Jumat 11 November 2022, 21:19 WIB

Gelar Seminar, Ikorgi Tekankan Praktik Dokter Gigi Berbasis Penelitian

Mediaindonesia.com | Humaniora
Gelar Seminar, Ikorgi Tekankan Praktik Dokter Gigi Berbasis Penelitian

DOK Pribadi.
Ikatan Konservasi Gigi Indonesia (Ikorgi) menyelenggarakan Seminar Ilmiah Nasional Ikatan Konservasi Gigi Indonesia kelima (SINI V).

 

IKATAN Konservasi Gigi Indonesia (Ikorgi) menyelenggarakan Seminar Ilmiah Nasional Ikatan Konservasi Gigi Indonesia kelima (SINI V) di ICE BSD, Tangerang, Jumat (11/11). SINI merupakan ajang ilmiah untuk mengembangkan dan meningkatkan ilmu pengetahuan dan keterampilan bagi para dokter gigi spesialis konservasi gigi khususnya dan dokter gigi pada umumnya. 

"Yang disampaikan di seminar berdasarkan hasil penelitian. Jadi tidak bisa cuma dari pengalaman saja lalu diimplementasikan ke pasien. Harus melalui penelitian yang panjang dulu sehingga ketika diterapkan aman, ada bukti klinisnya, tidak sembarangan," ujar Ketua Panitia SINI V, Dr. drg. Rina Permatasari, Sp.KG dalam jumpa pers SINI V. 

Tema SINI kali ini yaitu Evidence-based Dentistry. Maksudnya, hasil penelitian diimplementasikan ke dalam pekerjaan dokter gigi sehari-hari sehingga tindakan terhadap pasien tidak boleh sembarangan. Kegiatan SINI V menjadi sarana menimba ilmu dan berdiskusi dengan para pakar ilmu konservasi gigi nasional, regional, dan internasional, sekaligus menjadi ajang pengenalan dan pendalaman alat dan bahan teknologi terkini bidang konservasi gigi oleh 50 perusahaan penyedia layanan kesehatan gigi mulut.

SINI V juga berperan sebagai ajang scientific award dan publikasi hasil penelitian, case report/case series, dan standar pelayanan
kesehatan konservasi gigi, baik fragmentasi restorasi maupun endodontik. Selain itu, ajang itu merupakan pelaksanaan bakti sosial Ikorgi.

Ketua Pengurus Pusat IKORGi Dr.drg. Dudi Aripin, Sp.KG, Subsp. KR(K) mengatakan selama pandemi covid-19 riset klinis mengalami penurunan. Namun laporan kasus tentang endodontik atau perawatan saluran akar gigi cukup banyak yakni 105 kasus.

"Di masa pandemi memang riset klinis sedikit menurun, karena berisiko untuk melakukannya. Jadi lebih banyak laporan kasus dan literature review yang dipaparkan dalam seminar ini," kata dr. Dudi. 

SINI V dihadiri oleh1.300 orang yang terdiri dari 1.000 dokter gigi spesialis konservasi gigi atau anggota Ikorgi seluruh Indonesia, serta 300 dokter gigi, dokter gigi internship, dan residen Program Pendidikan Dokter Gigi Spesialis Konservasi Gigi. Selain membahas masalah konservasi gigi, seminar ini akan menyinggung soal dukungan Ikorgi untuk menyukseskan program Kementerian Kesehatan agar Indonesia bebas karies atau gigi berlubang pada 2030. (Ant/OL-14)

Baca Juga

Antara

KPI Dukung Pelaksanaan ASO Tahap II

👤Ant 🕔Rabu 30 November 2022, 23:08 WIB
Adapun wilayah-wilayah yang akan melaksanakan ASO tahap II ini antara lain Kota Bandung, Yogyakarta, Solo, Semarang dan...
Antara

Stigma Negatif Masih Melekat pada ODHIV

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Rabu 30 November 2022, 22:51 WIB
Padahal, penularan HIV bisa terjadi dengan berbagai cara. Mulai dari penggunaan jarum suntik yang tidak aman, transfusi tidak aman, hingga...
Ist

Wamenag Soroti Minimnya Riset Tentang Zakat

👤Widhoroso 🕔Rabu 30 November 2022, 20:56 WIB
Wakil Menteri Agama, Zainut Tauhid Sa’adi, Rabu (30/11) secara virtual membuka The 6th Indonesian Conference of Zakat (ICONZ)...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya