Kamis 24 Desember 2020, 22:15 WIB

17 Rekomendasi Akademisi UI Hadapi Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

Widhoroso | Humaniora
17 Rekomendasi Akademisi UI Hadapi Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

DOK MI
Ilustrasi

 

AKADEMISI Universitas Indonesia (UI) yang tergabung dalam Tim Sinergi Mahadata menyampaikan hasil penelitian dan memberikan 17 rekomendasi dalam menghadapi potensi lonjakan kasus Covid-19 akibat libur akhir tahun.

"Pesan utama yang disampaikan oleh Tim Sinergi Mahadata UI Tanggap Covid-19 adalah agar masyarakat bersama-sama menjaga supaya tidak terjadi peningkatan kasus pada liburan akhir tahun," kata Wakil Ketua Tim Sinergi Mahadata UI dan Peneliti Kluster Medical Technology FKUI dr Damar Susilaradeya, MRes, Ph.D dalam keterangannya, Kamis (24/12).

Rekomendasi tersebut disampaikan pada seminar online bertajuk 'Liburan Akhir Tahun dan Pandemi Covid-19'. Penelitian dan rekomendasi tersebut dilakukan dan disampaikan oleh Tim Sinergi Mahadata UI Tanggap Covid-19 yang terdiri atas anggota lintas disiplin ilmu yang diketuai Prof. Dr.dr. Budi Wiweko, Sp.OG(K)., MPH, Vice Director IMERI FKUI.

"Berdasarkan hasil analisis data mobilitas kerja sama UI dengan Facebook Data for Good, selalu terdapat peningkatan mobilitas pada saat
liburan yang kemudian diikuti dengan lonjakan kasus Covid-19," kata Damar.

Lebih jauh, Damar menjelaskan kegiatan penelitian ini berjudul 'Evaluasi Pergerakan, Perilaku, dan Penerapan Aturan dalam Pelaksanaan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) berbasis Maha Data Geospasial: Peta Skoring PSBB Indonesia' ini didukung oleh Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Tahap 2 dari Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional.
 
Rekomendasi yang diberikan Tim Sinergi Mahadata UI Tanggap Covid-19 adalah:

1. Mengurangi cuti bersama untuk mengurangi pergerakan penduduk antar
kota/provinsi.
2. Meningkatkan tes, pelacakan dan isolasi kasus COVID-19.
3. Membuat dan mengevaluasi kebijakan yang membatasi mobilitas masyarakat untuk mengurangi laju peningkatan kasus.
4. Perlu perhatian khusus untuk mengurangi laju peningkatan kasus di akhir tahun ini mengingat kapasitas rumah sakitm, yang mencakup tidak hanya tempat tidur, alat kesehatan, atau obat, tetapi juga tenaga kesehatan, yang terbatas.
5. Memberikan pesan edukasi:
a. Tidak keluar rumah kecuali untuk kegiatan yang sangat penting (misal harus bekerja untuk memperoleh penghasilan).
b. Jika harus keluar rumah, selalu mentaati protokol kesehatan dengan
konsisten dan benar.
6. Melakukan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan di tempat umum.
7. Perlu komunikasi publik yg intensif dengan menggunakan semua media
komunikasi dan pelibatan masyarakat.
8. Pemahaman masyarakat tentang COVID-19 masih banyak yang salah. Salah satu contohnya adalah masyarakat belum paham bahwa risiko penularan Covid-19 lebih tinggi di ruang tertutup dari pada di ruang terbuka.
9. Masyarakat sosiekonomi rendah memerlukan perhatian ekstra untuk
diberikan edukasi mengenai bahaya Covid-19.
10. Saat ini, memakai masker, menjaga jarak dengan orang lain, dan sebisa mungkin tinggal di rumah merupakan pilihan moral: cara terbaik untuk kita mencegah menyakiti diri sendiri dan orang lain. Kurangi risiko tertular Covid-19.
11. Masalah kesehatan jiwa dapat mempengaruhi kepatuhan seseorang terhadap protokol kesehatan. Kita perlu belajar mengelola rasa bosan dan kesepian, agar dapat merasa nyaman dengan apa yang ada di sekeliling kita saat ini, sehingga mencegah timbulnya ansietas dan depresi.
12. Perlu strategi untuk meningkatkan kepercayaan terhadap masyarakat
terhadap nakes dan pemerintah.
13. Memilih dengan saksama tokoh otoritas selain pemerintah dan nakes sebagai penyampai pesan sebab bisa menjadi boomerang. Pesan akan lebih baik jika datang dari asosiasi profesi nakes dan instansi pemerintah.
14. Terlepas dari dampak resesi dari pandemi, proporsi masyarakat yang hendak berlibur akhir tahun tidak sedikit. Tentu saja hal ini berpotensi meningkatkan transmisi dan untuk itu diperlukan mitigasi yang matang.
15. Dari temuan lapangan, masyarakat terkonfirmasi mengurangi pola konsumsinya, terutama untuk barang-barang sekunder dan tersier. Hal ini harus menjadi perhatian pemerintah terutama insentif untuk sektor retail non makanan agar terbantu di saat pandemi.
16. Kebijakan regulasi masih menjadi hal strategis (utama) agar efektivitas program 3M dapat dilaksanakan dengan baik. Pengaturan yang
rigid mengenai hal ini, dilekati dengan sanksi menjadi dorongan yang memaksa masyarakat untuk patuh terhadap norma yang sifatnya paksaan
(imperatif) ketimbang pilihan (fakultatif).
17. Norma Paksaan (Imperatif) dilekati dengan sanksi yang tegas terhadap pelanggaran, diharapkan dapat mendisiplinkan masyarakat untuk melaksanakan 3M. (Ant/R-1)

 

Baca Juga

Ist

Dukung Energi Baru Terbarukan, Gerai KFC Manfaatkan PLTS

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 18:53 WIB
KFC Indonesia merupakan restoran cepat saji pertama di kawasan Greater Asia yang memanfaatkan PLTS dalam memenuhi kebutuhan tenaga...
MI/Bary Fathahilah.

Buah-buahan yang Mengandung Vitamin C

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 18:35 WIB
Tubuh harus menerima vitamin C dari luar, yaitu dengan mengonsumsi buah-buah yang mengandung vitamin...
ANTARA/ANIS EFIZUDIN

Kemendikbud Ristek Gelar Ruwatan Bumi dan Orchestra dalam Rangkaian G20

👤Syeha Alhaddar 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 18:21 WIB
“Meruwat itu sebetulnya semacam ritual doa yang mengharapkan agar melalui kegiatan yang dilakukan, bumi dapat sehat kembali,"...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya