Senin 31 Oktober 2022, 16:10 WIB

Pengertian Kubisme, Ciri, dan Contoh Gambarnya

Meilani Teniwut | Humaniora
Pengertian Kubisme, Ciri, dan Contoh Gambarnya

AFP
Ilustrasi

 

KUBISME ialah aliran karya seni rupa yang memuat sudut pandang dari suatu objek untuk menghasilkan lukisan yang terfragmentasi dan terdeformasi. Dalam hal ini, kubisme membentuk seni rupa dua dimensi yang dapat dilihat dari angle samping ataupun depan dan menciptakan kejanggalan yang artistik.

Nama kubisme dibuat oleh kritikus Louis Vauxcelles saat melihat karya lukisan Georges Braque di Paris pada tahun 1908. Ia menjelaskan bahwa konsep yang diambil merupakan bentuk geometris sehingga tampak seperti cube (kubus).

1. Pengertian Aliran Kubisme

Aliran Kubisme merupakan salah satu seni rupa yang mempunyai sudut pandang dari suatu objek yang ada di dalam satu gambar. Sehingga akan menghasilkan gambar yang seolah-olah terpisah atau terfragmentasi. Fragmentasi yang ada di dalam aliran Kubisme akan membentuk suatu geometris seperti halnya kubus, segitiga, silinder, lingkaran, dan lainnya. Dengan begitu, aliran Kubisme tidak harus berbentuk kubus, namun juga bisa berbentuk geometris. Sebuah lukisan dari aliran Kubisme mempunyai sudut pandang depan dan samping yang bisa dilihat secara bersamaan dalam satu objek lukisan. Sehingga hal itu akan menghasilkan nilai yang artistik.

Aliran kubisme juga biasanya memecah gambar melalui penyederhanaan objek hingga menyerupai bentuk geometris. Suatu lukisan potret dapat terdiri dari angle samping dan angle depan secara bersamaan sehingga menghasilkan kejanggalan yang artistik. Hal ini juga biasanya membuat karya kubisme tampak abstrak namun sebetulnya kita masih dapat mengamati beberapa figur dan objek yang jelas, hanya sudut pandang atau hanya beberapa bagiannya saja yang tidak utuh.

2. Ciri Ciri yang Paling Mendasar dari Lukisan Aliran Kubisme

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri dari aliran Kubisme yang perlu diketahui:

a. Hanya menggunakan bentuk geometris

Lukisan yang memiliki corak Kubisme biasanya tidak mengindahkan bentuk asli dari subjek yang ada di alam nyata. Para seniman Kubisme mendekonstruksi objek yang dilukis dan melakukan sebuah analisis dari berbagai sudut. Itulah salah satu alasan jenis aliran Kubisme pertama disebut dengan Kubisme Analitik. Sebab, objek yang sudah dianalisis lalu dilukis dalam susunan geometri, misalnya kotak, segitiga, atau kerucut.

b. Terlihat rata (flat) & minim kedalaman (sense of depth)

Bagian yang ada di subjek dipecah dan disusun lagi agar terlihat menjadi 2 dimensi dan berbentuk abstrak. Hal tersebut menghilangkan ilusi kedalaman dari lukisan itu sendiri. Kary Kubisme juga sengaja menghindari penggunaan berbagai macam teknik lukis tradisional. Misalnya saja teknik perspektif, chiaroscuro (penggunaan warna gelap dan terang untuk menyajikan kesan 3 dimensi), dan foreshortening (memendekkan subjek untuk menggambarkan objek yang dekat dengan sang pengamat)

c. Menggunakan beberapa perspektif

Subjek yang sama juga dapat terlihat dari berbagai sudut secara bersamaan. Contohnya, sebuah cangkir yang dipecah menjadi dua bagian. Dimana bagian kiri akan menampilan cangkir yang dilihat dari bagian samping, sedangkan bagian kanan akan melukiskan cangkir dari bagian atas.

d. Terdiri dari banyak fragmen

Aliran kubisme sendiri sering disebut sebagai kumpulan kaca pecah oleh orang-orang yang tidak menyukainya. Ketika melihat lukisan yang berasal dari aliran ini, para pengamat perlu mengumpulkan kepingan-kepingan dari gambarnya. Lalu lukisan dilihat secara keseluruhan untuk memahami maknanya. Kadang-kadang, pelukis memecah objek menjadi beberapa bagian agar dapat digambar dengan berbagai sudut perspektif. Latar belakang dan juga subjek lukisan Kubisme seringkali menembus satu dengan yang lainnya. Selain cara pelukisan yang menggunakan banyak perspektif, fragmentasi visual tersebut membuat karya bercorak Kubisme kerap kali sulit dipahami.

e. Contoh Gambar Kubisme    

Mungkin sebagian dari kamu penasaran contoh lukisan seperti apa sih yang menggunakan aliran lukis kubisme? Lukisan kubisme ada berbagai bentuk ada yang seperti bunga dan ada juga yang menggambarkan wajah. Sebelum itu kami akan memberikan contoh lukisan kubisme yang sederhana, berikut contohnya:

Contoh Karya Aliran Kubisme: Bottle and Fishes (1910-12) dan Analisisnya

Ciri-ciri kubisme sangat terasa pada lukisan ini. Objek-objek seperti ikan terfragmentasi, bagian setengah kepala dibawah, sisanya diatas. Beberapa objek yang dilukis pun tampak terbuka dan menyatu dengan latar belakang. Penyederhanaan bentuk juga sangat kental terjadi, berbagai objek di lukisan ini tampak hanya seperti bentuk geometris yang saling menumpuk satu sama lain. Botol tampak berfungsi sebagai satu-satunya jembatan ke gambar representatif dalam dunia deformatif yang radikal tersebut.

Braque menggambar botol dan ikan sepanjang karier melukisnya. Lukisan ini adalah salah satu contoh dari Analytic Cubism, fase awal kolaborasinya mengembangkan kubisme bersama Picasso. Lukisan ini memiliki karakteristik palet warna earth tone yang ringan, sehingga menghasilkan citra yang lembut meskipun objek yang dilukis terhitung berantakan dan banyak. Tekstur sapuan kuas yang dinamis mengisi berbagai potensi kekosongan pada unsur lukisan yang besar dan luas. Komposisinya yang rapi dengan menggunakan objek vertikal yang bertumpu pada tumpuan horizontal ikut membantu menyeimbangkan lukisan ini.

Pablo Picasso


Contoh Karya Pablo Picasso: Guernica dan Analisisnya

Pablo Picasso adalah seniman paling dominan dan berpengaruh pada paruh pertama abad ke-20. Terutama karena perintisan Kubismenya bersama Georges Braque. Ia juga disebut sebagai penemu teknik kolase dan memberikan kontribusi besar pada aliran Simbolisme dan Surealisme. Meskipun karya utamanya adalah lukisan, namun patungnya juga sangat berpengaruh, dan dia juga menjelajahi berbagai media dan bidang lain seperti seni grafis dan keramik. Picasso memiliki kepribadian karismatik, sehingga mudah baginya untuk menjadi semakin terkenal.

Picasso dipengaruhi oleh Paul Cézanne dan Henri Rousseau, hingga seni prasejarah dan kira-kriya suku Afrika. Picasso banyak meminjam struktur dan imaji-imaji pengaruhnya tersebut membawanya menuju Kubisme, di mana ia mendekonstruksi konvensi perspektif mapan ala Renaisans. Inovasi-inovasi ini akan memiliki konsekuensi yang luas untuk hampir semua seni modern, merevolusi sikap seniman terhadap penggambaran bentuk dan ruang.

Pendalaman Picasso pada Kubisme juga akhirnya membawanya ke penemuan teknik kolase, di mana ia meninggalkan gagasan gambar sebagai jendela pada benda-benda di dunia. Ia mulai menganggapnya hanya sebagai susunan tanda-tanda yang digunakan dengan cara berbeda. Terkadang objek tersebut hanya berupa ikon (representasi langsung), terkadang juga menjadi simbol. Buah pemikiran ini juga akan sangat berpengaruh selama beberapa dekade kedepan dari era Kubisme.

Guernica (1937) karya Pablo Picasso adalah salah satu lukisan paling terkenal sepanjang masa. Seperti banyak karya seni terkenal lainnya, makna lukisan ini tidak jelas dan dibiarkan terbuka lebar untuk ditafsirkan. Guernica adalah kota kecil di Spanyol utara yang menjadi sasaran latihan pemboman oleh Luftwaffe Jerman selama Perang Saudara Spanyol.

Melihat kebiasaan Picasso yang sering menggunakan tanda metafor, kemungkinan besar lukisan ini menampilkan banyak simbol, seperti banteng, kuda, dan seorang pria dengan pedang. Berbagai objek dan figur tersebut tampaknya memperlihatkan adegan adu banteng. Olahraga tradisional yang ekstrim ini secara tidak langsung adalah simbol dari Spanyol.

Tapi Guernica tidak menggambarkan kemenangan matador melawan banteng seperti pada karya umumnya. Alih-alih lukisan ini menggambarkan kekalahan. Banteng tampak berdiri tegak dan dielukan kemenangannya. Sementara di sebelahnya tampak seorang matador tergeletak dengan pedang patah di tangan. Di sisi lain, kudanya sekarat dan tampak kesakitan. Picasso seperti ingin mengatakan bahwa Bangsanya (Spanyol) telah kalah oleh bangsanya sendiri dan semua pihak menderita; perang saudara. Perang hanya menyisakan manifestasi dari ego akan kekuasaan itu; Banteng, sosok antagonis yang seharusnya dikalahkan oleh sang Matador.

Diperkuat oleh pernyataan-pernyataan Picasso, tema utama Guernica adalah perang. Ia menyajikan gambaran tentang dampak perang yang menghancurkan. Picasso menyelesaikan Guernica pada tahun 1937 ketika kekisruhan politik meluas tidak hanya di Spanyol, tetapi di seluruh dunia. Perang Dunia II dimulai hanya beberapa tahun setelah lukisan ini selesai dibuat.

Di Guernica, banyak  korban berjatuhan, bahkan beberapa masih hidup dalam penderitaan. Hal itu sesuai dengan gambaran yang ada di lukisan ini. Sosok terlentang di lukisan ini yang tampak seperti mayat dan di dibingkai oleh korban yang masih hidup namun terluka parah dan kesakitan. Kepalanya digambarkan terlempar ke belakang sambil meratap kesakitan. Sosok di sebelah kiri adalah seorang ibu yang menggendong bayi yang tampaknya telah meninggal dalam tragedi kemanusiaan tersebut.

Juan Gris

Contoh Karya Kubisme Harlequin with a Guitar dan Analisisnya

Juan Gris adalah satu-satunya seniman yang cukup berbakat untuk membuat Picasso merasa terancam. Gaya kubismenya dibangun di fondasi Kubisme awal namun selanjutnya ia mengarah ke arah kubisme baru. Sebagai anggota dari kelompok seniman avant-garde di Paris, Gris mengadaptasi eksperimen Pablo Picasso dan Georges Braque. Lukisan-lukisan Gris unik, berbeda dari seniman lainnya karena latar belakangnya sebagai ilustrator, ia terbiasa bermain dengan elemen-elemen desain yang biasa digunakan untuk membuat gambar komersial.

Berbeda dengan Kubis lain, tujuan utama Gris adalah untuk memanjakan mata. Seperti yang dikatakan oleh seniman itu sendiri, ‘Saya lebih suka emosi yang memperbaiki aturan’. Terlepas dari perlakuan yang sama radikalnya terhadap ruang dan objek, komposisi Gris tetap seimbang, palet yang dipilih adalah warna-warna yang terang, dan subjek yang sering digunakan adalah tema avant-garde. Seperti Picasso dan Braque, ia juga mulai menempelkan kertas koran dan iklan ke dalam karyanya. Ciri khasnya dalam teknik kolase adalah ia meninggalkan potongan iklan/koran yang lebih besar, seolah-olah tetap ingin menjaga integritas informasi aslinya.

Pablo Picasso adalah seniman paling dominan dan berpengaruh pada paruh pertama abad ke-20. Terutama karena perintisan Kubismenya bersama Georges Braque. Ia juga disebut sebagai penemu teknik kolase dan memberikan kontribusi besar pada aliran Simbolisme dan Surealisme. Meskipun karya utamanya adalah lukisan, namun patungnya juga sangat berpengaruh, dan dia juga menjelajahi berbagai media dan bidang lain seperti seni grafis dan keramik. Picasso memiliki kepribadian karismatik, sehingga mudah baginya untuk menjadi semakin terkenal.

Picasso dipengaruhi oleh Paul Cézanne dan Henri Rousseau, hingga seni prasejarah dan kira-kriya suku Afrika. Picasso banyak meminjam struktur dan imaji-imaji pengaruhnya tersebut membawanya menuju Kubisme, di mana ia mendekonstruksi konvensi perspektif mapan ala Renaisans. Inovasi-inovasi ini akan memiliki konsekuensi yang luas untuk hampir semua seni modern, merevolusi sikap seniman terhadap penggambaran bentuk dan ruang.

Pendalaman Picasso pada Kubisme juga akhirnya membawanya ke penemuan teknik kolase, di mana ia meninggalkan gagasan gambar sebagai jendela pada benda-benda di dunia. Ia mulai menganggapnya hanya sebagai susunan tanda-tanda yang digunakan dengan cara berbeda. Terkadang objek tersebut hanya berupa ikon (representasi langsung), terkadang juga menjadi simbol. Buah pemikiran ini juga akan sangat berpengaruh selama beberapa dekade kedepan dari era Kubisme.

Guernica (1937) karya Pablo Picasso adalah salah satu lukisan paling terkenal sepanjang masa. Seperti banyak karya seni terkenal lainnya, makna lukisan ini tidak jelas dan dibiarkan terbuka lebar untuk ditafsirkan. Guernica adalah kota kecil di Spanyol utara yang menjadi sasaran latihan pemboman oleh Luftwaffe Jerman selama Perang Saudara Spanyol.

Melihat kebiasaan Picasso yang sering menggunakan tanda metafor, kemungkinan besar lukisan ini menampilkan banyak simbol, seperti banteng, kuda, dan seorang pria dengan pedang. Berbagai objek dan figur tersebut tampaknya memperlihatkan adegan adu banteng. Olahraga tradisional yang ekstrim ini secara tidak langsung adalah simbol dari Spanyol.

Tapi Guernica tidak menggambarkan kemenangan matador melawan banteng seperti pada karya umumnya. Alih-alih lukisan ini menggambarkan kekalahan. Banteng tampak berdiri tegak dan dielukan kemenangannya. Sementara di sebelahnya tampak seorang matador tergeletak dengan pedang patah di tangan. Di sisi lain, kudanya sekarat dan tampak kesakitan. Picasso seperti ingin mengatakan bahwa Bangsanya (Spanyol) telah kalah oleh bangsanya sendiri dan semua pihak menderita; perang saudara. Perang hanya menyisakan manifestasi dari ego akan kekuasaan itu; Banteng, sosok antagonis yang seharusnya dikalahkan oleh sang Matador.

Diperkuat oleh pernyataan-pernyataan Picasso, tema utama Guernica adalah perang. Ia menyajikan gambaran tentang dampak perang yang menghancurkan. Picasso menyelesaikan Guernica pada tahun 1937 ketika kekisruhan politik meluas tidak hanya di Spanyol, tetapi di seluruh dunia. Perang Dunia II dimulai hanya beberapa tahun setelah lukisan ini selesai dibuat.

Di Guernica, banyak  korban berjatuhan, bahkan beberapa masih hidup dalam penderitaan. Hal itu sesuai dengan gambaran yang ada di lukisan ini. Sosok terlentang di lukisan ini yang tampak seperti mayat dan di dibingkai oleh korban yang masih hidup namun terluka parah dan kesakitan. Kepalanya digambarkan terlempar ke belakang sambil meratap kesakitan. Sosok di sebelah kiri adalah seorang ibu yang menggendong bayi yang tampaknya telah meninggal dalam tragedi kemanusiaan tersebut. (OL-6)

Baca Juga

Antara/Septianda Perdana.

Pemasungan terhadap ODGJ Berdampak Buruk terhadap Fisik dan Mental

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 08 Desember 2022, 20:50 WIB
Memasung menjadi pilihan satu-satunya karena keluarga tidak tahu cara lain untuk mengendalikan ODGJ atau...
DOK IST

Korban Gempa Cianjur Dapat Hiburan TRE

👤Gana Buana 🕔Kamis 08 Desember 2022, 19:55 WIB
Kegiatan aksi sosial Kunjungan Healing seperti ini bukan baru saja dilakukan oleh SHAKA Foundation & TRE...
Antara

Buka Expo Digital, Kepala BSKDN: Terapkan Ekosistem Inovasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 08 Desember 2022, 19:49 WIB
Yusharto mengatakan, digitalisasi merupakan momentum untuk bersinergi dan berkolaborasi memperkuat hubungan seluruh penyelenggara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya