Kamis 09 Desember 2021, 16:00 WIB

PM Inggris Berlakukan Pembatasan Covid-19 untuk Redam Penyebaran Omicron

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
PM Inggris Berlakukan Pembatasan Covid-19 untuk Redam Penyebaran Omicron

ANTARA/Pavlo Gonchar / SOPA Images via Reuters/Sipa USA/pri.
Varian Omicron

 

PERDANA Menteri Inggris Boris Johnson telah memberlakukan pembatasan covid-19 yang lebih ketat di Inggris, memerintahkan warga untuk bekerja dari rumah, memakai masker di tempat-tempat umum dan menggunakan tiket vaksin untuk memperlambat penyebaran varian covid-19 Omicron.

Johnson mengatakan pada Rabu (8/12) bahwa Omicron menyebar dengan cepat dan dia tidak punya pilihan selain pindah ke "Rencana B" sementara program booster vaksin diluncurkan.

Baca juga: Pecat 900 Karyawan Lewat Zoom, Bos Perusahaan AS Ini Minta Maaf

"Sementara gambarannya mungkin menjadi lebih baik, dan saya sangat berharap itu akan terjadi, kita tahu bahwa logika pertumbuhan eksponensial tanpa belas kasihan dapat menyebabkan peningkatan besar dalam rawat inap dan sayangnya, dalam kematian," kata Johnson dalam konferensi pers.

Meskipun masih jauh dari penguncian penuh yang diberlakukan sebelumnya dalam pandemi, langkah-langkah baru itu digambarkan sebagai pukulan bagi restoran, kafe, dan toko di pusat kota yang sangat membutuhkan perdagangan Natal untuk membangun kembali keuangan mereka.

Banyak anggota parlemen di partai Johnson sendiri juga marah dengan pembatasan baru, khawatir akan efeknya setelah ekonomi menyusut sebesar 10% tahun lalu.

Sterling turun tajam ketika berita bahwa langkah-langkah "Rencana B" sudah dekat, pertama kali muncul pada Rabu dan investor mengurangi taruhan mereka pada kenaikan suku bunga Bank of England minggu depan.

Johnson, yang mencabut sebagian besar pembatasan covid-19 di Inggris pada Juli setelah peluncuran vaksin yang cepat, telah berjanji untuk menavigasi musim dingin tanpa menggunakan penguncian covid-19 keempat, tetapi telah mempertahankan "Rencana B" sebagai cadangan.

Bagian dari langkah-langkah itu, seperti memperkenalkan kembali penggunaan masker di transportasi umum dan di toko-toko, telah diterapkan, tetapi pada hari Rabu, Johnson mengatakan masyarakat sekarang juga harus bekerja dari rumah.

Masker akan diperlukan di tempat-tempat umum, seperti teater dan bioskop, serta kartu izin covid-19 akan diwajibkan untuk akses ke klub malam dan tempat-tempat dengan kerumunan besar.

Johnson mengatakan langkah-langkah baru diperlukan setelah 568 kasus Omicron ditemukan di negara itu, dengan data menunjukkan waktu dua kali lipat untuk infeksi bisa antara dua dan tiga hari.

Sekretaris Kesehatan Sajid Javid mengatakan para pejabat memperkirakan bahwa jumlah infeksi Omicron sebenarnya sekitar 20 kali lebih tinggi dari jumlah kasus yang dikonfirmasi, yang berarti mereka bisa mendekati 10.000 kasus.

Pukulan telak

Beberapa bisnis bereaksi terhadap pembatasan baru dengan tidak percaya.

“Pesan ‘bekerja dari rumah’ yang diperbarui selama periode perdagangan terpenting tahun ini merupakan pukulan telak bagi penyewa ritel dan rekreasi kami,” kata Jace Tyrrell, CEO New West End Company.

Sementara banyak bisnis beradaptasi dengan baik untuk bekerja dari rumah, sektor-sektor seperti perhotelan, hiburan, dan perjalanan telah mengalami kerugian besar. Tidak seperti penguncian sebelumnya, skema dukungan pekerjaan cuti juga tidak lagi tersedia.

Sebuah jajak pendapat dari Savanta ComRes juga menyarankan beberapa orang mungkin kurang bersedia untuk mengikuti pembatasan baru menyusul pengungkapan tentang pesta Downing Street.

Perdana menteri juga mengatakan pembatasan covid-19 tidak dapat bertahan selamanya dan negara itu mungkin perlu melakukan percakapan tentang apa yang harus dilakukan ketika sebagian besar populasi menolak untuk mendapatkan vaksin.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara menetapkan batasan covid-19 mereka sendiri dan telah menetapkan aturan yang lebih ketat. (Aiw/Aljazeera/OL-6)

Baca Juga

AFP/Andreas Solaro.

Vatikan Ungkapkan Malu dan Penyesalan atas Kasus Pelecehan Anak

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 20 Januari 2022, 21:57 WIB
Benediktus, sekarang berusia 94 tahun, ialah uskup agung Munich dan Freising dari 1977 hingga...
AFP/Ahmad Gharabli.

Israel Mulai Penghancuran Tanah Warga Palestina di Desa Jalud

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 20 Januari 2022, 21:45 WIB
Undang-undang negara-bangsa Israel yang disahkan Juli lalu menyatakan bahwa membangun dan memperkuat permukiman sebagai kepentingan...
AFP/Menahem Kahana.

Israel Bebaskan Warga Palestina dengan Syarat setelah Ditahan usai Penggusuran

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 20 Januari 2022, 21:31 WIB
Walid Abu Tayeh, pengacara keluarga, membenarkan pembebasan lima orang yang ditahan sejak Rabu, termasuk Mahmud Salhiya dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya