Selasa 17 Mei 2022, 13:15 WIB

Usia Calon Jemaah Dibatasi Maksimal 65 Tahun

Indriyani Astuti | Humaniora
Usia Calon Jemaah Dibatasi Maksimal 65 Tahun

AFP
Jutaan umat muslim dari penjuru dunia melaksanakan ibadah haji

 

PEMERINTAH Indonesia mengaku siap memberangkatkan jemaah haji tahun 2022/ 1443 H, ke Arab Saudi. Namun, ada berbagai persyaratan yang perlu dipenuhi antara lain calon jemaah harus sudah mendapatkan vaksinasi Covid-19 minimal dua dosis dan berusia tidak lebih dari 65 tahun. Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan syarat-syarat itu harus dipenuhi oleh jemaah yang ingin berangkat ke tanah suci.

"Calon jemaah haji yang berangkat ke Saudi nanti sudah mendapatkan vaksin lengkap. Kemudian pembatasan usia. Pemerintah Saudi memberikan pembatasan usia di bawah 65 tahun, pemerintah sudah tegas menjalankan ini. Kalau sudah lebih dari 65 tahun sistem mereka akan menolak," ujarnya seusai menghadiri rapat terbatas persiapan pelaksanaan ibadah haji 1443 H di Istana Negara, Jakarta, Selasa (17/5).

Menteri Agama menjelaskan syarat pembatasan usia maksimal 65 tahun bagi calon jemaah haji merupakan syarat yang ditentukan oleh pemerintah Arab Saudi. Ia juga menjelaskan pembiayaan haji dan besaran biaya yang dibayar oleh calon jemaah. Besaran biaya penyelenggaraan ibadah haji, ujar Menteri Agama, berbeda dengan biaya perjalanan yang harus dibayarkan oleh jemaah. Pemerintah, terangnya, memberikan subsidi. Ia secara tegas mengatakan adanya kabar terkait dana haji yang digunakan untuk pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) tidak benar.

"Saya ingin menegaskan, tidak benar. Hoaks yang mengatakan dana haji digunakan untuk kepeluan ini dan itu bahkan untuk pembangunan IKN. Tidak benar, yang ada justru melalui Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH), pemerintah menberi subdisi agar biaya yang dikeluarkan untuk ke tanah suci bisa lebih ringan bagi jemaah," tuturnya.

Kepala BPKH Anggito Abimanyu menjelaskan seluruh pembiayaan penyelenggaraan ibadah haji sudah siap dalam bentuk mata uang Arab Saudi real, maupun rupiah. Jumlah yang disediakan, ujarnya, sesuai dengan kebijakan pemerintah dan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). "Kami siap mentransfer dana tersebut pada kerajaan Arab Saudi melalui pelayanan hotel, katering, dan transportasi melalui Kementerian Agama," ujar Anggito.

Ia menambahkan biaya penyelenggaraan ibadah haji pada 2022 membutuhkan Rp 81,7 juta per jemaah. Adapun setiap calon jemaah perlu membayar Rp 39,9 juta. Berdasarkan data Direktorat Jenderal Penyelenggara Haji dan Umroh hingga 13 Mei 2022, dari 92.825 kuota haji reguler, sudah 80.313 calon haji yang melakukan perlunasan. Adapun pemerintah Arab Saudi menetapkan kuota haji Indonesia sebanyak 100.052 orang pada 2022 terdiri atas 92.825 haji reguler, 7226 jemaah haji khusus dan 1901 kuota petugas. (OL-13)

Baca Juga: Kemenag Finalisasi Data Jemaah Haji Reguler Berhak Berangkat ...

Baca Juga

ANTARA/HO.MCH2022

Calon Haji Bervisa tidak Resmi Dipulangkan ke Indonesia

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 03 Juli 2022, 04:15 WIB
Sejumlah jamaah mengaku telah mengeluarkan biaya antara Rp200 juta hingga Rp300 juta agar bisa berangkat haji dengan jalur tanpa antre...
 ANTARA/Maulana Surya

Benarkah Cabut Gigi Atas Bisa Sebabkan Kebutaan?

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 23:55 WIB
Rumor tersebut juga masih saja menjadi keyakinan bagi sebagian masyarakat, bahkan sering kali dijadikan sebagai salah satu alasan untuk...
Antara

50,8 Juta Masyarakat Sudah Divaksin Booster

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 22:35 WIB
Penyuntikan vaksin dosis kedua juga bertambah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya