Jumat 25 Juni 2021, 14:41 WIB

Cathay Pacific Ancam Pecat Pegawainya Jika Enggan Divaksin

Insi Nantika Jelita | Internasional
Cathay Pacific Ancam Pecat Pegawainya Jika Enggan Divaksin

AFP/Anthony WALLACE
Para petugas Cathay Pacific melayani calon penumpang di Bandara Hong Kong.

 

MASKAPAI asal Hong Kong, Cathay Pacific menegaskan ke karyawannya untuk mendapatkan vaksinasi covid-19 atau jika tidak mau, berisiko kehilangan pekerjaan mereka. Alasan perusahaan itu mengaku kesulitan mengelola krunya dalam menjalankan program kesehatan itu.

Maskapai itu juga mengancam ke pegawainya bila tidak mau divaksinasi, pekerjaan mereka akan ditinjau untuk dinilai layak atau tidak diperpanjang masa kerjanya. Selain itu, ada karantina yang berlaku juga untuk kru yang tidak ingin divaksinasi.

Baca juga: Kasus Covid-19 Meningkat, Sejumlah Wilayah di Sydney Di-lockdown

Pasalnya, guna menggenjot pembukaan koridor perjalanan Hong Kong dengan negara lain, hanya bisa dioperasikan oleh jajaran maskapai yang sudah divaksin secara penuh.

"Setelah pertimbangan yang sangat hati-hati, kami membuat keputusan bahwa semua awak yang berbasis di Hong Kong harus divaksinasi terhadap Covid-19 pada 31 Agustus 2021," kata perwakilan Cathay Pacific, Kamis (25/6).

Maskapai yang berbasis di Hong Kong itu mengatakan bahwa 90% pilot dan 65% awak kabinnya telah divaksinasi. Mereka menargetkan, vaksinasi penuh 100% ke karyawannya pada Agustus mendatang.

Tingkat vaksinasi di Hong Kong dilaporkan relatif rendah, dengan 27% populasi baru menerima suntikan pertama dan 17,6% masyarakat divaksinasi lengkap. Jika dibandingkan dengan Inggris, yang 65% orang telah mendapatkan dosis pertama dan 47% yang telah mendapatkan keduanya.

Selain Cathay, maskapai yang sudah mengharuskan stafnya untuk mendapatkan vaksin adalah Emirates (EK) pada Januari lalu. Mereka membuat kampanye vaksinasi gratis dan mengumumkan ke karyawannya yang tidak mendapatkan suntikannharus membayar untuk tes covid-19 untuk membuktikan bahwa mereka tidak positif penyakit menular itu.

Awal pekan ini, maskapai penerbangan AS United Airlines mengatakan, mulai Agustus hanya pilot dan awak kabin yang divaksinasi penuh yang akan diizinkan bekerja di penerbangan ke tujuan berisiko tinggi. Ini akan berlaku untuk penerbangan yang beroperasi di negara-negara seperti India, Brasil, dan Chili. (BBC/OL-6)


 

Baca Juga

ilustrasi

Lima Pemain Bola Tewas Dalam Ledakan Bus di Somalia

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Juli 2021, 23:30 WIB
Sedikitnya lima pemain tewas dalam ledakan yang terjadi di sebuah bus pengangkut salah satu tim sepak bola Somalia di Kismayo pada Jumat...
ft.com

Longgarkan Pembatasan, Jerman Hapus Beberapa Negara Afrika dari Daftar

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Juli 2021, 23:22 WIB
Jerman menghapus Afrika Selatan dan delapan negara Afrika lainnya dari daftar wilayah yang disebut 'varian...
AFP/Maya Alleruzzo.

Presiden Israel Peroleh Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Juli 2021, 21:23 WIB
Israel dengan cepat meluncurkan kampanye vaksinasi dan telah membatalkan banyak pembatasan pertemuan publik pada...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencari Abdi Negara di Tengah Pandemi

Jumlah pelamar di bawah perkiraan 5 juta orang dan menurun ketimbang perekrutan sebelumnya.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya