Minggu 28 November 2021, 22:05 WIB

Tak Boleh Arogan, Ormas Harus Taat Hukum

Cahya Mulyana | Humaniora
Tak Boleh Arogan, Ormas Harus Taat Hukum

MI/Andri Widiyanto
Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum (Polpum) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar.

 

ORGANISASI kemasyarakatan (Ormas) mesti menjadi suri tauladan bagi kehidupan berbangsa dan bernegara dengan selalu mengamalkan nilai-nilai Pancasila. Segala tindakan yang dilakukan ormas tidak boleh melenceng dari peraturan yang ada.

"Segala aktivitas ormas baik pengurus maupun anggota adalah subyek hukum yang juga wajib tunduk, taat dan patuh kepada seluruh hukum-hukum negara di ruang publik," tegas Direktur Jenderal (Dirjen) Politik dan Pemerintahan Umum (Polpum) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar kepada Media Indonesia, Minggu (28/11).

Menurut dia, ormas pula mesti menjunjung azas yang berlaku di masyarakat berupa adat, budaya dan etika. Ormas tidak boleh menghalalkan segala cara serta menabrak ketentuan hukum.

"Ormas juga mesti menaati hukum-hukum yang tak tertulis berupa norma adat, etika, budaya dan lain-lain. Selanjutnya Pasal 59 UU No.16 Tahun 2017 tentang Ormas memberi rambu-rambu atau berisi larangan yang mesti ditaati dan berisi konsekuensi hukum," paparnya.

Bahkan, kata dia, pengurus atau anggota ormas yang melanggar aturan diancam sanksi pidana sesuai Pasal 82 dan 83 UU Ormas. Segala aktivitas atau kegiatan ormas mesti tunduk kepada hukum pidana dan yang mengikat kepada setiap subjek hukum.

"Penegakan hukum kepada siapapun melanggar hukum di ruang harus ditegakkan oleh aparat penegak hukum untuk menciptakan keteraturan, tertib hukum dan tertib sosial," terangnya.

Ia mengatakan Indonesia sebagai negara demokrasi sekaligus negara hukum maka intinya adalah penegakan hukum. "Tentu kepada ormas baik pengurus maupun anggotanya yang melanggar hukum negara bisa dievaluasi keberadaannya sesuai mekanisme yang diatur dalam UU Ormas," pungkasnya.

Baca Juga

Dok. Kemendikbudristek

Animo Pendaftar Program Guru Penggerak Tinggi 

👤Faustinus Nua 🕔Kamis 20 Januari 2022, 18:13 WIB
"Di angkatan ke-5 kami yang hanya akan merekrut 80 ribu calon Guru Penggerak, tapi harus menyeleksi 100 ribu lebih calon Guru...
MI/Alex Didit

Memperhatikan Teks dan Konteks Dalam Press Release

👤Esty Nadya Rafyanti, Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Kementerian Kominfo 🕔Kamis 20 Januari 2022, 17:50 WIB
Memilih konteks yang tepat dalam siaran...
MI/Andri Widiyanto.

Pemahaman Masyarakat Harus Ditingkatkan terkait Tindak Kekerasan Seksual

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 20 Januari 2022, 17:17 WIB
Pembukaan posko pengaduan tindak kekerasan seksual di seluruh wilayah Indonesia bisa menjadi langkah awal untuk memberikan pemahaman...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya