Rabu 21 April 2021, 21:26 WIB

Jubir Presiden Fadjroel Rachman Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi

Mediaindonesia.com | Humaniora
Jubir Presiden Fadjroel Rachman Raih Gelar Doktor Ilmu Komunikasi

Mediaindonesia.com
M. Fadjroel Rachman

 

Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman meraih gelar Doktor Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI) dengan predikat sangat memuaskan, setelah menjalani sidang terbuka secara daring pada Rabu (21/4).

Kepala Biro Humas dan KIP UI Dra. Amelita Lusia, Rabu, menjelaskan Fadjroel menyampaikan penelitian disertasi dengan judul Distingsi Pemilih di Indonesia (Studi Interpretative Phenomenological Analysis Habitus Kelas dan Perilaku Memilih dengan Pendekatan Strukturalisme Genetik Pierre Bourdieu.

FISIP UI mengadakan sidang terbuka Promosi Doktor Ilmu Komunikasi dengan promovendus atas nama M. Fadjroel Rachman dan menetapkannya sebagai Doktor ke-119 di Program Studi (Prodi) Ilmu Komunikasi jenjang doktoral.

Sidang promosi doktor ini diketuai oleh Dr. Arie Setiabudi Soesilo, M.Sc. (Dekan FISIP UI), dengan promotor Prof. Dr. Ilya R. Sunarwinadi, M. Si. dan ko-promotor Dr. Pinckey Triputra, M. Sc.

Penguji dalam sidang ini adalah Prof. Dr. Alois Agus Nugroho, Ph.D.; Prof. Effendi Gazali, MPS ID., Ph.D.; Sirojuddin Abbas, Ph.D.; Prof. Dr. Billy K. Sarwono, M.A.; Dr. Eriyanto, M.Si.; dan Inaya Rakhmani, M.A., Ph.D.

Disertasi Fadjroel adalah penelitian komunikasi politik khususnya perilaku memilih (voting behavior) yang bertujuan menemukan bagaimana pemilih berdasarkan distingsi (distinction) kelas sosial dan habitus kelas sosial tertentu, melakukan pemrosesan informasi untuk memproduksi opini politik dan pilihan politik pada Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden pada 17 April 2019.

Kelas sosial, distingsi kelas sosial, dan habitus kelas sosial pemilih dalam formasi sosial masyarakat kontemporer Indonesia (historical situatedness) tersebut, dianalisis memakai model kelas sosial baru berdasarkan pendekatan strukturalisme genetik Pierre Bourdieu.

Metode yang digunakan adalah convergent parallel mixed method, pendekatan kuantitatif dengan analisis kluster digunakan untuk mengidentifikasi dan mendeskripsikan kelas-kelas sosial di Indonesia, sedangkan pendekatan kualitatif melalui wawancara mendalam dengan para informan kunci digunakan untuk mendapatkan pemahaman tentang habitus kelas dan modus produksi opini politik masing-masing kelas sosial dengan menggunakan the modes of production of opinion Bourdieu.

Fadjroel, yang juga Staf Khusus Presiden Republik Indonesia Joko Widodo di bidang komunikasi sekaligus Juru Bicara Presiden tersebut, melalui analisis kuantitatif dan kualitatif dengan interpretative phenomenological analysis berhasil mengidentifikasi empat kelas sosial di Indonesia lengkap dengan habitus kelas masing-masing, yakni kelas elite, kelas menengah profesional, kelas menengah tradisional dan kelas marhaen.

'Bisakah kelas sosial dan habitus kelas sosial berubah? Bisa! Konsep habitus yang menyatakan bahwa individu adalah produk sosial melalui dialektika struktur mental dan struktur sosial atau dialektika internalisasi eksternalitas (structured structure) dan eksternalisasi internalitas (structuring structure) memberikan peluang untuk perubahan sosial,' ujar Fadjroel. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Dok. Primaya Hospital

Ajak Masyarakat Bergerak Bersama, Primaya Hospital Gelar Olahraga Virtual Primaya Heart Race

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:49 WIB
Primaya Heart Race akan dilangsungkan dari tanggal 25 Agustus hingga 25 September 2022, dan dapat diikuti seluruh masyarakat tanpa batasan...
ANTARA FOTO/Biro Pers Media Setpres/Muchlis Jr

Pembinaan Paskibraka Diambil Alih BPIP, Menpora: Gak Masalah

👤Mediaindonesia 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:40 WIB
Menpora menjelaskan pihaknya tetap memfasilitasi seleksi dan pelatihan anggota Paskibra di tingkat provinsi melalui Dinas Pemuda dan...
Ist

Kanker Tiroid, Ini Daftar Gejala hingga Pengobatannya

👤Eni Kartinah 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:32 WIB
Kanker tiroid menempati urutan ke-12 dengan kasus kanker terbanyak yaitu mencapai 13.114 kasus. Kasus kanker tiroid ini 2-3 kali lebih...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya