Sabtu 27 Agustus 2022, 20:01 WIB

Gobel: Kaum Sarungan Merupakan Pilar Ekonomi Nasional

Mediaindonesia | Humaniora
Gobel: Kaum Sarungan Merupakan Pilar Ekonomi Nasional

Dok.Rachmat Gobel
Wakil Ketua MPR Rachmat Gobel mengenakan sarung saat memberikan sambutan.

 

WAKIL Ketua DPR RI Bidang Korinbang, Rachmat Gobel, menyatakan santri atau kaum sarungan adalah salah satu pilar ekonomi nasional. "Sebagai subkultur, kaum sarungan atau santri adalah salah satu kekuatan ekonomi nasional. Perannya sangat strategis dalam memajukan bangsa dan negara," katanya, hari ini.

Hal itu ia sampaikan saat Gobel didaulat untuk memberikan Pidato Kebudayaan di hari jadi ke-3 Jejaring Dunia Santri. Acara yang berlangsung di Makara Art Center Universitas Indonesia itu juga menampilkan Monolog Negeri Sarung oleh grup Ki Ageng Ganjur yang dipimpin Ngatawi Al-Zastrow.

Monolog ini menampilkan Inayah Wahid sebagai bintang utama. Acara ini dihadiri Ny Shinta Nuriyah Wahid, KH Said Aqil Siroj, KH Marsudi Syuhud, Gus Taj Yasin, dan Dekan FIB UI Bondan Kanumoyoso. Pada kesempatan itu, Gobel yang hadir mengenakan sarung, usai acara melepas sarungnya untuk diserahkan kepada panitia untuk dijadikan ornamen seni instalasi.

Sebagai subkultur, kata Gobel, santri memiliki seperangkat nilai, pola perilaku, benda-benda fisik, kelembagaan, dan lain-lain. "Semuanya jika dikapitalisasi merupakan kekuatan ekonomi tersendiri. Karena jumlahnya besar maka nilai ekonominya pun besar. Subkultur santri terbukti memiliki peran dan kedudukan strategis dalam sejarah bangsa dan negara," katanya.

Gobel mengatakan, Presiden Jokowi memiliki visi membangun Indonesia dari pinggiran. Hal ini berarti dari desa. "Santri sebagian besar ada di desa. Mari kita jadikan produk desa menjadi produk lokal, lalu nasional, dan akhirnya menjadi produk global. Apalagi jika menggunakan perangkat digital. Melalui ekonomi, santri akan mengglobal," katanya.

Baca juga: Muslim Life Fest Dorong Indonesia Jadi Pemain Utama Produsen Halal Dunia

Pada kesempatan itu Gobel menceritakan pengalamannya berkunjung ke Hokota, Jepang, awal Agustus lalu. Kota itu 50 tahun sebelumnya sebagai wilayah pertanian yang miskin.

"Namun kemudian mereka memajukan pertaniannya. Mereka mengembangkan teknik sendiri, tanpa bantuan pakar dari universitas.Kini Hokota menjadi kota yang makmur dan menjadi pemasok hasil pertanian untuk seluruh Jepang," katanya.

Ia mengajak para santri untuk belajar ke petani Hokota untuk kemudian diterapkan di Indonesia. Selain itu ia juga mengajak para santri untuk melihat industri elektronika yang ia miliki. Ajakan itu disambut tepuk tangan para hadirin.

Gobel menjelaskan perbedaan pabrik dan industri. Keduanya memang sama-sama ada mesin dan segala peralatannya, ada lahan, ada karyawan, dan ada produk yang dihasilkannya. Jika pabrik berhenti pada membuat barang, katanya, maka industri tak berhenti di situ.

Karena dalam industri harus ada ekosistem, tata nilai, harmoni sosial dan lingkungan hidup. "Dalam industri betarti membangun peradaban, membangun manusia dan lingkungannya. Jadi harus berpikir tentang keberlanjutan. Jadi ini soal pola pikir," katanya.

Gobel mengakui bahwa untuk mewujudkan potensi kekuatan ekonomi kaum santri menjadi kekuatan ekonomi yang riil tidaklah mudah. "Butuh wawasan, skill, dana, pengalaman, dan terutama bersatu. Saya mengajak untuk membangun dan menguatkan koperasi. Ibarat lidi, jika sendiri mudah patah. Tapi jika bersatu akan kuat," katanya.

Dengan demikian, kata Gobel, sarung dan kaum sarungan bukan sekadar simbol, identitas, atau corak budaya tapi benar-benar menjadi kekuatan riil ekonomi nasional. "Mari kita bangkit dengan bersatu untuk memajukan Indonesia," katanya.(OL-4)

Baca Juga

MI/Agus Utantoro

Sortegg-Quail, Alat Pemanen dan Penata Telur Puyuh, Buatan Mahasiswa UGM

👤Agus Utantoro 🕔Senin 26 September 2022, 10:45 WIB
Alat itu dibuat untuk mendorong pengembangan peternakan burung puyuh serta mengurangi risiko kerusakan produk peternakan yang kerap...
 ANTARA / Aditya Pradana Putra

DPR Minta Penjelasan Terkait Tim Bayangan Nadiem

👤 M. Iqbal Al Machmudi 🕔Senin 26 September 2022, 10:25 WIB
Secara internal Inspektorat Kemendikbud-Ristek perlu melakukan audit sejauh mana sistem kerja dan peran tim bayangan tersebut, terutama...
Medcom

Ini Tips Mencegah Makanan Terkontaminasi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 26 September 2022, 10:15 WIB
WHO menyebutkan terdapat lebih dari 200 penyakit disebabkan konsumsi makanan yang terkontaminasi bakteri, virus, parasit, atau zat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya