Kamis 29 September 2022, 15:46 WIB

Jokowi Berhasil Wujudkan Transparansi Informasi Lewat Transformasi Digital

mediaindonesia.com | Humaniora
Jokowi Berhasil Wujudkan Transparansi Informasi Lewat Transformasi Digital

ANTARA/Jojon
Presiden Joko Widodo

 

PEMERINTAH telah berhasil mewujudkan transparansi informasi bagi masyarakat. Hal itu terlihat dengan kebijakan-kebijakan Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang menggenjot kebijakan transformasi digital lewat pembangunan infrastruktur, seperti jaringan internet hingga penyediaan WiFi gratis di tempat-tempat umum.

Ketua Perkumpulan Pembina Lembaga Pendidikan Perguruan Tinggi (PPLP-PT) Banyuwangi Heru Ismadi mengatakan pemerintah Jokowi telah banyak membuka ruang-ruang informasi. Semua diberikan secara jelas dan terang.

“Saat ini yang jelas memang akses informasi, mudah bisa diterima dan diakses oleh masyarakat,” kata Heru dalam keterangan tertulis, Kamis (29/9).

Baca juga: Presiden ke Menkeu: Kalau Punya Uang di APBN, Dieman-eman

Dia mengatakan semua capaian kemudahan dalam memperoleh akses informasi tidak terlepas dari kebijakan Jokowi. Transformasi digital yang digalakkan membuahkan hasil maksimal di masyarakat.

Sebab, Heru Ismadi menilai peralihan dari konsep manual menuju digital menjadi sebuah hal yang tidak bisa dihindarkan lagi. Lantaran sekarang tengah berada dalam masa kecanggihan teknologi. 

“Saya pikir apa yang dilakukan sudah cukup demikian karena sekarang ini sudah masuknya era digitalisasi,” ungkap Heru.

Sementara itu, akademisi dari Universitas Bina Sarana Informatika (BSI) Ken Norton Hutasoit menilai transformasi informasi yang kian terbuka ini tidak lepas dari peran pemerintah dan masyarakat sendiri, dengan Pemerintah menyiapkan infrastruktur pendukung dan dibantu oleh masyarakat. 

“Kalau ditransformasi digital sebenarnya dibilang ada peran pemerintah tapi di sisi lain masyarakat juga yang bergerak sendiri. Kalau yang pemerintah fasilitasi justru sekarang ini ya untuk internet lebih kepada infrastruktur kan,” kata Ken Norton saat dihubungi, Kamis (29/9).

Dikatakan kandidat doktor Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran (Unpad) itu, selain pembangunan infrastruktur, pemerintah juga melakukan pelatihan-pelatihan kepada anak-anak muda terkait perkembangan informasi digital. 

Namun, perkembangan transformasi digital ini tidak bisa dipisahkan dengan peran masyarakat yang belajar sendiri untuk memanfaatkan keterbukaan transformasi digital ini. 

“Kalau untuk konten mereka sebatas pelatihan-pelatihan gitu kepada anak muda kan, tapi kalau katakanlah secara keseluruhan entrepreneur lebih banyak masyarakat itu jalan sendiri. Misalnya startup-startup itu kan lebih baik jalan sendiri. Tetapi sekarang mereka mulai berkolaborasi dengan Pemerintah atau lebih tepatnya difasilitasi oleh pemerintah,” ucapnya.

Terkait dengan transparansi informasi publik, Ken Norton menuturkan Pemerintah telah mengatur hal tersebut dalam Undang-undang (UU) keterbukaan publik, dan itu sudah terlaksana sejak lama. Guna memberikan jaminan rasa aman, kata Ken Norton, Pemerintah harus memberikan menguatkan sistem pengamanan.

“Kalau transparansi kan sudah ada undang-undangnya, keterbukaan informasi publik. Nah itu sebenarnya sudah diwujudkan juga di hampir semua kementerian lembaga ya,” ungkapnya.

Diakui Ken Norton, Pemerintah sejauh ini sudah berusaha memberikan kebebasan kepada masyarakat dalam mengakses informasi maupun memberikan kritik yang bersifat membangun. 

“Memang pemerintah sudah terus berupaya termasuk perlindungan data pribadi, tetap menjaga bagi mereka yang mengkritik pemerintah tidak mudah menjadi korban doksing atau serangan data pribadi di media atau di media sosial itu juga ada upaya pemerintah,” akuinya.

Oleh karenanya, Ken Norton menyarankan agar pemerintah mempercepat infrastruktur agar semua daerah bisa menggunakan internet untuk mengakses informasi digital. 

“Membuat layanan informasi yang bisa menjangkau seluruh masyarakat di desa dan kelurahan bahkan RT/RW, bisa dalam bentuk posko digital dengan penyediaan tenaga sarjana pendamping informasi digital yang bisa langsung melayani pencari informasi,” sarannya.

“Menyediakan layanan informasi ramah disabilitas, misalnya, menyediakan fasilitas untuk tuna netra pencari informasi, berbasis audio atau tulisan braille,” tutupnya. (OL-1)

Baca Juga

Ist

KAMPAK Dukung Upaya Hukum Mahasiswa Apoteker Cari Keadilan

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 21:19 WIB
KFN menyalahi tugasnya dengan membentuk Panitia Nasional Uji Kompetensi Apoteker Indonesia (PN UKAI) sebagai lembaga yang menentukan...
DOK.MI

Angka Kasus Harian Covid-19 Bertambah Jadi 2.548 Orang

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 04 Desember 2022, 21:00 WIB
Dengan adanya penambahan kasus harian itu maka total kasus terkonfirmasi positif sejak Maret 2020 berjumlah 6.680.203...
ANTARA

Meski Masih Level 1 Transmisi Komunitas, Vaksinasi Tetap Harus Digalakkan

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 04 Desember 2022, 19:57 WIB
Tren perawatan rumah sakit di ruang isolasi per tanggal 1 Desember 2022 terdapat penurunan sebanyak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya