Jumat 27 Agustus 2021, 21:55 WIB

Tiongkok Desak Negara Lain Akui Pentingnya Keberagaman Hayati Melalui PBB

Mediaindonesia.com | Internasional
Tiongkok Desak Negara Lain Akui Pentingnya Keberagaman Hayati Melalui PBB

insights.nordea.com
Ilustrasi

 

Tiongkok mendesak negara-negara untuk mengakui pentingnya keberagaman hayati dalam kesehatan manusia dan mendukung slogan utama Partai Komunis Tiongkok tentang perlindungan ekosistem alam.

Hal tersebut tertuang dalam rancangan dokumen deklarasi yang diajukan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa pekan ini.

Tiongkok menginginkan “Deklarasi Kunming” untuk disetujui semua pihak menjelang pembicaraan terkait keberagaman hayati “COP 15” yang tertunda. Pembicaraan itu sebelumnya dijadwalkan berlangsung pada Oktober di kota Kunming, dengan tujuan untuk mengukuhkan perjanjian global baru.

Rancangan deklarasi yang dipublikasikan di laman resmi Konvensi Keberagaman Biologis PBB itu mencakup konsep “peradaban ekologis”.

Termasuk pula formulasi “air jernih dan pegunungan yang subur”, yang pertama digunakan dalam pidato Presiden Xi Jinping pada tahun 2005, dan disebutkan dalam puluhan dokumen kebijakan Tiongkok dan kampanye propaganda sejak dia menjadi pemimpin pada 2012.

Dokumen itu juga menyerukan agar semua pihak “mengarusutamakan” perlindungan keragaman hayati dalam proses pembuatan keputusan, dan mengakui pentingnya konservasi dalam perlindungan kesehatan manusia - tema yang menonjol di kalangan para petinggi Tiongkok bersamaan dengan pandemi COVID-19, yang telah disebut berakar dari pada perdagangan satwa liar dan perusakan ekosistem.

Tiongkok menginginkan komunitas internasional untuk menandatangani deklarasi tersebut pada pembicaraan Kunming yang akan digelar secara virtual pada 11 Oktober, dengan tujuan untuk membangun konsensus di balik perjanjian global yang akan dirampungkan secara langsung pada bulan Mei mendatang.

Pemerintah berbagai negara telah diundang untuk memberikan “pendapat” terkait rancangan tersebut sebelum 6 September, menurut sebuah surat yang dikirimkan ke PBB oleh menteri lingkungan Tiongkok Huang Runqiu.

“Ambisi akan perlu dibangun dalam satu bulan ke depan,” kata Li Shio, penasihat iklim senior di kelompok lingkungan iklim Greenpeace di Beijing.

“Saat negosiasi teknis terus tenggelam lebih dalam, Deklarasi seharusnya membantu pembentukan konsensus yang tak dapat dilakukan oleh para teknokrat,” tambahnya. (Ant/OL-12)

 

Baca Juga

AFP/Alexey Nikolsky.

Putin Jamu Presiden Iran Raisi di Moskow Besok

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 17:58 WIB
Itu akan menjadi kunjungan ketiga Raisi di luar Iran--setelah Tajikistan dan negara tetangga Turkmenistan--sejak ia mengambil alih kursi...
AFP/Philip FONG

Osaka Bakal Catat Rekor Harian Baru dengan 6.000 Kasus Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 18 Januari 2022, 13:51 WIB
Prefektur Jepang Osaka akan mencatat sekitar 6.000 infeksi baru virus korona pada Selasa...
KCNA VIA KNS / AFP

Korea Utara Uji Coba Peluru Kendali Taktis

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 18 Januari 2022, 12:41 WIB
Korea Utara yang memiliki senjata nuklir itu telah melakukan serangkaian uji coba senjata, termasuk rudal...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya