Jumat 23 April 2021, 09:39 WIB

Jepang Tetapkan Keadaan Darurat di Empat Prefektur Mulai 25 April

Basuki Eka Purnama | Internasional
Jepang Tetapkan Keadaan Darurat di Empat Prefektur Mulai 25 April

AFP/Kazuhiro NOGI
Warga yang mengenakan masker menyeberang jalan di Shibuya, Tokyo, Jepang.

 

PEMERINTAH Jepang menerapkan keadaan darurat untuk Tokyo, Osaka, dan dua prefektur lainnya mulai dari 25 April hingga 11 Mei, saat Jepang berjuang mengatasi pandemi yang muncul kembali hanya tiga bulan sebelum Olimpiade.

Di bawah keadaan darurat baru untuk 25 April hingga 11 Mei, pemerintah akan meminta restoran, bar, dan tempat karaoke yang menyajikan alkohol untuk ditutup dan acara olahraga besar diadakan tanpa penonton. Hal itu dikatakan Menteri Ekonomi Jepang Yasutoshi Nishimura.

"Kami benar-benar harus membatasi pergerakan orang dan kami harus melakukannya dengan tegas," kata Nishimura, berbicara di awal pertemuan dengan panel ahli untuk membahas langkah-langkah yang diusulkan.

Baca juga: PM Prancis Sebut Gelombang Ketiga Covid-19 Telah Berlalu

"Kami membutuhkan tindakan yang kuat, pendek, dan fokus," lanjutnya sembari meminta orang untuk mengingat musim semi lalu dan tinggal di
rumah.

Pusat perbelanjaan dan ritel yang memiliki luas lebih besar dari 1.000 meter persegi juga diminta tutup dan perusahaan memberikan tunjangan yang lebih besar bagi orang-orang untuk bekerja dari rumah.

Keadaan darurat juga akan mencakup Kyoto dan Hyogo.

Sementara itu, libur panjang di Jepang diharapkan secara resmi disetujui pada Jumat (23/4) malam.

Keempat prefektur yaitu Tokyo, Osaka, Kyoto, dan Hyogo mencakup hampir seperempat populasi Jepang.

Jepang, sejauh ini, menghindari penyebaran pandemi eksplosif yang telah melanda banyak negara. Ada total sekitar 550.000 kasus dan 9.761 kematian di 'Negeri Matahari Terbit' tersebut.

Tetapi, peningkatan infeksi terbaru telah memicu tanda bahaya dengan lonjakan kasus pada varian baru covid-19 dan kekurangan tempat tidur di rumah sakit yang terjadi di beberapa wilayah, sementara upaya vaksinasi Jepang tetap lamban.

Tokyo melaporkan 861 kasus baru covid-19, Kamis (22/4), terbesar sejak 29 Januari, yang terjadi selama gelombang ketiga pandemi dan keadaan darurat sebelumnya.

Prefektur Osaka mencatat 1.167, turun sedikit dari rekor.

Beberapa prefektur lain tetap dalam keadaan darurat sebagai upaya pengendalian infeksi yang ditargetkan.

Durasi keadaan darurat di Nishimura juga akan diperpanjang hingga 11 Mei. (Ant/OL-1)

Baca Juga

AFP/Abbas Momani.

Aktivis HAM Tewas, Warga Palestina Desak Presiden Mahmud Abbas Mundur

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 24 Juni 2021, 23:12 WIB
Pasukan keamanan menembakkan gas air mata. Satu pengunjuk rasa dipukul di wajahnya dengan tabung dan dirawat di rumah...
AFP/Mosab Shawer.

Aktivis HAM Dipukuli sampai Tewas dalam Tahanan Otoritas Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 24 Juni 2021, 23:01 WIB
Keluarga Nizar Banat mengatakan dia dipukuli hingga tewas. Insiden itu memicu kemarahan sesama aktivis untuk melakukan protes di kota...
Dok.Sunterra

Biden Larang Impor Bahan Panel Surya dari Tiongkok

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 24 Juni 2021, 21:24 WIB
Pemerintahan Biden pada Rabu (23/6) memerintahkan larangan impor AS atas bahan panel surya utama dari Hoshine Silicon Industry Co yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Diplomasi Jalur Rempah di Kancah Dunia

REMPAH tidak bisa dipisahkan dengan kehidupan masyarakat Nusantara.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya