE Serukan Pertanggungjawaban

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 16:00 WIB
Kementerian luar negeri Palestina mengecam penembakan Mufleh sama saja dengan eksekusi, dan para aktivis Palestina serta pengguna media...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya