Jumat 09 April 2021, 20:15 WIB

Pengamat Sebut Struktur Kemendikbud Bakal Gemuk

Faustinus Nua | Humaniora
Pengamat Sebut Struktur Kemendikbud Bakal Gemuk

ANTARA/Dhemas Reviyanto
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020).

 

Bergabungnya Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dinilai bakal menimbulkan kegemukan struktur Kemendikbud. Pasalnya, saat ini sudah banyak sektor di kementerian tersebut.

"Itu akan mebuat birokrasi Kemendikbud menjadi bengkak. Kalau hemat saya bagusnya model kemarin Dikti-nya ke Ristek sudah pas," ungkap Mantan Kepala Pusat Kajian dan Pengembangan Kebijakan Publik, Inovasi Pendidikan dan Pendidikan Kedamaian LPPM UPI Cecep Darmawan kepada Media Indonesia, Jumat (9/4).

Baca juga: Menristek Ajak Alumni AS Jadi Agen Perubahan Indonesia

Menurutnya, masuknya sektor baru ke Kemendikbud memang tidak secara langsung berdampak pada kinerja kementerian. Akan tetapi, riset dan teknologi mempunyai ruang lingkup yang luas. Lantas, penyeseuaian struktur akan membutuhkan waktu yang lama dan tentu berampak pada capaian yang ditargetkan sektor riset dan teknologi.

"Dirjen-dirjen di Kemendikbud mungkin tidak terlalu terganggu (kinerja), tetapi struktur di ristek yang harus ada penyesuaian lagi. Ini hemat saya tidak baik dilakukan di tengah masa kepemimpinan," imbuhnya.

Menurut Cecep, penggabungan, pemisahaan atau pun perubahan nomenklatur kementerian harusnya dilakukan sejal awal masa kepemimpinan. Hal itu pun harus berdasarkan kajian akademis dan evaluasi.

Dia berharap Pemerintah dan DPR tidak semudah itu mengumbah siatu kementerian. Perlu ada kepastian kepemimpinan dalam menyukseskan program-program yang sudah dicanangkan.

Sebelumnya, DPR menyetujui penggabungan Kemenristek ke Kemendikbud serta pembentukan Kementerian Investasi. Persetujuan itu diambil dalam Rapat Paripurna DPR yang berlangsung di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Jumat (9/4). (H-3)

Baca Juga

Foto KBRI Tokyo

Dubes RI Heri Siap Dukung Promosi Kesenian Indonesia di Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 21:38 WIB
KBRI Tokyo berkomitmen untuk mendukung upaya positif dari seluruh seniman Indonesia dalam mempromosikan kesenian Indonesia kepada...
Isitimewa

Macetnya Pembayaran Insentif Nakes karena Kurang Koordinasi

👤Indriyani Astuti 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 19:00 WIB
BELUM dibayarkannya insentif bagi tenaga kesehatan (nakes) menjadi salah satu penyebab rendahnya serapan Anggaran Pendapatan dan Belanja...
Antara/Akbar Nugroho Gumay.

Wiku Adisasmito Positif Covid-19, Serukan Disiplin Protokol Kesehatan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 18:49 WIB
Wiku menegaskan saat ini kondisi fisiknya dalam keadaan baik-baik saja dan hal yang terpenting optimistis nanti dapat segera...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pungli Tetap Marak Pak Satgas!

Pungli di berbagai layanan publik terus menjadi masalah yang dialami masyarakat, bahkan di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya