Kamis 29 September 2022, 12:00 WIB

Ini Cara Menghitung Usia Kehamilan, Calon Ibu Wajib Tahu

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Humaniora
Ini Cara Menghitung Usia Kehamilan, Calon Ibu Wajib Tahu

ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Petugas kesehatan pemeriksaan ultrasonografi (USG) kepada ibu hamil

 

BAGI calon ibu, ada satu hal penting yang wajib diketahui yakni tentang usia kehamilan dan cara menghitungnya. Karena, semakin dini usia kehamilan diketahui, calon ibu dapat memantau perkembangan janin lebih baik lagi. Pun calon ibu dapat memantau perkiraan hari lahir dan juga memperkirakan berbagai faktor risiko setelah persalinan.

Usia kehamilan dihitung dari periode pembuahan sampai bayi lahir. Untuk menghitung usia kehamilan yang sederhana adalah dengan dasar hari pertama haid terakhir atau HPHT. Hitungan dengan cara ini mengasumsikan pembuahan terjadi pada hari ke-14 dalam siklus haid. Tingkat kesalahannya sekitar 2 minggu. Anda harus mengetahui kapan hari pertama haid terakhir. Cara ini direkomendasikan bagi calon ibu dengan siklus haid teratur 28 hari.

Terdapat dua rumus yang disebut Naegele’s rule dalam penghitungan usia kehamilan untuk menentukan hari perkiraan lahir (HPL), yakni:

1. Jika HPHT terjadi pada Januari-Maret. Misalnya HPHT pada 20 Maret 2020. Hitungannya:

Tahun: 2020
Bulan: 3+9 = 12
Hari: 20+7 = 27
Hari perkiraan lahir: 27-12-2020 atau 27 Desember 2020

2. Jika HPHT terjadi pada April-Desember. Misalnya HPHT pada 20 Mei 2020. Hitungannya:

Tahun: 2020+1 = 2021
Bulan: 5-3 = 2
Hari: 20+7 = 27
Hari perkiraan lahir: 27-2-2021 atau 27 Februari 2021

Rumus HPHT Naegele ini tak bisa dipraktikkan calon ibu dengan siklus haid kurang atau lebih dari 28 hari. Bagi calon ibu ini, bisa dipakai rumus HPHT Parikh yakni HPHT + 9 bulan + (siklus haid-21 hari). Misalnya HPHT 20 Mei 2020 dengan siklus haid calon ibu 33 hari. Maka hitungannya 20 Mei 2020 + 9 bulan + (33-21) = 8 Februari 2021.

Baca juga: Ini Cara untuk Mencegah Terjadinya Kehamilan

Selain menghitung dengan rumus, usia kehamilan juga dapat diketahui dengan melakukan USG untuk memantau perkembangan janin. Terdapat dua metode pemeriksaan USG, yaitu transvaginal yang dilakukan pada masa awal kehamilan, menggunakan alat yang dimasukkan ke vagina dan transabdominal yang dilakukan pada usia trimester kehamilan lanjut, menggunakan alat yang ditempelkan ke perut.

Dalam pemeriksaan USG, dokter kandungan akan menghitung diameter kantong kehamilan saat usia kehamilan kurang dari atau sama dengan 6 minggu. Ketika usia kehamilan 7-14 minggu, perkembangan janin mulai dihitung, khususnya panjang janin dari bokong hingga kepala. Untuk usia kehamilan di atas 12 minggu, dokter akan menghitung lingkar kepala janin.

Hasil USG trimester I mempunyai hasil yang lebih akurat dibanding metode HPHT. Setidaknya USG dilakukan satu kali pada masa pemeriksaan trimester kehamilan demi kelancaran persiapan melahirkan.(OL-5)

Baca Juga

Ist

Dari Buka Salon di Garasi Rumah, Make Up Artist Satu Ini Bisa Keliling Dunia

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 08 Desember 2022, 14:34 WIB
Sebagai make up artist, Indah Aini memberanikan diri membuka salon sendiri di garasi rumah dengan modal awal Rp 4.5...
Ist

Hotel GranDhika Iskandarsyah Hadiahkan Motor Listrik di Malam Tahun Baru 2023

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 08 Desember 2022, 14:19 WIB
Tema “Carnival” merupakan ajakan untuk Anda menikmati liburan pergantian tahun dan staycation di Hotel GranDhika Iskandarsyah...
Ist

Cegah Efek Lebih Lanjut, Saat Nyeri Tulang Segera Periksa ke Dokter Ortopedi

👤Eni Kartinah 🕔Kamis 08 Desember 2022, 14:08 WIB
Dokter ortopedi mendorong masyarakat memerikasakan kesehatan tulang untuk mengidentifikasi tanda-tanda awal kondisi seperti radang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya