Minggu 10 Januari 2021, 08:05 WIB

LIPI: Tempe Berpotensi Sebagai Kandidat Obat Kanker

Zubaedah Hanum | Humaniora
LIPI: Tempe Berpotensi Sebagai Kandidat Obat Kanker

Instagram
Riset tempe sebagai kandidat obat kanker.

 

TEMPE yang terbuat dari kedelelai yang difermentasikan melalui kapang Rhizopus merupakan produk pangan fungsional asli Indonesia yang populer. Dari hasil riset, ternyata tempe juga memiliki potensi sebagai sumber antioksidan dan pengurang risiko kanker.

"Hal ini dikarenakan tempe mengandung isoflavon, yaitu antioksidan pencegah kanker yang mencegah oksidasi berlebihan dalam tubuh," sebut Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dalam unggahan di akun Instagramnya.

Untuk membuktikan itu, sejumlah peneliti dalam kelompok penelitian kimia pangan LIPI melakukan riset. Mereka mencoba membuktikan bahwa ekstrak minyak tempe dapat mencegah sel kanker untuk berkembang.

Hasilnya, semakin lama waktu fermentasi dapat meningkatkan kemampuan tempe untuk menghambat pertumbuhan sel kanker.

Peneliti mengeringkan sampel tempe dan diekstraksi dengan pelarut air, etanol, ekstrak aseton, serta minyak tempe. Lalu, sampel itu difermentasi dalam berbagai waktu mulai dari 0 hingga 156 jam, guna mengetahui riset transformasi isoflavon. Semakin lama warna minyak tempe akan berubah dari kuning keemasan menjadi abu-abu pekat.

Peneliti lalu melakukan foto kultur terhadap sel kanker payudara MCF-7 dan menyimpulkan, waktu fermentasi ekstrak tempe yang lebih lama hingga 108 jam, baik ekstrak aseton maupun etanol dapat menaikkan kemampuan tempe untuk menghambat pertumbuhan sel kanker payudara MCF-7 dan reaksi oksidatif.

Pada foto kultur sel kanker payudara MCF-7 yang diberi ekstrak dengan viabilitas 5% maka ekstrak menjadi sangat toksik (beracun). Sementara dengan viabilitas 80% ekstrak menjadi tidak toksik.

Dari riset ini LIPI berpendapat, tempe bisa dimanfaatkan sebagai kandidat obat kanker. Hal itu tentu membutuhkan kolaborasi dengan peneliti dari bidang lain serta dukungan riset dan teknologi.

Baca Juga

ANTARA FOTO/R. Rekotomo

BMKG Tegaskan Gelombang Panas sedang Terjadi di Indonesia Merupakan Hoaks

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 16:41 WIB
Indonesia terletak di wilayah ekuator yang secara sistem dinamika cuaca tidak memungkinkan terjadinya gelombang...
Antara

Kemensos Sinkronkan Upaya Rehabilitasi, Perlindungan dan Pemberdayaan Sosial

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 16:40 WIB
KEMENTERIAN Sosial melanjutkan program perlindungan, rehabilitasi, pemberdayaan sosial dan pengentasan kemiskinan, kaum marginal dan...
DOK KEMENSOS

Disambut Antusias Warga Madura, Mensos Nyatakan Hadir atas Instruksi Presiden

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 16:39 WIB
Secara umum, Kemensos menyalurkan berbagai jenis...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya