Selasa 01 November 2022, 10:10 WIB

Pakar Hidrologi: Biopori Bisa Jadi Salah Satu Upaya Mitigasi Banjir di Hilir

Mediaindonesia.com | Humaniora
Pakar Hidrologi: Biopori Bisa Jadi Salah Satu Upaya Mitigasi Banjir di Hilir

ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Ilustrasi: biopori.

 

Pakar hidrologi dan sumber daya air dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Yanto mengatakan pembuatan lubang resapan atau biopori bisa jadi salah satu upaya mitigasi banjir di daerah hilir.

"Membuat lubang resapan atau biopori merupakan salah satu contoh upaya mitigasi banjir di wilayah hilir," kata Yanto, Ph.D, Senin (31/10).

Dosen Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Unsoed tersebut menjelaskan bahwa pembuatan biopori sangat efektif untuk mengurangi limpasan langsung ke sungai dan mengurangi tutupan lahan yang bersifat kedap.

Dikatakan pula bahwa sejumlah upaya lain untuk mitigasi banjir di wilayah hilir yang dapat diterapkan. Upaya mitigasi banjir di daerah hilir yang dapat diterapkan, antara lain, pengerukan sungai secara berkala untuk menjaga kapasitas pengaliran badan sungai.

Selain itu, pengelolaan sampah yang baik untuk mencegah terjadinya penyumbatan pada sistem drainase serta menjaga tutupan vegetasi pada porsi tertentu.

Sementara itu, beberapa contoh upaya mitigasi banjir di wilayah hulu yang dapat diterapkan, antara lain, penerapan rencana tata ruang dan wilayah.

Di samping itu, kata dia, penyesuaian jenis tanaman untuk tiap-tiap perubahan topografi lahan, penerapan cara pengolahan dengan model terasering untuk lahan yang miring, dan pembangunan bendung-bendung penahan banjir.

Yanto menegaskan bahwa persoalan banjir selalu melibatkan dua wilayah yakni wilayah hulu yang merupakan sumber air dan wilayah hilir sebagai penerima.

"Faktor dominan tiap-tiap wilayah bersifat unik. Di sebagian wilayah faktor hulu lebih dominan, sementara di sebagian yang lain faktor hilir lebih dominan," katanya.

Kendati demikian, lanjut dia, jika bencana banjir pada suatu wilayah cukup sering terjadi, kemungkinan besar penyebabnya adalah kombinasi faktor hulu dan hilir.

Sementara itu, Deputi Bidang Koordinasi Pemerataan Pembangunan Wilayah dan Penanggulangan Bencana Letjen TNI Purn. Sudirman menekankan pentingnya penguatan program mitigasi bencana menyusul peningkatan intensitas curah hujan di sejumlah wilayah.

Disebutkan bahwa program mitigasi dimaksud, antara lain, dengan pemasangan alat deteksi dini bencana di sejumlah lokasi yang rawan bencana alam. (Ant/OL-12)

Baca Juga

DOK/SMKN 2 GARUT

Paskibra SMKN 2 Garut Gulirkan Inovasi Pasheman'90

👤Bayu Anggoro 🕔Senin 28 November 2022, 23:40 WIB
Pertunjukan Pasheman'90 yang atraktif, mampu menghapus stigma kaku  Pasukan Pengibar Bendera Pusaka...
DOK/SMKN 1 GARUT

Inovasi Sabun Cuci Tangan SMKN 1 Garut Dorong Kemandirian Warga

👤Bayu Anggoro 🕔Senin 28 November 2022, 23:25 WIB
Pembuatan sabun cuci piring dihasilkan oleh siswa-siswi SMKN 1 dari Kompetensi Keahlian Farmasi Klinis dan Komunitas...
Dok NasDem

NasDem Setiap Hari Pasok Ratusan Tempe Azaki ke Dapur Umum Korban Gempa Cianjur

👤Media Indonesia 🕔Senin 28 November 2022, 23:10 WIB
PASOKAN kebutuhan buat masyarakat terdampak gempa Cianjur terus dilakukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya