Rabu 14 September 2022, 20:33 WIB

Mengenal Karakteristik Gen Z, tidak Banyak yang Tahu

Mesakh Ananta Dachi | Humaniora
Mengenal Karakteristik Gen Z, tidak Banyak yang Tahu

MI/Liliek Dharmawan.
Ilustrasi.

 


DALAM kehidupan sehari-hari, kini kita mengenal istilah milenial, baby boomer, Gen z, dan kelompok lain berdasarkan tahun kelahiran seseorang. Meskipun digunakan untuk mengidentifikasi kelompok manusia berdasarkan generasi tahun lahirnya, istilah ini sering kali juga digunakan sebagai jargon stereotip untuk menggambarkan karakter generasi yang digeneralisasikan. 

Karena itu, seperti apa karakter dari Gen Z? Simak penjelasan berikut.

Pengertian Gen Z

Dalam teori generasi (Generation Theory) yang dikemukakan Graeme Codrington & Sue Grant-Marshall, Penguin, (2004), Gen Z ialah generasi yang lahir dari 1996 hingga tahun 2009. Generasi Z dikenal sebagai generasi teknologi, karena dalam masa pertumbuhan hingga perkembangannya, terjadi juga progres yang besar-besaran dalam bidang teknologi di tengah masyarakat.

Usia Gen Z

Meskipun terdapat perbedaan versi mengenai kelahiran dari Gen Z, lazimnya, Gen Z dinyatakan sebagai seseorang yang lahir dari 1996-2009. Jadi, terhitung hingga 2022, Gen Z memiliki rentang usia 13-26 tahun.

Karakteristik Gen Z 

Dalam buku Gagasan Milenial dan Gen Z Untuk Indonesia Emas 2045 yang ditulis oleh Desi Ariani (2020) berbicara mengenai karakteristik dari Gen Z yang lahir dari rentang pertengahan 1990-an hingga akhir 2010-an. Generasi Z digambarkan sebagai generasi internet yang penuh dengan kecanggihan dan perkembangan teknologi. 

Hal ini membuat Gen Z digambarkan sebagai generasi yang kurang fokus, memiliki jengkal perhatian yang rendah, lebih individual, lebih global, memiliki pemikiran yang terbuka, lebih inklusif, dan pasti lebih ramah teknologi.

Kelebihan Gen Z

Gen Z yang digambarkan sebagai generasi internet dan generasi teknologi digambarkan jauh lebih cepat memiliki kemampuan adaptasi pada teknologi dan perubahannya yang cepat. Oleh karena itu, Gen Z digambarkan memiliki tingkat kepraktisan yang tinggi dan efisien. 

Tak hanya itu, Gen Z juga digambarkan memiliki keterbukaan yang lebih tinggi. Globalisasi telah menciptakan nilai yang terintegrasi bagi para Gen Z. Hal ini membantu mereka berpikir lebih terbuka dan bersifat inklusif.

Kekurangan Gen Z

Meski digambarkan sebagai generasi cerdas dan adaptif pada teknologi, Gen Z dikenal sebagai generasi yang dalam interaktif fisik menjadi sangat lebih kurang dan sedikit dibanding generasi sebelumnya. Hal ini juga tidak lain dan tidak bukan karena pengaruh dari intensitas penggunaan gawai yang lebih tinggi. 

Selain itu, Gen Z dikenal dengan generasi yang lebih mudah depresi dan memiliki masalah psikologi yang lebih tinggi. Hal ini juga diakibatkan oleh pengaruh tekanan yang lebih tinggi di tengah masyarakat, terutama di tempat akademik dan tempat kerja. (OL-14)

Baca Juga

ANTARA/Fauzan

Menkes Sebut Stok Vaksin Covid-19 Masih Tersedia 5 Juta Dosis

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 23:45 WIB
Stok vaksin di daerah masih ada 2,5 jutaan, di pusat masih ada 2,5 jutaan dosis, kata...
ANTARA

Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster Penting Bagi Lansia

👤Widhoroso 🕔Kamis 29 September 2022, 23:29 WIB
Kemenko PMK mengingatkan pentingnya vaksinasi Covid-19 dosis ketiga (booster) bagi kelompok...
Antara/Irwansyah Putra.

Daging Kambing Naikkan Libido dan Kolesterol, Fakta atau Mitos?

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 22:56 WIB
Dokter spesialis gizi klinik dari RS Medistra dr. Cindiawaty J. Pudjiadi, MARS, MS, SP.GK menjawab beberapa mitos terkait daging...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya