Selasa 30 November 2021, 15:50 WIB

TNE Jembatani Pendidikan Indonesia dan Inggris

Mediaindonesia.com | Humaniora
TNE Jembatani Pendidikan Indonesia dan Inggris

Dok.TNE
Fasilitas belajar di BINUS Northumbria School of Design Jakarta

 

ERA revolusi industri 4.0 dan persaingan global menuntut sumber daya manusia yang mumpuni. 

Bukan hanya memiliki keunggulan kompetitif, kreatif, dan inovatif; tapi individu yang mahir dengan teknologi menjadi sebuah keniscayaan. Kompetensi seperti ini tentu saja membutuhkan studi komprehensif dari kampus di dalam dan luar negeri. 

Program double degree atau joint degree menjadi solusi untuk menjawab kebutuhan tersebut.

Saat ini, kesempatan untuk meraih gelar ganda atau gelar bersama dari universitas-universitas di dunia yang bekerja sama dengan kampus dalam negeri semakin terbuka lebar.  Salah satunya adalah program Transnational Education (TNE), yang menjembatani mahasiswa Indonesia untuk bisa berkuliah di kampus-kampus bergengsi di Inggris dengan gelar ganda atau gelar bersama. 

Program Transnational Education (TNE) merupakan bagian dari kampanye ‘Education is Great’ yang digagas pemerintah Inggris untuk mendukung agenda edukasi global. 

Menurut Her Majesty’s Deputy Trade Commissioner for Asia Pacific (SouthEast Asia), Sam Meiyers, Indonesia adalah salah satu negara prioritas yang mendapat dukungan dari Pemerintah Inggris untuk mengembangkan kerja sama pendidikan. 

“Melalui Transnational Education, pemerintah Inggris membuka kerja sama antara universitas-universitas terbaik kami dengan Indonesia, menyediakan sarana pendikan tinggi berkualitas yang telah diakui dunia.”

Dibandingkan negara tetangga, skala program Transnational Education (TNE) di Indonesia terbilang masih kecil. Posisinya berada di peringkat ke enam. Karena situasi pandemi Covid-19 belum berakhir, program ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar di rumah secara daring. Tapi, kualitas pembelajarannya tidak menurun. 

Saat ini, TNE di Indonesia menyelenggarakan program gelar ganda dan gelar bersama (joint dan double degree), blended learning dan program twinning yang sudah diakui Kementerian Pendidikan. 

Pemerintah Indonesia juga sudah memberi lampu hijau kehadiran kampus cabang program ini. Adapun program yang ditawarkan terbagi dua  yakni program Gelar Bersama (Joint Degree) dimana  kemitraan antara universitas di Inggris dengan universitas di Indonesia guna menyediakan sebuah program kolaboratif dengan masa pendidikan ditempuh di kedua kampus. Setelah lulus, mahasiswa akan mendapat gelar dari universitas di Inggris. 

Kemudian ada  program Gelar Ganda (Double/Dual Degree) yakni kemitraan antara universitas di Inggris dengan universitas di Indonesia guna menyediakan sebuah program kolaboratif dengan masa pendidikan ditempuh di kedua kampus. Setelah lulus, mahasiswa akan mendapat dua gelar, satu gelar yang diberikan oleh masing-masing universitas.

Perguruan tinggi di Indonesia yang memanfaatkan program Transnational Education antara lain Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM) Institut Teknologi Bandung. 

Dalam visinya mendidik mahasiswa untuk menjadi pemimpin yang inovatif dan berjiwa wirausaha, SBM ITB terus meningkatkan statusnya sebagai sekolah bisnis terbaik di Indonesia dan juga terus berupaya membangun reputasi berstandar internasional. 


“SBM ITB terus berkomitmen memberikan pengalaman belajar terbaik kepada mahasiswa, dengan memberikan kesempatan seluas-luasnya melalui student exchange maupun double degree programs untuk menyiapkan mahasiswa memiliki global mindset dan siap bersaing di kancah internasional,” jelas Director of International Relations SBM ITB Nila Windasari.

Kampus ini bermitra dengan University of Glasgow (UofG) untuk program gelar ganda MBA-MSc. 

Tahun pertama ditempuh di SBM ITB untuk mata kuliah wajib (mandatory courses) dan tahun kedua ditempuh di UofG untuk mata kuliah khusus (specific courses). Kerja sama lainnya adalah dengan University of Hull (UofH) diperuntukkan bagi siswa yang ingin mendapat gelar ganda dari SBM ITB dan UofH, baik untuk program S1 maupun S2.

Program Transnational Education juga menggandeng kampus swasta Indonesia. Universitas Bina Nusantara (BINUS) telah menjalin kemitraan dengan University of Northumbria (BINUS Northumbria School of Design) untuk program pendidikan Graphic Design dan New Media, dan Fashion. 

BINUS Northumbria School of Design menyelenggarakan program sarjana yang didesain layaknya bersekolah langsung di Northumbria, Inggris. Program pendidikan dirancang untuk menyiapkan siswa menjadi profesional dan pengusaha. 

Salah satu siswa yang menempuh program ini, Tamado Efraim Edgar, mengakui manfaat besar pendidikan hasil kemitraan kampus Indonesia dan perguruan tinggi ternama di duna. Tamado saat ini tengah mengejar gelar MBA dari Sekolah Bisnis dan Manajemen ITB dan Master of Science bidang Finance and Management dari University of Glasgow. 

"Kami dibekali dengan case study, kunjungan ke market, kuis, dan jurnal-jurnal ilmiah yang harus kami pelajari agar dapat menyampaikan pemikiran yang kristis dalam menganalisa dan mencari jalan keluar sebuah situasi,” ujar Tamado. 

“Selain itu, lingkungan kampus yang berbahasa Inggris secara langsung mengasah artikulasi kami mengemukakan pendapat dalam Bahasa Inggris yang baik,” tandasnya. (RO/E-1)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

RUU TPKS akan Disahkan Sebagai RUU Inisiatif DPR

👤 Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:20 WIB
Sejak tahun 2016, Kemen PPPA telah terlibat dalam diskusi gagasan awal RUU TPKS atau yang sebelumnya dikenal sebagai RUU Penghapusan...
Medcom

Ini Cara Cek Tiket Vaksin Covid-19 Dosis Booster di PeduliLindungi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:15 WIB
Vaksin booster diberikan dengan jarak enam bulan setelah vaksin dosis...
Antara

Solusi Nyata Jokowi Tingkatkan SDM Hadapi Persaingan Global

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:01 WIB
SDM tersebut disiapkan agar mampu bersaing dengan negara luar terutama dalam menghadapi transformasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya