Minggu 14 November 2021, 21:28 WIB

Diabetasol Edukasi Cara Mudah Kontrol Gula Darah di Masa Pandemi

Mediaindonesia.com | Humaniora
Diabetasol Edukasi Cara Mudah Kontrol Gula Darah di Masa Pandemi

Dok MI
Ketua Umum PERKENI Ketut Suastika

 

KALBE Nutritionals melalui brand nutrisi bagi penyandang diabetes, Diabetasol, kembali mengajak masyarakat Indonesia memperingati World Diabetes Day (WDD) yang jatuh pada 14 November setiap tahunnya.

Pada peringatan WDD tahun ini, Diabetasol mengangkat tema 'Bersama DIA, Kontrol Gula Darah Jadi Lebih Mudah di Masa Pandemi' melalui serangkaian webinar di berbagai kota bersama dengan Persatuan Diabetes Indonesia (PERSADIA). Rangkaian webinar ini bertujuan mengedukasi masyarakat agar lebih memahami gejala-gejala dan penanganan diabetes khususnya di masa pandemi. Selain itu, untuk menghindarkan masyarakat Indonesia dari risiko komplikasi diabetes.

"Dalam dua tahun terakhir ini, selain prevalensi diabetes yang terus meningkat, kondisi pandemi juga menjadi tantangan khusus bagi para penyandang diabetes. Hal ini dikarenakan bertambah sulitnya melakukan pengawasan terhadap gula darah akibat berbagai pembatasan sosial. Maka dari itu, Diabetasol menegaskan
komitmennya selalu menemani para diabetesi, terutama saat pandemi karena diabetesi sangat rentan terinfeksi covid-19,” ungkap Director of Special Needs and Healthy Lifestyle Nutrition KALBE Nutritionals, Tunghadi Indra.

Berdasarkan data International Diabetes Federation pada 2020, jumlah penyandang diabetes
terus meningkat di berbagai negara di dunia, termasuk di Indonesia. Prevalensi diabetes di Indonesia masih mencapai 6,2% dengan 10,681,400 kasus. Bahkan, menurut penelitian terbaru yang dilakukan tim penanggulangan covid-19 di Indonesia, angka kematian pada pasien diabetes yang terinfeksi korona lebih tinggi 8,3 kali lipat daripada masyarakat yang tidak menyandang diabetes .

Kondisi pandemi dengan berbagai pembatasan aktivitas membuat kegiatan penanganan diabetes secara kolektif yang biasa dipusatkan di rumah sakit mengalami hambatan. Selain itu, jelas Tunghadi, kondisi diabetesi yang ada di rumah saja membuat mereka lebih sulit mengontrol gula darah dan menjaga pola makan. "Fluktuasi level gula darah bisa mengakibatkan imunitas tubuh menjadi lemah dan mudah terpapar virus. Oleh karena itu, penting sekali untuk mencegah risiko
komplikasi covid-19 pada diabetesi dan menurunkan angka kematiannya," jelasnya.

Ketua Umum PERKENI Ketut Suastika memaparkan, kematian akibat diabetes menjadi penyebab kematian nomor tiga di dunia, sehingga penyakit diabetes membutuhkan perhatian dari seluruh elemen masyarakat. “Diabetes adalah bukan penyakit yang ringan, namun penyakit yang mematikan atau penyakit katastrofik," ujar Ketut.

Kondisi saat ini di tengah pandemi, menurut Ketut mengharuskan penyandang diabetes membutuhkan pelayanan kesehatan yang optimal untuk mengontrol gula mereka.

"Apalagi kita masih masa pandemi  merupakan penyakit yang lebih sering menyerang pasien diabetes, sehingga mereka diwajibkan dan diprioritaskan untuk mendapatkan vaksin karena dapat mencegah infeksi akibat terpapar COVID-19 dan mencegah penyakit menjadi lebih parah,” tandasnya.

Pendapat serupa disampaikan Ketua PB PERSADIA Sony Wibisono. Menurutnya, penyandang diabetes sangat rentan terkena infeksi virus. ‘‘Kerentanan ini
dapat dicegah dengan menjaga protokol kesehatan secara disiplin dan menjaga kondisi kesehatan. Maka dari itu penyandang diabetes berhak mendapat dukungan, tidak hanya dari diri sendiri, tetapi juga dari edukator, keluarga, dokter, dan elemen lainnya,” ujarnya.

Selain itu, Sony juga menekankan pada pentingnya penanganan diabetes yang tepat untuk
mencegah terjadinya komplikasi. “Diet 3J yaitu jumlah kalori yang dikonsumsi tiap hari, jadwal dan jenis makanan yang dikonsumsi perlu terus diperhatikan oleh penyandang diabetes. Bukan hanya itu, penyandang diabetes juga harus olahraga 30 menit sehari, terapi obat minum dan suntik, serta mendapatkan penyuluhan yang memadai,“ terangnya.

Peringatan WDD setiap tahun merupakan kesempatan menguatkan kembali komitmen akan pengendalian diabetes. Tahun ini, Diabetasol menggelar rangkaian webinar di 12 kota dengan pakar diabetes yang berbeda di setiap daerah. Webinar berlangsung pada 10, 11, dan 22 November di Medan, Palembang dan Lampung, Bandung, Jabodetabek, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Denpasar, Balikpapan, Makassar, dan Manado. Webinar ini diikuti lebih dari 4.000 peserta dari pelosok Tanah Air. (OL-8)

Baca Juga

Ist

Perempuan Punya Kesempatan Duduki Posisi Tertinggi Di Dunia Pendidikan

👤Widhoroso 🕔Jumat 27 Mei 2022, 22:50 WIB
PEREMPUAN memiliki potensi yang tidak kalah berkualitas dalam hal kepemimpinan, termasuk dalam dunia...
DOK Instagram @yennywahid.

Hubungan Syafii Maarif dengan Gus Dur dan Pak Harto

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Mei 2022, 22:45 WIB
Yang menarik, Yenny Wahid mengungkapkan hubungan Syafii dengan Gus Dur dan Peter Gontha mengisahkan Syafii dengan Presiden kedua RI...
Antara

31,1 Juta Masyarakat Umum dan Rentan Terproteksi Booster

👤Kautsar Widya Prabowo 🕔Jumat 27 Mei 2022, 22:36 WIB
Sebanyak 4.559.957 lanjut usia telah terproteksi vaksin...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya