Sabtu 15 Januari 2022, 11:42 WIB

YLKI Apresiasi Kenaikan Cukai Rokok

Humaniora | Humaniora
YLKI Apresiasi Kenaikan Cukai Rokok

ANTARA/YUSUF NUGROHO
Pekerja memproduksi rokok Sigaret Kretek Tangan (SKT) di salah satu pabrik rokok di Kudus, Jawa Tengah, Kamis (23/12/2021).

 

YAYASAN Lembaga Konsumen Indonesia mengapresiasi Keputusan Menteri Keuangan Nomor 192/2021 tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau Berupa Sigaret, Cerutu, Rokok Daun atau Klobot, dan Tembakau Iris. Kenaikan cukai diharapkan dapat melindungi konsumen dari paparan zat adiktif, seperti tembakau.

"Kita sambut baik keputusan tersebut. Kenaikan cukai rokok itu dilakukan untuk dimensi perlindungan konsumen karena cukai rokok itu memang berfungsi untuk perlindungan pada konsumen bahkan calon konsumen dari paparan zat adiktif seperti tembakau," kata Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi, Sabtu (15/1).

Tulus mengharapkan, kenaikan harga rokok sebagai efek naiknya cukai dapat memengaruhi keputusan konsumen untuk mengurangi konsumsi rokok. Kenaikan cukai rokok ini, menurut dia, perlu dilakukan karena harga rokok di Indonesia termasuk yang termurah di dunia.

Baca juga: Menparekraf Ajak Desa Wisata Maksimalkan Inovasi Produk Wisata 

Baca jugaBMKG: Waspada Gelombang Sangat Tinggi Hingga 6 Meter di Perairan Indonesia

"Cukai rokok kita saat ini merupakan cukai yang tergolong paling rendah di dunia dan kemudian harganya juga menjadi harga rokok yang termurah di dunia," ujarnya.

Selain kenaikan cukai rokok, hal lain yang perlu untuk diperhatikan adalah masih maraknya penjualan rokok secara eceran.

Tulus mengatakan meskipun cukai rokok dinaikkan, harga rokok per batang masih terlalu murah untuk dibeli masyarakat kelas menegah bawah, remaja, dan anak-anak.

"Kenaikan cukai rokok yang terakhir dengan 12 persen itu, kalau dijual per batang, rata-rata konsumen masih bisa membeli rokok itu secara batangan dengan harga kurang dari Rp2.000, jadi rata-rata konsumen bisa membeli rokok Rp1.900 per batang," katanya.

Oleh karena itu, pihaknya meminta pemerintah memberikan larangan penjualan rokok secara eceran.

"Rokok ini merupakan produk yang kena cukai dan merupakan racun atau zat adiktif, tapi dijual ketengan seperti kita membeli kacang goreng atau permen," katanya. (Ant/H-3)

Baca Juga

DOk Tanoto Foundation

Lulusan Perdana Prodi Teknologi Pulp dan Kertas Unri Diserap Industri

👤Widhoroso 🕔Selasa 25 Januari 2022, 21:49 WIB
INDONESIA memiliki pangsa pasar yang sangat besar bagi industri pulp dan...
Dok. Sekretariat Wakil Presiden

Wapres Sesalkan Masih Banyak Pihak yang Identikkan Islam dengan Ekstremisme dan Kekerasan 

👤Emir Chairullah 🕔Selasa 25 Januari 2022, 21:11 WIB
Indonesia telah diakui keberhasilannya dalam mengelola perbedaan di tengah kehidupan masyarakatnya yang memiliki beragam latar...
Ilustrasi

KPAI : Keluarga Menjadi Klaster Tertinggi Kekerasan Terhadap Anak di 2021 

👤Mohammad Farhan Zhuhri 🕔Selasa 25 Januari 2022, 21:00 WIB
“2021 dengan rincian kasus pemenuhan hak anak 2.971 kasus dan perlindungan khusus anak 2.982 kasus,” ujar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya